Latest Articles

Hero Hati Najihah (LIMITED EDITION) - Bab 3




BAB 3

DADA AKU berombak kuat bila mengerling ke arah orang sebelah. Laju langkah aku, laju jugak langkah dia. Beria-ia dia nak jalan seiring dengan aku.

Nasib baik juga dia dah tak banyak cakap. Lepas kena tengking dengan aku tadi, dia hanya diam mengekori. Dah serik aganya.

Biar dia. rasakan. Ingat aku tak serabut ke bila dia asyik nak berdamping dengan aku macam ni? Kalau buat gaya lelaki matang tu okay la jugak. Ini... menyakitkan jiwa!

Masuk aje di kawasan Mid Valley, bilangan manusia yang kesana ke mari makin bertambah. Sedaya upaya aku atur langkah sambil mengelak dari bertembung dengan pengunjung lain yang lalu lalang.

Dan, dia masih lagi cuba untuk seiring di sebelah aku.

Tak patut betul Auni ni! Ajak orang lain tak bagitahu aku dulu. Mentang-mentangla dua orang tu budak sekolah dia.

"So... first time puasa jauh dari family?"

Soalan dia membuatkan kening aku terangkat tinggi. Spontan aku menjeling ke sebelah. Mana dia tahu?

Bagai mengerti persoalan aku, Amir tarik sengih.

"Er... dekat food court haritu. Terdengar."

Aku cebik, tanda tak puas hati. Ada ke patut curi-curi dengar perbualan aku? Kurang tatasusila betul!

"Baru kerja kat sini eh?" Dia masih tak jemu menunggu jawapan dari aku.

Aku toleh ke sebelah dengan muka bosan. Rajin betul dia tanya soalan walaupun dah sah-sah aku buat muka ketat.

Wahai Encik Amir, tak nampak ke yang aku betul-betul tak berminat ni?

"Kerja apa? Dulu belajar apa? Mana kenal Auni?"

Akhirnya langkah aku terhenti juga. Dia tak faham agaknya yang diam aku tadi tu tanda aku tak nak diganggu. Bila nampak aku berhenti, spontan kedua dua kakinya turut kaku di sisi.

"Banyak tanya sangat ni kenapa?"

"La, takkan tanya pun tak boleh?" Dia senyum segaris. Kali ni baru aku perasan janggut seciput pada dagu dia.

Nampak macam muka baik je. Sopan. Tapi hakikatnya, menyakitkan hati!

"Saya nak tahu, jadi saya tanya la. Salah ke?"  Kedua-kedua tangannya diseluk ke dalam saku seluar.

Aku tarik nafas panjang. Muka selamba dia aku pandang lama. Kalau nak dikira, tak ada apa sangat pun salah dia yang buatkan aku patut marah. Tapi, entahlah.

Aku pun tak faham kenapa aku nak menyampah dekat dia sangat.

Mungkin sebab first impression aku pada dia semalam dah mempengaruhi segala tanggapan aku pada dia.

Atau... mungkin aku patut layan je dia macam aku layan kawan-kawan baru aku dekat tempat kerja baru aku tu. Kan?

"Amboi Cik Najihah. Lamanya tenung saya. Hari ni pun saya handsome, kan?"

Tak.

Keputusan aku selama ni betul.

Memang patut pun aku menyampah pada makhluk yang bernama Amir ni.

"Pleaselah!" Cepat-cepat aku menyambung perjalanan yang terhenti tadi. Tak ada faedah pun layan si Amir ni. Buat sakitkan jiwa aku je.

"Eh, tunggu la kejap..."

Aku buat tak dengar. Sesaat kemudian, dia kembali berjalan di sebelah aku. Beriringan. Macam tadi.

"Mana kenal Auni?" sekali lagi dia tanya soalan yang sama.

"Dekat U." Pendek jawapan aku.

"Oo... kitorang satu sekolah dulu. Kakak Auni, Alia tu satu batch dengan kitorang. Itu yang nampak Auni semalam macam kenal je." Dia mula buka cerita lama.

