Misi Mencari Pengantin Lelaki [Bab 17]


OKAY. SEKARANG tak ada lagi Zack, tak ada lagi Mail. Kalau ikut logik akal aku sepatutnya menjerit kegembiraan dan melompat keriangan.
Kan?
Tapi lenapa bibir payah sangat nak cipta senyum perisa gula?
Aku tahu aku sepatutnya bersyukur sebab dah dilepaskan. Apa yang aku nak lagi ni?
Kedua-dua tangan dibawa ke kepala tanpa sedar. Laju aku menggaru kepala kuat. Sikit lagi aku nak menjerit bila bekas jahitan pada lengan terasa pedih.
“Cik okay ke?”
Aku angkat kepala, memandang tuan punya suara yang bertanya. Sebelah tangan menguak rambut yang serabai ke belakang. Jururawat yang bernama Liana tadi menjenguk dari kaunter.
Aku mengangguk perlahan dengan senyuman nipis, tanda tak ada apa-apa. Risau jugak kalau dia orang ingat aku tiba-tiba hilang akal lepas kena tiga jahitan.
Tapi, memang aku hampir hilang akal pun. Ada ke patut aku harap penculik tu datang jemput aku?
Tak patut, kan?
Aku mula bersandar pada kerusi.
Lama aku termenung memandang jam pada dinding klinik. Kosong. Aku sendiri tak tahu apa yang aku rasa. Plastik ubat sudahpun berada di tangan aku pegang kemas. Dua tiga pesakit yang baru sahaja memasuki ruang klinik mencuri pandang beberapa kali. 
            Budak dekat kaunter pendaftaran tu pun dah banyak kali menoleh. Sikitpun aku tak hiraukan. Biarlah aku ambil masa. Biarlah aku pulihkan fikiran dalam kepala.
            Aku melepas nafas perlahan. Plastik putih yang bercop nama klinik itu aku pandang lama. Alamat yang tertera pada tulisan berwarna biru tua itu membuatkan dahi aku berkerut lebat. Aku dekat Bangi rupanya. Jauh betul dengan rumah aku.
            Sekali lagi aku memandang jam pada dinding. Masih lagi pada nombor yang sama. Aku mula berdiri dan terus keluar dari Klinik Dr. Rajan. Lama aku termenung di situ. Aku tahu Zack takkan datang ambil aku.
            Patutlah dia suruh aku bawa beg tangan sama tadi.
            Patutlah dia suruh aku bersiap sebelum keluar tadi.
            “Cik nak saya panggilkan teksi?” sekali lagi suara Liana mencelah.
            “Hah?” laju aku menoleh ke belakang. Liana senyum lebar dengan beberapa fail di tangan.
            “Atau cik ada tunggu sesiapa datang ambil?” sekali lagi dia menyoal tanpa menjawab soalan aku.
            “Boleh panggilkan teksi ke?”
            Aku nampak Liana senyum segaris sambil mengangguk. “Kami ada beberapa nombor telefon teksi kalau cik nak.”
            Aku melepas nafas perlahan. suasana di luar klink gelap gelita. Nak cari teksi sendiri memang sudah. Lagipun, dah hampir pukul sepuluh, dia orang pun dah nak tutup klinik. “Bolehlah.”
            Tak lama pun aku menunggu. Tepat jam sepuluh, sebuah teksi berhenti di hadapan klinik. Melihatkan Liana mengangguk, aku terus meluru masuk ke dalam teksi. Bangi ke rumah aku. maunya sejam jugak aku dalam teksi ni.
            Kopakla aku…
            “Mana dik?”
            “Er, pergi Segambut tak pakcik?”
            “Segambut?” dahi pakcik itu berkerut. “Jauh tu dik.”
            “Saya tau…” aku berhenti sesaat. Memang pun jauh. Tapi apa yang aku boleh buat? Kalaupun aku tunggu dekat klinik ni sampai esok pagi, aku kena cari teksi jugak nak balik rumah. susahnya tak ada kereta… “Kalau pakcik tak boleh pergi, tak apa. saya faham.”
            “Naik ajelah. Kamu nak cari teksi macam mana malam-malam macam ni. Nak kena culik?”
            Aku terdiam. Culik. Saya memang dah kena culik pakcik…



