Misi Mencari Pengantin Lelaki [Bab 21]





Misi Mencari Pengantin Lelaki [Bab 21]


AKU MASIH LAGI termenung di atas katil Qila memikirkan apa yang jadi tengah hari tadi. Dengan hanya berkemban, aku memintal-mintal hujung rambut tanpa tujuan sambil menjeling ke arah pintu bilik air.
            Tunggu nak mandi.
Walaupun separuh hati yakin yang kelibat yang aku nampak tadi kelibat dia, tapi separuh hati lagi menolak. Kenapa dia nak ikut aku, kan? Dia tu ada banyak lagi kerja lain. Nak culik orang tu la,  nak culik orang ni la…
Tak boleh jadi ni. Aku kena balik rumah sendiri. Aku nak pastikan betul-betul yang aku nampak tu bukan Zack.
Kepala sedikit terangkat memandang Qila yang baru saja keluar dari bilik air dengan hanya berbalut tuala. Bayangan Zack terus hilang.
Aku pandang ke arah Qila lama. dia masih lagi khusyuk mengelap rambut dan mencapai baju tidur dari almari. Spontan aku mengeluh. Entah bila aku nak susahkan dia entah. Nasib baiklah Isnin depan dah kena pergi assignment, kira hari-hari aku tak adalah kosong sangat.
“Tak nak mandi?” soal Qila bila nampak aku masih termenung.
“Nak!” Aku bangun ke belakang pintu bilik mencapai tuala kecil yang tersangkut dan terus melangkah ke bilik air.
“Angah, kejap!”
            Kaki terus terkaku. “Kenapa?” dahi aku berkerut lebat bila melihat wajah terkejut dia. Siapa yang patut terkejut sebenarnya ni? Dia yang menjerit, dia yang terkejut.
            “Er, lengan tu…kenapa?” jari telunjuk Qila melurus pada lengan kanan aku yang terdedah.
            Aku hampir tepuk kepala. Lupa! Selama ni aku pakai baju lengan panjang aje tiap-tiap malam. Aku berkemban tadi pun sebab nak mandi.           
Serius aku lupa!
            “Jatuh.” aku menjawab sepatah. Tolonglah percaya. Tolonglah.
            “Takkan luka jatuh macam tu? jatuh kerja cermin ke?”
            Perlahan-lahan aku mengangguk, mengiakan. Sungguh aku tak tahu nak jawab apa.
            “Macam teruk je tu ngah… tak sakit ke mandi nanti?” kening Qila mula berkerut, membayangkan kesakitan bila luka bertemu air agaknya.
            “Angah tak basahkan, should be okay.” aku menampal senyum nipis, cuba meyakinkan. Nak tutup topik sebenarnya.
            Macam mana kalau topik luka dekat tangan aku ni merebak sampai kampung sana?
            “Sakitnya….” Matanya masih pada luka aku. Aku cuma tersengih sambil meneruskan langkah ke bilik air. Sakit memang sakit, Qila. Tapi sakit lagi bila fikir orang yang lukakan lengan angah ni…
           

“ANGAH, JOM LAYAN movie!”
Aku keluar dari bilik Qila sambil mengelap rambut basah. Kali ni aku menyarung baju lengan pendek san semuat kapas. Tak payah pakai lengan panjang dah.
Tak payah sorok-sorok dah.
Tuala yang masih lembab aku lilit ke kepala sebelum duduk di sebelah Qila. Mata mula melilau ke kiri dan kanan.
Hanya Qila sahaja yang bersila di ruang tamu.
“Mana semua orang?”
Sebenarnya sejak balik dari rumah sewa aku tadi lagi aku tak nampak Lili dengan Hani. Takkan keluar dari pagi pukul 9 tak balik lagi kot?
            “Hani kerja. Lili dekat lab rasanya..” Qila menjawab tanpa memandang.