Aku hanya dengar tanpa memandang. Fokus aku masih pada kedai RotiBoy yang terletak di hujung bangunan Mid Valley. Tempat pertemuan aku dan Auni nanti.

"Kenapa tak apply kerja dekat dengan rumah je?"

"Huh?" Aku toleh ke arah dia sesaat. Apahal pulak nak menyibuk hal kerja aku pulak ni?

"Taklah. Semalam dengar macam teruk sangat bunyinya bila tak dapat puasa dengan mak ayah..." Amir senyum dihujung kata.

Nak mengata aku la tu. Cakap la aku manja ke, apa ke. Aku tak kisah. Dekat dunia ni tak ada orang pun boleh ganti mama dengan abah.

"Dah dapat kerja dekat sini, nak buat macam mana?" jawab aku perlahan. Sebenarnya dah lama aku cari kerja area rumah aku. Tak pun, daerah lain. Tapi tak dapat jugak. Susah betul nak dapat kerja sekarang.

Sekali, bila apply dekat KL, senang je dapat. Itu yang terpaksa rela tinggalkan rumah tu.

"Alah, puasa dekat mana mana pun sama je. Asalkan puasa, tak tinggal solat, buat baik banyak-banyak, terawih dan... jangan tinggal sahur." Dia ketawa perlahan. Entah apa yang lucu pada pandangan dia pun aku tak tahu.

"Sesungguhnya pada sahur itu ada keberkatan," sambung dia lagi dengan nada suara penceramah TV3.

Tak setuju. Tak setuju. Lain kot puasa sendiri dengan puasa dekat family. Suasana lain. Perasaan lain.
 Dekat rumah, mama la yang jadi tukang kejut sahur. Kalau suara mama tak berkesan, abah pulak yang ambil alih.

Kalau dah dengar suara abah dari luar bilik, mata mengantuk terus jadi segar. Mama, abah. Rindunya...

"Kalau dekat sini, bangun sahur sendiri memang payah..." Aku mengeluh perlahan.

"Hah?" Amir toleh ke arah aku lama. "Awak cakap apa?"

Alamak! Tangan terus menutup mulut sendiri. Aku tercakap kuat ke tadi?

"Apa pulak payah nak bangun sahur. Senang je." Keningnya diangkat berkali-kali dengan sengihan.

Aku buat muka. Mata dipicingkan ke arah Amir di depan. Muka dia tu... muka dia tu lain macam! Muka banyak akal nak menyakat!

"Nak senang lagi, bagi je nombor telefon awak. Senang saya kejut sahur nanti. Sayang tahu tak kalau terlepas sahur."

Dah agak dah.

Nak kejut aku sahur konon. Cakap ajelah nak nombor telefon.

"Cik Najihah... ooo Cik Najihah. Nombor telefon?" Handphone ditangannya sudah di unlock dengan ibu jari. Dia angkat kepala, tunggu jawapan aku.

"Tak payahlah. Abah saya tak bagi kawan dengan lelaki." Spontan aku buat alasan. Entah logik ke tidak. Pandai-pandai je aku libatkan abah dalam hal ni.

"Aik, kalau tak kawan dulu, macam mana nak ke peringkat seterusnya?" Dia mengekek ketawa. Handphone tadi kembali disimpan ke dalam saku jeans bila dia nampak langkah aku makin laju ke depan.

Aku diam je, malas nak layan. Jam di tangan dikerling lagi. Dah hampir pukul 6 petang. Bayangan RotiBoy pun dah nampak.

"Ataupun family awak jenis yang suka kalau awak bercinta dan kenal-kenal lepas kahwin? Bagus jugak tu. Family saya pun suka macam tu."

Bulat terus mata aku bila dengat pernyataan yang baru keluar dari mulut Amir.

Dia ni kan, apa kaitan dengan family dia entah...

"Hai Auni!"

Tak sempat aku nak buka mulut membalas, kelibat Auni muncul depan mata. Tersengih-sengih Auni bila dengar Amir tegur dia dengan senyuman lebar. Bertambah sengih dia bila nampak aku dan Amir sama-sama sampai.

