Misi Mencari Pengantin Lelaki [Bab 22]


HARI KE DUA dekat Palembang cukup membuatkan aku longlai kepenatan. Yang sebenarnya aku sendiri tak tahu  kenapa cepat sangat aku penat sejak dua menjak ni. Takkanlah sebab aku dah makin tua.
Aku belum lagi cecah 30 tahun kot!
Aku mengeluh tanpa sedar. Jam hampir bergerak ke angka 6 petang. Dekat sini, pukul enam pun dah gelap gelita. Matahari cepat terbenam.
Aku membuang pandang ke arah Mbak Rita yang asyik bersembang dengan pemandu bot dan beberapa orang staff perlancongan di sini.
Itulah agaknya kerja pemandu pelancong tiap-tiap hari. Tegur dan buat baik dengan semua orang.
Kami sebenarnya dalam perjalanan balik ke jeti dari Pulau Camaro, pulau yang berada di tengah tengah Sungai Musi. Sungai yang  membelah Palembang dan satu-satunya cara nak menyeberanginya dengan jalan darat adalah dengan merentasi Jambatan Ampera tu.
Aku pandang ke belakang. Kak Ina sudahpun leka dengan gajet di tangan. Che Faisal dan Fadil pula rancak berborak sesama sendiri.
Pandangan aku kembali pada Sungai Musi yang luas itu.
Waktu ini bot melewati kawasan rumah-rumah kayu yang dibina di tebing sungai. Aku hanyut sendiri melihat deretan rumah kayu yang kebanyakannya dahpun usang dimakan usia.
Semua rumah ada jeti dan bot kecil sendiri. Kepala terus teringat kampung Aspalela dalam cerita Duyung. Lebih kurang macam tu lah keadaanya, bezanya, kampung Aspalela dekat laut.
Bertuahnya aku dilahirkan di kampung yang ada dekat atas darat. Bukan dekat tepi sungai…bukan dekat laut…
"Aih, sejak datang sini asyik termenung je..."
Laju aku membawa kepala ke kiri. Che Faisal menyusun gigi di tempat duduk sebelah, sengih. Bila masa pulak dia datang sini entah.
Tak dengar pun dia jalan ke sini? Tapi macam mana nak dengar pun, enjin bot ni punyalah kuat.
"Tak adalah. Mengantuk. Itu yang hanyut tu." Jam pada tangan aku jeling sekali lagi. Kenapa entah aku rasa bot ni jalan perlahan sangat.
"Dah lama dengan Majalah Rilaks?" soal dia tiba-tiba. Memang lari topik sungguh.
"Dah tiga tahun kut."
Che Faisal mengangguk perlahan. "Sebelum ni kerja apa?
"Call centre."
"Oh..."dia angguk lagi.
Keadaan kembali sunyi. Mungkin dia pun dah tak tahu nak tanya apa bila aku jawab sepatah-sepatah. Hanya bunyi enjin bot yang membelah sungai memenuhi suasana. Aku kembali membuang pandang ke arah deretan rumah kayu tadi.
Kali ini anak mata terpaku pada kelibat di tebing sungai. Satu persatu gerakannya menjamu mata. Aku tahu apa yang dia buat.
Dia tengah berwudhuk.
Nak solat Maghrib.
Entah kenapa nafas aku terasa sesak tiba tiba.
Bot semakin melepasi rumah lelaki yang berwudhuk tadi. Dan kali ini, pandangan aku jatuh pula pada seorang wanita separuh umur dan anak dia dekat tangga jeti.
Juga berwudhuk.
Aku menarik nafas dalam dalam.
Sesaat kemudian, azan Maghrib mula berkumandang entah dari masjid mana. Tiba tiba aku terasa ada batu besar menghempap kepala. Spontan aku membawa tangan ke dahi.
Ya Allah! Apa yang aku buat selama ni?
"Eh, kenapa? Migrain?"
Aku menggeleng dengan senyuman tawar.
Ini bukan migrain. Ini kes malu pada diri sendiri. Dia orang yang tinggal dekat rumah usang, dekat tepi sungai lagi, dengan terpaksa wudhuk dengan air sungai...
Tak rasa terbeban pun nak solat.
Aku?
Aku duduk dekat rumah batu yang selesa. Ada paip air sendiri, tak perlu nak ceduk air sungai yang entah bersih entah kotor.
Dekat sini pulak, duduk dekat hotel 5 bintang.
Kiblat pun pihak hotel dah tunjukkan dekat siling.
Dan masih, aku tak solat jugak…
"Naurah, awak okay ke tak ni?"
Sekali lagi aku menggeleng. Wajah Che Faisal yang berkerut aku pandang lama.
Nak tak nak, aku menjawab juga, "Okay." Sedaya upaya aku menarik bibir untuk senyum.
Ya, aku okay. Setakat ni aku okay...
Tapi macam mana kalau Allah tarik nyawa aku lepas ni? Macam mana kalau bot ni tiba-tiba tenggelam?
Sempat ke aku nak solat?
…dan akan ‘okay’ ke aku waktu tu?