KUNCI RUMAH, ada. Kunci kereta pun ada. Dompet aku pulak memang sama saja isinya sebelum dan selepas aku dilepaskan. Cuma telefon bimbit aku aje yang gelap gelita, tak ada bateri.
            Aku mengeluh lagi. perlahan-lahan aku memasukkan kunci pada lubang pintu. Tak sampai sesaat, pintu bilik terbuka luas. Dengan langkah longlai, aku masuk juga tanpa membuka lampu.
            Gelap. gelita. Sunyi tanpa suara.
            Hanya lampu koridor yang terbias menjadikan keadaan ruang tamu menjadi samar-samar. Lebih kurang cahaya rumah Makcik Wan…
            Ya Allah. Apa aku fikir ni? aku dah terlepas. Aku dah bebas. Zack dah lepaskan aku.
            Kenapa aku kena fikir pasal dia lagi?
            Aku melabuhkan punggung di atas sofa dan meletakkan bungkusan ubat ke atas meja. Lama aku merenung TV yang gelap gelita, menenangkan diri.
Semua ni terjadi cepat sangat. Pagi tadi aku masih mogok lapar waktu mereka belikan sarapan. Maghrib tadi aku masih mencuka bila Mail kejut untuk ke klinik.
            Waktu dekat klinik tadi, Zack masih ada bersama.
            Dan sekarang…aku dekat rumah sewa sendiri!
            Bukan ke aku patut tepuk tangan kuat-kuat sebab dah bebas? Bukan ke aku patut charge telefon aku sekarang dan maklumkan dekat semua orang?
            Dan, bukan ke aku patut senyum sekarang?
            Sekali lagi aku mengeluh. Sungguhlah. Bila makin aku fikir, makin aku terasa serabut. Dengan kudrat yang berbaki, aku terus mengatur langkah ke bilik tidur. Seharian aku tak mandi. Seharian aku pakai baju ni.
            Aku perlu segarkan diri. Aku perlu betulkan balik kepala yang dah senget dengan apa yang dah jadi hari ni.
            Lampu bilik tidur dibuka sebelum aku melemparkan beg tangan ke atas katil bilik yang dah hampir dua minggu aku tinggalkan itu terus terang benderang. Mata aku terpandang ke arah beg troli yang dikeluarkan dari stor sebelum aku pergi kerja dulu.
            Beg troli untuk ke Sabah.
            Dan beg troli tu masih disitu tidak berusik.
            Keluhan terkeluar lagi tanpa sedar. Aku menarik handphone yang gelap gelita keluar dari beg tangan dan terus dipasangkan pada pengecas. Sempat aku menekan lama butang ‘on’ sebelum mencapai tuala yang tergantung pada kepala katil.
            Aku tak boleh terus menerus macam ni. Aku tak boleh lemau macam ni. Aku sepatutnya telefon semua orang dan bagitahu yang aku selamat.
            Mak, abah. Angah dah selamat. Angah dah selamat!


SELESAI MANDI, aku terus menyarungkan baju tidur dan membungkus kepala dengan tuala. Handphone yang masih terlekat dengan wayar pengecas aku capai sambil berbaring.
            Mesej pertama yang aku cari adalah mesej dari Benjamin.
            Puas aku scroll ke atas dan kebawah. Tak ada!
            Jari jemari laju membuka applikasi WhatsApps pula. Pun tak ada.
            Takkan Zack dah delete semua mesej Ben? Tak patut betul!
            Mulut aku mengomel tanpa sedar, tak puas hati. Mata mula membaca semua mesej yang ada. Tak banyak pun sebenarnya.
Daripada Kak Melati,

“Salam Norah, kau dekat Sabah, kan? Akak nak kirim rantai mutiara boleh? Kau pilihlah mana yang cantik. Balik nanti akak bayar.”