            Oh.. lupa yang Hani kerja shift dan Lili tengah sambung belajar. Aku mula bersila, ambil kedudukan untuk tengok cerita yang Qila tengah khusyuk tengok. Kotak DVD yang diletakkan di atas meja aku capai sambil membaca perlahan tajuk yang tertera. Maleficient.
            Kalau dah Angelina Jolie yang jadi pelakon dia, memang confirm best la cerita ni…
Qila tiba-tiba bangun dari sofa.kening aku terangkat tinggi melihat dia melangkah ke bilik tidur.
Eh, takkan nak tidur dah? Rasanya cerita ni baru aje mula…
“Nak pergi mana? Tadi ajak angah tengok cerita…”
Qila berpaling ke belakang, “Angah tengok dulu. Orang nak solat kejap.” dia terus hilang dari pandangan.
Aku terdiam.
            Solat.
            Selama dekat rumah Qila ni, mana pernah aku solat. Dekat rumah sendiri pun jarang. Seminggu dekat sini, Qila ingat aku period agaknya. Sebab itulah Qila buat tak tahu je…
            Lagipun semua dah besar.
            Mesti Qila pun tak agak yang aku tak solat…
            Dengan keluhan berat, aku kembali mengalihkan pandangan ke arah skrin TV.
            …dan apa yang aku pandang sekarang ni terasa kosong.
           

HARI ISNIN.
Hanya dengan sejam masa penerbangan, aku sudahpun menjejakkan kaki di Kota Palembang. Assignment kali ni, hanya aku seorang yang jadi wakil, jadi kerja bertambah-tambah.
            Mana nak ambil gambar lagi, mana nak cari isi pasal Palembang lagi.
            Tapi tak apa. benda-benda sibuk macam ni lah boleh buat aku lupakan Zack, kan? (Tengok, baru sampai dah sebut pasal Zack).
            Haih.
            “Bentar ya mbak, kita tunggu lagi dua orang belum sampei.”
            Aku senyum mengangguk. Jam di lengan kiri aku kerling sekilas. Awal lagi. lagipun, malam ni tak ada aktiviti.
            “Dari media mana dik?”
            Laju aku berpaling ke belakang sebelum menjamah wajah seorang wanita yang aku agak dah pun berumur 30-an  yang tersenyum lebar. Dia pun sekali ke? Tak perasan pun tadi.
            “Majalah Rilaks. Akak dari mana?” aku melabuhkan punggung di sebelahnya, mula menghulur salam. Kalau dulu masa universiti aku memang payah nak bergaul, bila dah kerja macam ni, nak tak nak, aku memang kena jumpa orang baru tiap-tiap kali buat assignment luar.
            Kawan aku sekarang pun dan berbilang bangsa dari mekap artis hinggalah PR pivate company.
            “Oh… anak buah Danny la ni ya? Akak dari Majalah Cuti.”
            Aku angguk lagi. Majalah Cuti dan majalah aku memang selalu je ada assignment sama. Aku pun ad jugak kenal beberapa orang staff dekat sana. Tapi akak ni tak pernah nampak pulak.
            “Saya Naurah, kak.”
            “Panggil akak Kak Ina je.”
            Belum sempat aku membalas, Mbak Rita, pemandu pelancong kami tadi mula mendekati dengan dua orang lelaki di belakangnya.
Seorang kemas dengan tshirt berkolar dan slack dan seorang lagi santai dengan jeans dan sweater.
Aku dan Kak Ina automatik bangun, menyambut.    
            Dia orang ini la kot yang Mbak Rita suruh tunggu tadi.
            “Kenalkan, ini Mas Faisal sama Mas Fadil dari travel agency di Malaysia.” Mbak Rita memperkenalkan kedua-duanya. Kedua-dua lelaki tadi tersenyum mengangguk. “Bentar ya, saya lagian mahu nelpon bus.” Dan dia terus melangkah keluar dari tempat menunggu.