"Amboi. Datang sekali nampak?" Auni angkat kening. Senyuman pada bibir dia masih tak hilang.

Jangan nak senyum sangat, Auni oi. Tahula aku bahasakan kau dekat rumah nanti!

"Semua dah ada?" Suara Ijat pula menyampuk dari jauh. Tiga kepala berpaling ke arah Ijat yang berlenggang keluar dari mesin ATM yang tak jauh dari situ.

"Dah. Jom!" Auni tarik tangan aku keluar ke jejantas yang bersambung dengan bangunan Mid Valley. Amir dan Ijat mengekori dari belakang.

"Kenapa kau tak cakap dia orang pun ikut?" Aku berbisik keras tepat pada telinga Auni. Geram.

"Alah... tak rancang pun. Tiba tiba Ijat call aku lepas aku call kau tadi. Aku ajak la sekali."

Aku buat muka. Kut ya pun, bagitahu la. Boleh la jugak aku bersedia mental dan fizikal untuk jumpa Amir tu.

"Kenapa? Tadi elok je aku nampak kau jalan dengan Amir. Tak meletus pun perang dunia ketiga."

Cebikkan aku makin lebar. Memang tak meletus, hampir. Tunggu masa je. Aku mengerling ke arah Amir dan Ijat yang rancak bersembang di belakang.

Sudahnya, sepanjang berbuka puasa di KL Sentral tadi, aku diam je. Apa yang Auni tanya, sepatah-sepatah aku jawab. Apa pun yang Ijat dan Amir buka cerita, langsung aku tak dengar. Sengaja pekakkan telinga. Tanda protes.

Sampai di rumah pulak, Auni berkali-kali minta maaf. Dia tak sangka agaknya aku boleh jadi bad mood macam ni sekali bila dia ajak Amir dan Ijat sama.

Eloklah dia tahu. Lepas ni tak payah nak ajak dia orang lagi bila aku ada.


AWAL PAGI. Tidur aku terganggu bila telinga menangkap bunyi ringtone handphone sendiri. Dengan mata yang masih berat, aku mengagau mencari handphone dari atas meja sebelah katil.

Bunyi bingit dari ringtone aku makin menyesakkan telinga. Menyesal pulak tukar ringtone rancak macam ni. Tak cukup nafas aku tersedar tadi.

"Hello...?" Suara serak dan mamai bangun tidur aku jelas kedengaran. Dada masih berdebar dek terkejut bunyi nada dering sendiri.

Tak sempat nak tengok siapa yang telefon, aku terus sambungkan talian. Mata masih lagi tak dapat nak buka. Mengantuknya!

"Allahuakbar Allahuakbar!"

Automatik buntang mata aku bila dengar azan dilaungkan. Dari baring, terus aku terduduk. Terkejut. Jam pada dinding aku pandang dengan dahi berkerut.

"Allahuakbar Allahuakbar!"

Sekarang baru pukul 4.45 pagi. Dah azan ke? Atau jam aku rosak? Tangan yang memegang handphone tadi diturunkan ke riba.

"Adoi... terlepas sahur lagi! Mama..." Aku ketuk kepala sendiri. Sikit lagi aku nak menangis. Ruginya!
Aku dahlah tak makan pun malam tadi. Makan waktu berbuka je!

Susah betul nak bangun sahur. Ini mesti kes aku dah snooze alarm aku ni.

Tiba tiba suara ketawa dari hujung talian membuatkan fokus aku beralih pada telefon di tangan.

Lambat-lambat aku pandang handphone yang digenggam. Kejap... Nombor siapa ni? telefon dibawa ke telinga, menunggu suara dari orang di hujung talian.

"Assalamualaikum Cik Najihah. Bangunlah, sahur. Kejap lagi nak subuh dah."

Aku ternganga. Maknanya, betulla jam aku tu baru pukul 4.45 pagi? Dan alarm aku belum pun berbunyi!

Habis tu yang aku dengar azan tadi?

Oh my! Sekali lagi aku pandang telefon bimbit di tangan. Nombor yang tak dikenali itu aku renung dengan hati terbakar.