SAMPAI AJE DEKAT hotel, aku terus ke bilik sendiri. Walaupun aku terdengar suara Che Faisal memanggil, saja aku pekakkan telinga.
Aku nak naik cepat. Aku nak solat.
Kad kunci hotel aku sua pada pintu. Laju aje aku membuka pintu bila bunyi ‘titt’ kedengaran. Segala jenis beg yang aku galas dari siang tadi aku lemparkan ke katil sebelah.
Untung ada dua katil bujang dalam satu bilik macam ni. Senang aku nak sepahkan barang tanpa kacau tempat tidur aku.
Tanpa menunggu hatta sesaat, kaki dibawa ke bilik mandi.
Aku kena mandi. Aku kena sucikan diri.
Entah kenapa aku rasa diri ni kotor sangat. Banyak dosa. Dosa yang selama ni Allah tutup.
Pili air hujan aku buka perlahan. Sengaja aku biarkan air sejuk membasahi muka tanpa alat pemanas.
Kalaulah dosa aku tu berbau…agak-agak, ada orang tak yang nak dekat dengan aku?
Sekali lagi aku mengeluh.
Lama aku membiarkan diri dalam bilik air. Selesai mandi, aku mula mengambil wudhuk dengan rasa malu pada diri sendiri. Aku tahu dah lama sangat aku tak berwudhuk. Solat pun bila ada orang je.
Dekat kampung, sebab malu dekat abah.
Dekat pejabat pun jarang-jarang…
Tangan masih lagi tenang membasahkan kepala, telinga dan kaki. Pergerakan aku terhenti tiba-tiba bila teringatkan sesuatu.
Aku mana bawak telekung!
Sikit lagi aku nak tepuk dahi sendiri. Teruk sungguh kau ni Naurah! Berbakul bakul aku menyumpah diri sendiri. Keluar aje dari bilik mandi, aku menyarung baju tidur dan mengatur langkah ke bilik sebelah, bilik Kak Ina.
Malu lain cerita.
Yang penting sekarang, aku kena solat.
Berkali-kali loceng pada dinding sebelah pintu itu aku tekan, tak juga ada jawapan. Aku berkira-kira untuk berpatah balik saat pintu bilik terbuka luas. Terjengul mula Kak Ina dengan telekung putih di kepala.
“Sorry, Naurah akak solat tadi. Kenapa?”
Aku sengih lebar, tayang gigi. Tak tahu nak mula macam mana sebenarnya.
“Jomlah masuk.”
“Eh, tak apa kak. Saya datang er…” aku terhenti sesaat. Ah, lempar aje malu ke tepi. Cakap Naurah, cakap! “Saya nak pinjam telekung akak, boleh?”
Sedaya upaya aku tebalkan muka. Tolonglah Kak Ina, janganlah tanya kenapa aku tak bawak. Janganlah tanya kenapa aku tak ada telekung, aku tak nak menipu…
…dan, segala andaian aku salah. Aku nampak Kak Ina tersenyum nipis sebelum menjawab, “Okay, kejap ya.”
Automatik aku menarik nafas lega. Selesai satu perkara.