Daripada Abang Bidin,

“Kenapa tak bagitahu aku kau cuti? Puas aku cari dekat ofis, kau tak ada. Aku nak cari stapler pun tak jumpa. Jangan lama-lama dekat Sabah tu. balik cepat.”
            Sabah…hancur terus impian bercuti aku. Abang Bidin ni pun, kalau sehari tak ada barang hilang, memang tak sah!

Daripada Abang Bidin lagi,

“Aku nampak kereta kau dekat parking ofis. Kau biar betul tinggal kereta dekat sana. Lama pulak tu. bahaya tahu tak?”

            Kereta aku! Aku hampir lupa yang kereta aku masih dekat bangunan pejabat. Ya Allah, janganlah ada yang buat jahat pada Viva aku tu…
            Mata kembali menatap skrin telefon yang baru sahaja 10 persen di cas.
Daripada Abang Bidin lagi dan lagi,

Kau ni bercuti tak ingat dunia. Orang lain pun bercuti jugak. Sepatah mesej pun kau tak boleh nak balas. Kau jangan lupa belikan aku fridge magnet macam yang kau beli dekat Expo Doraemon dulu tu.
           
            Ketawa aku pecah juga. Abang Bidin ni la…
           
            Daripada Qila,

Angah, kau dah ada baju belum untuk majlis nanti? Kalau tak ada, Qila ada belikan kain lebih.

            Kening aku terangkat seinci. Majlis apa pulak yang aku dah lupa ni?
            Oh Em Gee! Majlis resepsi belah Nick! Dah lepas ke belum majlis tu? Harini dah berapa hari bulan?
            Mata kembali menatap telefon di tangan.
            Daripada Wanda,

Angah, Makngah dengan Pakngah bising tak dapat call. Angah jadi pergi Sabah, kan? Tapi kenapa orang call pun tak dapat. Takkan dekat Sabah tak ada line langsung?

            Spontan aku mengeluh. Kesian mak dengan abah. Kalau dia tahu aku kena culik, lagi dia orang risau.
            Tumpuan kembali semua ke skrin.     
Daripada Qila lagi,

Angah, jangan lupa balik dari Sabah terus pegi One World Hotel. Nick dan tempah bilik untuk family kita. Touch down je datang terus, tau. Baju semua Qila dah siapkan.

            Aku bangun dari baring dan duduk bersandar pada kepala katil. Okay, plan asal, aku pergi Sabah, bercuti. Dan balik dari Sabah, aku kena pergi majlis persandingan belah keluarga Nick dekat KL.
            Dan tarikhnya…
            Aku membuang pandang ke arah kalendar besar yang tergantung di sebelah meja solek. Mata beralih pula pada tarikh yang tertera pada telefon bimbit di tangan.
            Esok!
            Majlis resepsi dia orang esok!
            Ya Allah! Nasib baik Zack lepaskan aku harini. Kalau tak, aku boleh bayangkan bertapa kecohnya keadaan esok. Aku boleh bayangkan mak dengan abah akan tertanya-tanya.
Tak mustahil dia orang semua buat report polis.
Dan, bila muka aku keluar TV, tak mustahil Azman botak tu datang bunuh aku.
Berkali-kali aku mengucap syukur dalam hati. Sekurang-kurangnya tak ada yang perasan aku hilang. Tak ada yang akan risau.
            Hebatnya percaturan Allah…
           