            Lelaki yang memakai jeans mula melangkah, merapati. Dia tersenyum nipis sebelum membuka mulut.
“Lama ke tunggu?” dia menegur ramah. Kan dah cakap, kalau masuk dunia pekerjaan macam ni, memang jarang sangat ada yang pendiam. Semua jenis peramah.
            “Tak panas punggung pun lagi Encik Fadil…” Kak Ina membalas.
            Kami sama-sama ketawa. Dan pecah pun ais. Tak payah buat sesi pengenalan dua tiga jam. Empat lima minit pun dah cukup.
            “Dari mana semua ni?” yang bernama Faisal pula membuka mulut.
            “Akak dari Majalah Cuti. Ini Naurah dari Majalah Rilaks.” Kak Ina menjawab bagi pihak aku. Aku cuma senyum mengangguk.
            “Rilaks? Jadi kenal Melati la, kan?”
            Mata aku jatuh pasal Faisal di hadapan. “Kenal sangat,” aku tersengih nipis. “Kenal Kak Melati ke?”
            “Rilaks banyak buat promosi saya punya travel agency. Dan saya selalu jumpa Melati kalau ada apa-apa…”
            Ooh…travel agency… yang Kak Melati selalu jumpa tu ke?
            Faisal… “Encik Che Faisal?” soalan itu keluar tanpa sempat di tahan. Aku nampak Che Faisal mengangguk dengan sengihan nipis.
            “Wah, tak sangka pulak saya popular dekat Rilaks tu..”
            Aku menggigit bibir sendiri, tersengih. Sempat juga aku berpaling ke arah Kak Ina yang berbual rancak dengan Fadil. Sesaat kemudian, pandangan kembali pada Che Faisal di hadapan.
Kalaulah Che Faisal tahu yang nama dia memang jadi bualan, apalah yang dia akan cakap nanti.
            Tapi betullah apa yang Kak Melati cakap. Che Faisal ni handsome walaupun nampak dah berumur. Cakap pun sopan teratur dan lemah lembut.
            Tapi kenapa aku rasa macam pernah jumpa dia…?
Oh em gee!
Bukan dia ke yang aku jumpa dekat Jalan TAR dulu?
Yang pulangkan beg plastik aku yang tertinggal…
Yang aku ingat dia letak nombor telefon pada resit pembelian…
Kecilnya dunia!



TEPAT JAM LAPAN malam, semua berkumpul di lobi hotel, menunggu untuk makan malam. Ada lima orang lagi media dari Jakarta yang turut sama dalam program kali ni.
Aku hanya ringkas berbaju tee lengan panjang dan jeans dengan menyangkut kamera Sony Alpha ILCE-6000 putih ke leher.
            Belum sempat aku membuka topik untuk berborak dengan Kak Ina, Mbak Rita datang dan menjemput semua ke dalam bas untuk ke restoran.
            Lebih kurang lima belas minit di dalam bas, kami sampai di sebuah restoran berhampiran dengan Jambatan Ampera. Melihatkan jambatan yang penuh dengan kerlipan lampu, bibir aku spontan tersenyum.
            Cantik!
            Aku ni simple je sebenarnya. Nak bagi aku senyum, tunjuk je benda-benda cantik macam ni.
            Kalau sebelum ni aku pernah tengok dalam internet je, kali ni Jambatan Ampera betul-betul depan mata!
            “Amboi sengih dia…”
            Sikit lagi aku nak melompat ke depan dek terkejut yang amat. Entah bila Che Faisal berdiri dekat sebelah. Aku ingatkan Kak Ina…
            “Teringat dekat orang rumah ke?”
            Aku ketawa kecil mendengar ayat ‘orang rumah’ yang keluar dari mulut dia. Bukan ke ‘orang rumah’ tu selalu orang cakap pada si isteri ke? Apa lah…
            “Mana ada orang rumah pun…” aku membalas selamba. Tahu sangat dah itu cara dia nak tahu aku dah berpunya ke belum. Tahu sangat dah…
            “Laa… solo lagi rupanya…”
            Aku angkat bahu. Senyuman tadi masih belum mati. Mata laju mencari Kak Ina, tapi hampa.