AKU BANGUN KEESOKKAN harinya dengan perasaan baru. Walaupun sekali lagi aku terpaksa tebalkan muka ketuk bilik Kak Ina untuk solat subuh, tapi sikit pun aku tak rasa tertekan.
            Mbak Rita cakap semalam, program bermula pukul 12 tengah hari. Tapi awal-awal pagi lagi aku dah bersiap. Lepas sarapan nanti aku kena pergi pasar, cari barang.
            Barang yang setiap orang bernama wanita Islam macam aku kena ada.
            Telekung.
            Habis aje bijirin cornflakes dengan susu untuk sarapan, aku terus keluar dari hotel, nak cari teksi.
            Belum sempat kaki keluar ke jalan besar, mata menangkap susuk tubuh yang dikenali di hadapan pintu hotel.
            Che Faisal.
            Dengan rokok di tangan.
            Aku menggeleng dalam hati. Dia orang ni kalau tak merokok lepas makan, tak boleh ke?
            Haih.
            “Nak pergi mana?”
            Belum sempat aku buat-buat tak nampak, dia terlebih dahulu menegur ramah, macam selalu.
            “Pasar 16.” Aku senyum nipis, berbahasa.
            “Buat apa? sorang je? Kak Ina tak ikut?”
            “Sorang. Kak Ina tak turun makan lagi tadi.” kening aku terangkat tinggi melihat kerutan dahi dia. Dah kenapa dia nak pandang aku macam tu? Macam pelik sangat je nampak aku sorang-sorang dekat bawah ni.
            “Bahaya tu. Awak tu perempuan… lagi pulak, pernah pergi ke kat sana?”
            Dengar aje soalan dia, aku mencipta sengih lebar sambil menggeleng. Memang pun tak pernah sampai sana. Semalam pun, kami lalu aje dengan bas. Pasar 16 terletak betul-betul sebelah Jambatan Ampera.
            Semalam memang tak sempat pergi sana sebab jadual padat.
            Harini pun tak ada tentatif ke sana.
            Dekat situ aje yang otak aku boleh fikir nak cari telekung.
Lagipun, sampai bila aku nak pinjam telekung Kak Ina?
            Jadi, nak tak nak, memang aku kena pergi sekarang. Ingatkan tadi nak redah je naik teksi, berlakon jadi orang Palembang dengan pakcik teksi.
            Tapi awal-awal lagi kena tahan dek pengawal tak berbayar depan hotel ni. heh.
            “Kejap,” batang rokok yang sudah lebih separuh dihisap dipenyekkan ke atas tong sampah. “saya naik ambil beg duit.”
            Aku terdiam sesaat. Apa dia cakap? “Hah?”
            “Tunggu sini, jangan pergi lagi. Saya teman awak.”
            “Eh, takpe takpe.” Laju aku menahan. Takkan nak susahkan dia pulak?
            “Dah tu, awak nak pergi sorang-sorang je? No… no… kalau jadi apa-apa dekat awak, apa yang saya nak jawab pada Melati nanti?”
            Dah kenapa nak kaitkan Kak Melati dalam hal ni pulak…?
            Belum sempat aku menjawab, dia sudahpun hilang ke perut lobi, menuju ke lif. Aku melepas nafas perlahan. Kalau nak diikutkan hati, aku tak nak pun tunggu dia.
            Tapi, betul jugak apa yang dia cakap. Ini bukan kampung aku. Ini bukannya Malaysia. Ini Palembang.
            Tempat aku tak biasa.
            Lagipun, tak salah kan kalau ada bodyguard teman, kan? Kan?
           