AWAL-AWAL PAGI lagi aku bersiap untuk ke Hotel One World. Bermacam-macam alasan aku karang dalam kepala, bersedia kalau-kalau ada yang tanya mana aku hilang dua minggu ni.
            Sampai di lobi hotel, cepat-cepat aku keluar dari teksi sebelum ada saudara aku yang nampak. Kalau tak, lagi banyak alasan yang aku  ke cipta.
            Kata Qila semalam, majlis bermula pada pukul dua petang. Sengaja aku datang awal sebab nak ambil hati mak dengan abah.
            Haraplah mak dengan abah tak banyak tanya. Aku tak mampu  nak tipu banyak-banyak.
            “Angah, kan?”
            Baru aje jari ingin menekan butang lif, satu suara menegur dari belakang. Aku berpaling sebelum menangkap wajah bersih suami Wanda yang tersenyum.
            “Nick?”
            Nick senyum nipis, mengangguk. “Semua ada dekat atas. saya pun nak naik ni.”
            Oh… aku sempat menjeling jam besar pada lobi hotel. Baru pukul lapan pagi sebenarnya. Awal pulak Nick sampai sini.
            “Majlis pukul dua, kan?”
            Nick mengangguk lagi. belum sempat dia membuka suara, pintu lif terbuka luas. Aku terus melangkah masuk ke dalam perut lif dan membiarkan dia menekan butang tutup.
            “Dari Sabah, kan? Maaflah sebab kacau holiday angah.”
            Bibir mula mengoyak senyum bila mendengar dia membahasakan diri aku ‘angah’. Tiba-tiba aku terasa tua. Padahal, kalau tak silap, Nick lagi tua dari aku.
            “It’s okay.” aku menjawab perlahan. Tolonglah jangan sesiapa ungkit lagi pasal percutian berdarah aku ni.
            Suasana kembali sunyi. Aku dah tak tahu nak cakap apa, dan Nick juga mungkin dah hilang kata.
            Tak sampai seminit, pintu lif terbuka luas menampakkan koridor hotel yang bersih dan tersusun. Untung sungguh Wanda. Untung sebab ada suami yang sanggup belanja satu keluarga duduk dekat hotel ni.
            “Angah!!!”
            Sikit lagi aku nak terkeluar latah aku. Wanda. Dah jadi isteri orang pun boleh selamba aje menjerit. Depan suami dia pulak tu.
            “Apahal bercuti dalam gua, hah? Terputus dengan dunia luar. Apala angah ni…” Wanda mula membebel panjang. “Eh, hai awak.” Sempat lagi dia menhadiahkan senyuman paling manis untuk Nick yang berjalan di belakang aku.
            Aku hanya mampu tersenyum melihat kebahagian dia. Walaupun jarang jumpa, aku kenal sangat dengan perangai Wanda ni. Terlalu rendah diri. Macam  mana dia boleh pikat Nick pun aku tak tahu.
            “Mak dengan abah angah ada?”
            Wanda mengangguk laju. “Makngah ada dekat bilik sebelah. Ni bilik lelaki. Sana tu bilik semua perempuan. Untuk kita-kita aje.” Dia sempat mengenyitkan mata. “Angah dah sarapan belum? Kalau belum jom ikut kitaorang sarapan.”
            Aku memandang ke arah Nick dan Wanda bersilih ganti. Patutlah pagi-pagi lagi dah terpacak dekat hotel. Nak sarapan sama-sama rupanya.
            “Angah dah makan. Kau orang pergi je lah. Angah masuk bilik dulu. Bak sini kunci”
            Access card bertukar tangan. Aku menghantar langkah Nick dan Wanda ke pintu lif dengan pandangan mata. Sukanya tengok dia orang bahagia.
            Aku? Entah bila aku dapat rasa.
            Dan rasanya aku patut mula balik misi cari pengantin lelaki yang tergendala sebab Zack dan Mail tu…
            Spontan aku mengeluh bila teringatkan Zack dan Mail.
Entah apa yang dia orang makan untuk sarapan pagi ni.
           