Dia kejut aku sahur dengan azan? Tak patut betul!

“Amir!!!" aku menjerit kuat. Terus segar biji mata aku bila dengar dia ketawa kuat dari hujung talian. Suka la tu dapat kenakan aku macam ni.

Sungguh tak patut!

"Eh, macam mana Cik Najihah kenal ni saya?" soal dia dengan tawa yang masih belum reda. Seronok betul dia ketawakan aku.

Aku cebik sendiri. Mana tak kenal? Kalau dah malaun kurang tata susila macam ni tak ada orang lain dah.

Lambat-lambat kaki dibawa turun dari katil. Auni tak puasa, jadi dia memang tak bangun sahur.

"Awak je yang ada perangai kurang kasih sayang macam ni." Pintu bilik dibuka dan langkah aku terus ke dapur.

Sekali lagi Amir ketawa bila aku cakap dia kurang kasih sayang.

"Ini mesti Auni yang bagi nombor saya, kan?" Aku buka rak makanan, cari biskut. Jumpa!

"Haah. Tapi semalam awak jugak yang bagi kebenaran."

Jawapan dia membuatkan pergerakan aku terhenti kaku.

"Bila?"

Mana ada aku bagi kebenaran? Nak pandang muka dia pun aku tak lalu, inikan pulak nak benarkan Auni bagi nombor telefon aku pada dia tu.

"Ada lah. Semalam. Masa berbuka. Awak 'hmmm' kan aje masa saya nak mintak nombor telefon awak dari Auni."

Aku ternganga. Bila masa? Kotak biskut diletakkan ke atas meja makan dengan sebelah tangan. Sebelah lagi masih kemas memegang handphone di telinga.

"Tak ingat ke?" soal dia lagi.

Cepat je aku putar balik apa yang berlaku semalam. Aku hanya diam, tak campur semua topik bersembang, angguk dan geleng saja bila dengar nama aku disebut.

Sah!

Ini mesti aku tak dengar apa benda soalan si Amir tu semalam sampaikan aku "hmmm" kan je semua benda.

Adoi...

"Ingat tak?"

Aku ketuk kepala sendiri. Nak menyesal pun tak boleh dah.

 "Hmmm..." jawab aku sepatah. Sebungkus kecil biskut dicapai dari kotak. "Dahlah, saya nak sahur ni. Bye!"

Suara menjerit dia dari hujung talian membantutkan jari aku untuk tamatkan panggilan.

"Apa?" Aku buat muka. "Saya nak sahur la..."

"Makan apa sahur ni?"

Aku pandang rak yang menempatkan pelbagai jenis makanan kering. Sebenarnya aku pun tak fikir lagi nak makan apa. Sempat tak kalau nak masak nasi dan goreng telur?

"Biskut..." biskut tadi dibawa ke mulut. Kepala masih lagi ligat berfikir.

"Takkan biskut je? Makanlah berat sikit."

Sekali lagi aku mencebik. "Sibuk je... suka hati sayalah nak makan apa pun."

Ketawa dia meletus lagi. Murah dengan ketawa sungguh dia awal pagi ni.

"Takdelah. Sia-sia ajelah saya kejut awak kalau nak makan biskut je. Orang makanlah kurma ke, nasi ke, mi sup ke..."

"Tak ada orang pun yang suruh awak kejut saya, kan? So, suka hati saya lah." Aku membentak. Tak senang.

"Haah. Tak ada orang suruh. Tapi hati saya ni, nampak je nombor awak tadi, beria-ia hati saya suruh kejut awak bangun sahur sama."

Aku dapat mengesan senyuman dari suara dia.

Apakah?

Itu dikira pick-up line atau... buang tabiat?

"Jadi, good morning! Selamat sahur. Saya dah sudah. Awak makan kenyang-kenyang, ya?"

Talian diputuskan sebaik sahaja dia habiskan ayat. Aku terkedu sendiri.

"Jie..."