SAMPAI SAJA DI Pasar 16, aku terus masuk ke dalam tanpa mempedulikan Che Faisal di belakang. Sikit lagi aku nak menjerit kegembiraan bila nampak pelbagai jenis barang yang dia orang jual.
            Dari segala jenis songket, kain batik, beg tangan, selipar, baju sehinggalah ke cenderamata. Semua ada! Selama ni kalau sebut Indonesia, tempat yang terlintas dalam kepala aku untuk shopping, mesti Bandung je.
Tapi, dekat sini, semua benda pun ada.
Dan, benda pertama yang aku capai, telekung. Sikitpun aku tak pandang Che Faisal waktu aku membayar harga telekung tadi. Biarlah dia nak fikir apa pun.
“Tak nak beli apa-apa ke?” duit baki bertukar tangan. Aku menoleh ke arah Che Faisal sekilas sambil menyimpan baki ke dalam purse.
Dia menggeleng perlahan sambil membawa mata ke sekeliling. “Entah. tak tahu nak beli apa dan untuk siapa.”
Aku mencebik. Inilah lelaki. Barang punyalah banyak macam ni pun tak tahu lagi nak beli apa? haih. Kesian sungguh isteri dia.
“Belikan untuk orang yang awak beli jubah dulu? No?”
“Oh…” dia tergelak kecil. “Thanks ingatkan.”
Aku sengih sendiri. Takkanlah untuk isteri sendiri pun lupa…
“Tolong pilihkan kain batik dua tiga helai. Saya tak pandai nak pilih yang macam mana.”
“No hal.” Aku membuat tanda ‘OK’ dengan jari. “Untuk isteri ke untuk mak?” laju aje mulut bertanya.
Bukan apa, nak pilih kain batik untuk orang tua-tua dan orang muda, lain caranya. Orang tua-tua selalunya suka corak gelap. orang muda macam aku pulak, pakai yang terang-terang.
Heh. Macamlah kau pakai kain batik Naurah oi.
“Untuk mak.” aku nampak dia senyum segaris.
“Oh…untuk orang rumah nak belikan kain songket ye.” Tangan aku mula laju memilih corak batik yang bersesuaian di kedai sebelah.
“Orang rumah saya dah tak ada. Dia meninggal tahun lepas. Sakit.”
Tangan yang membelek kain batik terhenti kaku. Air liur yang ditelan terasa pahit tiba-tiba.
Adus, aku salah cakap ke?
“Sorry.” Sungguh, aku tak tahu nak buat muka macam mana. Rasa bersalah pun ada.
“It’s okay.” dia senyum lagi.
Aku menggigit bibir sambil memandang ke arahnya yang membuang pandang ke arah setiap pelusuk kedai.
Kenapa aku rasa dia ‘tak okay’?
Nak je aku cilikan mulut sendiri sebab menyibuk hal dia. Dan sekarang ni, aku rasa bersalah sangat!


AKU MENINGGALKAN PALEMBANG dengan pelbagai perasaan. Perasaan tenang bila jumpa diri sendiri, perasaan bersalah sebab terbusybody pasal hidup Che Faisal dan juga…
Kepenatan!
Sungguhlah, tak pernah aku rasa penat macam ni. Aku belum tua lagi, kan?
Tiba aje di Malaysia, kami berpecah dekat klia2. Fadil balik dengan teksi, sebab rumah dia dekat putrajaya aje. Che Faisal pulak naik ERL, sebab nak kejar masa. Kak Ina katanya suami dia datang ambil. Dan tinggallah aku sendiri dalam bas shuttle ke KL Sentral.
Sampai aje di KL Sentral, aku ambil teksi untuk ke rumah.
            Malas nak bersesak-sesak dalam Rapid.
            Malas nak turun naik tren.
            Tak sampai pun setengah jam dari KL Sentral, teksi berhenti di hadapan blok rumah aku.
            Selesai keluarkan beg dan menutup pintu, aku mula menggeliat kecil. Membetulkan urat yang tegang.
            Sungguhlah assignment kali ni paling letih.
            Teksi yang menghantar aku tadi mula bergerak meninggalkan kawasan rumah. Aku berkira-kira untuk menarik beg troli untuk ke atas sebelum kaki tiba-tiba kaku.
            Kejap.
Itu bukan ke….
Oh em gee!
Betul ke yang aku nampak ni?
            Aku bukan berhalusinasi sebab penat, kan?
            Sungguh aku tak mampu untuk bergerak. Lelaki yang berdiri betul-betul di sebelah tangga untuk ke rumah aku tadi mula berjalan merapati. Mata aku memaku pandang ke arahnya, tak percaya.
            “Hai,” tegur dia perlahan.
            ‘Hai?’
            Dah berminggu tak jumpa dan sekarang dia boleh cakap ‘Hai’ dengan senyuman?
            Takkan dia dah lupa apa yang dia dah buat dekat aku?
            Heh.
            “Hoi, kau ni berangan eh?”
Aku mencebik. Hah, belum apa-apa dah keluar perangai betul dia. “Mail?” Kaki aku amsih disitu. Tak percaya sebenarnya. Jadi, orang yang aku nampak sebelum ni, Mail? “Kau buat apa dekat sini? Nak culik aku lagi?”
            Dia tidak menjawab. Tiba saja di depan aku, dia mula mengeluh perlahan. Kening aku terangkat tinggi melihat air muka dia tiba-tiba berubah.
            Mana pernah aku nampak Mail muka serabut macam ni? Kalau tadi dia elok-elok ‘hai’kan aku, sekarang ni entah kenapa aku rasa dia macam nak…
Menangis?
Kenapa dengan dia?
            “Mail? Kau kenapa?”
Dia diam lagi.
“Apahal dengan kau ni? Zack mana?”
            Mail mengangkat muka, memandang aku lama sebelum mengeluh berat. “Sebab tu aku datang cari kau ni.”
Aku angkat kening. Tak faham.
“Bos hilang. Aku tak tahu dia dekat mana...” Dia kembali tunduk memandang kasut. “Aku tak tahu mana dia pergi…”
            Kali ini mulut aku betul-betul ternganga luas. Zack hilang?