SAMA SEPERTI yang dirancang, tepat pukul dua petang Wanda dan Nick beriringan masuk ke dalam dewan dengan iringan kompang. Keluarga yang lain semuanya dah selamat duduk di meja VIP, paling depan kecuali aku dan Qila.
            Sengaja kami berdiri di pintu besar, konon nak jadi dayang-dayang menyambut raja dan permaisuri.
            Kononlah.
            Melihatkan langkah mereka menuju ke pelamin, sekali lagi aku tersenyum. Mungkin tahun depan majlis aku pulak?
            Mana tahu, kan?
            Aku dan Qila mula melangkah menyertai yang lain di meja VIP. Tiba-tiba,  langkah aku terkaku bila terasa ada yang memerhati. Perlahan-lahan aku menoleh ke kanan sebelum dapat menjamah wajah yang tidak beriak di suatu sudut. Lama dia memandang aku, tak bergerak. Dada terasa berdebar kuat.
            Lelaki yang segak berbaju melayu hijau muda dengan samping hitam perak itu mengatur langkah mendekati aku. Aku masih lagi tak mampu bergerak. Pasangan pengantin yang memasuki dewan tadi sudahpun selamat tiba di atas pelamin.
            Aku masih disitu, menanti dia mendekati.
            Qila yang dari tadi berada di sisi juga dah hilang entah ke mana.
            Dan akhirnya, lelaki tadi tegak berdiri di hadapan aku dengan riak wajah yang sama.
            Aku melepas nafas perlahan. Sedaya upaya aku memberanikan diri membalas renungannya. Lidah terus kelu untuk berkata-kata.

“Benjamin…”

Comments

Ben...... gile mamat tu ..... memang patut pun bukan dgn ben kalau tidak mampus makan hati dgn mamat yg tak mrnyempat..... bukan serious pun nak ngan kita kalau macam tu punya perangai

Dok teringat kat zak kaa??? Boleh senang ka hidop dgn orang macam tu..... susah nanti jadi buruan tak polis ...gangster kg dusun dok kejo.....

Harap apa yg berlaku ada kebaikan .... cari yg lain laa bukan Zack a.k.a Zaki
Illa Shanahila said…
hehehe komen terbaik setakat ni =)
Anonymous said…
ya stuju..ni komen terbaik selama ni. nak baca nvel hdup ni biar realistik. takkan org bekerjaya mcm Naurah ni nak pilih penculik yang hidup jdi buruan polis dan juga makan duit haram. tapi kalo sekadar pembaca yang cuka bayang2, fantasi bagai mmg akan sokong Zack

>>k<<
Hanim said…
Ala.. Nak Zack ngan norah jugak.. Biarla Zack penculik pun.. Hihi
Illa Shanahila said…
k & Hanim

=) hehehe. kita tunggu ap y jadi lepas ni eh <3
Kak Sue said…
mesti ada hikmah disebalik semua kejadian ni kan Nurah... mungkin Ben bukan yg terbaik buat Nurah.. baru 2 minggu dah dapat penganti... carilah pencinta yg setia...
Anonymous said…
yea akak tetap suka naurah ngan zack huhu..(biul betul akak ni dengan penculik pun suka. penculik berhati mulia...hehe)..mana tau kan zack akan berubah dan terus bertaubah selepas menculik naurah..next n3 please..

--Dg Siti--
Nana Nn said…
Nampak sgt x ikhlasnya Ben ni...
nasib baik x jadi dgn Ben..
Haihhhhh..... asik igt zack aje ni...
dalam hati tmn menjelma ke???
tp saya suka.......
tq illa.......
Illa Shanahila said…
k sue

Baik, norah akan cari, hee

K Dg Siti

Haa, illa pun suka zack. haha. jom2 tau apa jadi seterusnya

Nana Nn

Tq suka dan sama-sama! =)
Anonymous said…
First of all...
Amboi hang ila..lama benor menyopi.penat den duk buka tutup blog hang ni hehe..sekali up n3 penat cheq nk marathon..ape2 pn...terima kasih la na..cayam illa..
-noriatul-
Illa Shanahila said…
K noriatul

tengah gatal jari. Hihihi. Tq!
Anonymous said…
This natural athletic body type will mean you find it easy to put on muscles.
One thing that will really prevent muscle from being
put on your body is lack of sleep. Sure get big, but do you really not want
to be able to walk up a few flights of stairs without losing your breathe.


Also visit my homepage :: the somanabolic muscle maximizer pdf