Belum sempat aku letak telefon ke atas meja, Auni muncul dari bilik sebelah dan terus duduk di meja makan. Dia menguap beberapa saat sebelum menyambung.

"Cakap dengan mama ke? Aku baru nak kejut kau bangun." Dia gosok mata dengan sebelah tangan. Masih mamai.

"Tak. Bukan dengan mama."

"Hah? Dah tu?" Mata mengantuk Auni terus segar bila dengar jawapan aku.

"Amir..." jawab aku perlahan. Sempat aku jeling handphone yang dah tersadai di atas meja.

Dengar je nama Amir, Auni terus senyum meleret.

"Kau yang bagi nombor aku, kan?" duga aku. Takut-takut dia mengangguk.

"Kau jugak yang bagi greenlight." Laju je dia membela diri.

Aku mengeluh kuat. Jadi betullah cakap Amir tadi, aku yang bagi kebenaran. Kenapalah aku boleh tak perasan yang dia ada minta nombor aku semalam? Kalau tak, memang sah-sahlah aku tak akan bagi pun.

"Wah! Baru dapat nombor dah terus kejut sahur." Auni sengih tayang gigi. “Cepat betul dia buka langkah.”

"Langkah apa nya? Langkah menyakitkan hati aku ada lah.” Aku buat muka. "Kau la ni. Ada ke patut main bagi nombor aku kat orang macam tu je."

Auni ketawa perlahan. Dia bangun dari kerusi dan terus ke peti ais.

"Alah, bagi chance la kat Amir tu. Kenal-kenal."  Sebotol jus oren dikeluarkan dari perut peti ais sebelum pintu peti ais ditutup.

"Kalau dengan mamat perasan kacak tu, tak payah. Sakitkan jiwa aku je."  Sempat aku mengerling ke arah handphone di atas meja. Bagaikan terbayang-bayang sengih jahat Amir dekat skrin tu. Spontan aku mencebik.

Auni yang baru saja kembali duduk aku pandang dengan ekor mata.  

"Kau tahu tak? Cara dia kejut aku tadi pun menyakitkan hati!"

"Dia buat apa?" Kening Auni terangkat seinci.

"Dia azankan aku."

Ketawa Auni makin kuat. Terbahak-bahak dia gelak sehinggakan bergegar botol jus oren yang dipegang.

Laju aku menggeleng. Tak senonoh betul Auni ni. Kalau bakal suami dia nampak, sia-sia je kena reject!

"Haa... elokla tu. Kau tu pun jenis susah nak bangun."

Cisss. Auni ni, ada pulak masuk belah Amir. Tak patut langsung!

"Alah, chill la. Kau anggap je Amir tu salah seorang kenalan yang muncul dalam hidup kau. Follow the flow orang cakap." jus oren diteguk begitu sahaja. Nasib baiklah dia teguk tu dari botol kecil je. Kalau dari botol besar, dua kali tak senonoh!

Aku cebik aje bila dengar komen Auni tadi. Niat nak masak nasi dan goreng telur tadi terus terbantut. Tupperware yang berisi kurma di atas meja aku capai dengan sebelah tangan.

"Macam mana aku nak kenal-kenal dengan dia tu kalau setiap kali jumpa dia mesti ada je yang dia sakitkan hati aku." Sebiji kurma dibawa ke mulut. Manis!

"Itu namanya dia nak tarik perhatian kau." Auni hirup jus oren dengan sengihan.

"Boringlah sembang pasal dia. Aku buat milo panas lagi bagus."

Auni ketawa lagi. "All the best Jie. Aku nak sambung tidur kejap ni. Jangan lupa, Amir tu baik orangnya." Sempat pulak Auni buat skrip drama sebelum masuk ke bilik.

Aku buat muka bosan sambil memegang plastik milo ditangan.  Bukan main lagi Auni puji senior sekolah dia tu.

Tapi suara dia azan tadi macam best jugak.

Eh. Eh. Jie! Aku ketuk kepala sendiri.

Apa benda kau ni?

Kenapa kau ingat dia punya suara azan pulak ni?



**** 
read more
Like Illa Shanahila
×
+Get this at Blooggers