            Hilang?!


***

*Assalamualaikum! Nak tak nak, illa kena cakap jugak yang ini bab terakhir dekat blog =) Terima kasih banyak-banyak untuk semua yang sudi baca cerita ni. Buat masa ni,  cerita ni saya stopkan dekat sini. Doakan saya cepat siapkan, ye <3

Sekali lagi terima kasih banyak untuk sokongan. Saya dah hafal pun nama-nama yang selalu komen dan baca. (yang x komen illa x tahu. tapi apa-apa pun, terima kasih jugak:) 

Okeh, habis pengumuman. Tata! *

Comments

oni said…
Oi illa oiiii
Kot yer pun habaq la bila keluar buku nya kak. Under terbitan sapa ka.. mana aci 'tata' jek
Illa Shanahila said…
Oni
hahaha. nanti agak-agak dah nak terbit illa bagitau ye thank you!
Mona Ismail said…
Alaaa ...sedihnya...hope cepatla terbit dl versi cetak
Alaaaaaa habis dah.. mana aciiii..... nama akk hafal ke tak??? Hahahha nak jugak
Illa Shanahila said…
k mona ismail
aminnnn tq!

k noorliyana shamsuddin
nama akk zaman dhad lagi sy dh hafal. hee

k safarina mohd
tata! =)
Anonymous said…
gud luck illa..harapnye cepat2 la siapkan..x sabo...
DapurAlong said…
la..dh last ke Ila?
lagi satu bab boleh??
Kiki Wafa said…
ala.... bgtau le dlu zack tu dok celah mne...huhuhu
Anonymous said…
Jeng...jeng...jeng....
Saje la tu nk buat akk rindu mcm dhad dulu..
Haila...sabar la ati sob..sob..sob..
Kali ni akk nk beli buku ni dgn signature illa sekali..boleh x? (sambil angkat2 kening) hehehe
~noriatul~
Illa Shanahila said…
anon
Terima kasih!

K Dapur Along
haah dah last. insyaALLAH lepas ni illa letak teaser sikit2 =)

Kiki Wafa
hihihiii... insyaAllah dalam teaser ada. Tak janji =)

akma hussin
Zack ada...sihat. hehe

K noriatul
jengjengjeng. boleh, xdehal =)
Lollipop Manis said…
alahhhhh. takkan last dah. bagilah tau zack mane dulu kak.
Anonymous said…
Hah Zack hilang..risau pula akak huhu..kasian Zack..silap pula akak fikir Zack polis .. Apa2 pun tak sabar akak nak dapatkn buku MMPL. Sabar menanti. Tahniah buat Ila...semoga berjaya...

--dg siti---
Nana Nn said…
Haperrrrr lastttt
tidakkkkkkkkkkkk
macam mana kalau kita org
rindu ngan zack....????
sian zack hilang
jom kita sama2 carik zack...
Apapun illa.... BEST

kalau boleh taun ni kuar nvl ni ya. ^_^
NurAtiZa said…
Last bab dah ke...
Rasa macam baru je baca...
Zack ni tetibe menghilang pulak...
Will miss you ZACK!!!
Hahaha terOVER pulak
Untuk penulis... GOOD LUCK!!!
Hope dapat terbit kan novel ni secepat nye... #^_^
Anonymous said…
Alahai..agak2 bila nk keluar novel nya ni? ish2..

~Missone hazel~
Firuz Hamid said…
Alaaaaaa..... alaaaa...alaaaaa.... kenapaaaa setopppp..... cepat2 siapkan buku ek illa... akk tungguuuuuu.... ;)
alias mardhiah said…
x sabar nak baca tapi dh oder dengan kak sarinah....x sabar nk baca ending nye and dengan sape agaknya naurajh nie kawen....gud luck writer....
Anonymous said…
oh emm geeee!!! cik penulis saja jer kan buat saya jatuh cinta dgn novel nie..hahaha..hari tu nick..skrg zack lak...oh my oh myyy!! xsabar nak beli!!! (waniejud)