            Kak Ina tengah melayan Aria dari radio Jakarta di hadapan pintu bas. Tak ada can la aku nak larikan diri dengan soalan-soalan yang bakal ditanya Che Faisal ni.
            “Tapi kan, saya rasa macam pernah jumpa awak. Kita pernah jumpa eh sebelum ni?”
            Sekali lagi aku hampir tergelak. Kalau bukan aku betul-betul pernah jumpa dia sebelum ni, confirm Che Faisal ni pun termasuk dalam jenis-jenis yang ‘terlebih’ peramah.
            “Depan Muaz, Jalan TAR.” aku menekan butang ‘on’ pada kamera. Tanpa menunggu hatta sesaat, imej Jambatan Ampera disemadikan ke dalam Sony.
            “Hah, betullah! Patutlah macam familiar sangat.”
            Aku hanya senyum tanpa memandang.
            Kami mula mengikut langkah yang lain masuk ke dalam restoran.
            “Macam ada jodoh je boleh jumpa lagi macam ni?”
            Jari telunjuk yang baru sahaja ingin menekan butang off pada kamera terkaku sesaat. Jodoh.
            Aku pantang dengar bab-bab jodoh ni.
            Laju aje jantung mengepam darah.
            Dia ni pun, baru aje jumpa aku dua kali. Takkan dah nak cerita pasal jodoh. Kalau tiba-tiba dia jadi macam Ben, macam mana?
            Ataupun…dia saja nak sedapkan ayat?
            Haih, kau ni Naurah. Benda tu kan biasa. Macam ‘Ada jodoh, kita jumpa lagi…’ kan?
            No heart feeling pun.
            “Naurah?”
            Laju aku mengangkat kepala, memandangnya di sebelah. Aku berkhayal lagi ke?
            “Jauh betul mengelamun, teringat orang Malaysia ke?” Che Faisal menyusun gigi, sengih.
            Aku tahu dia harap aku jawab, ‘ya’. Atau ‘Taklah. Mana ada teringat orang Malaysia…’ tapi aku ambil keputusan untuk senyum aje.
            Aku baru aje kena tipu dengan Ben. Kena tinggal dengan Zack lagi. Takkanlah senang-senang aku nak rapat dengan Che Faisal pulak, kan?
            Kejap.
            Dah kenapa mesti ada Zack jugak ni?
            Kalau bukan sebab Kak Ina mencuit, sampai sekarang aku tak akan perasan yang semua dah mengambil tempat duduk masing-masing mengelilingi meja makan.
            Sempat aku mencipta senyum nipis pada semua yang memandang sebelum duduk di sebelah Kak Ina.
            Haih, tak pasal-pasal orang ingat aku ‘gila’.
            “Assalamualaikum,”
            Belum sempat tangan menyentuh sudu dan garfu, suara Mbak Rita memecah ruang restoran. Aku turut mencuri pandang ke arahnya yang sudah pun berdiri di atas pentas kecil di sudut restoran. Tempat karaoke.
            “Malam ini kita ada tetamu dari Malaysia,” tangannya mula melurus kepada kami berempat yang duduk di satu meja. “Jadi, saya ingin menjemput wakil dari Malaysia untuk menyanyikan beberapa lagu.”
            Mbak Rita. Katanya dia pernah  tinggal di Malaysia dua tahun. Tadi memang tak hairanlah kalau dia fasih berbahasa Malaysia.
            “Silakan mas, mbak,” sekali lagi dia menjemput.
            Aku pandang Kak Ina, Kak Ina pandang aku. sesaat kemudian, pandangan kami beralih pula pada Che Faisal dan Fadil di kerusi bertentangan.
            Takkanlah dia orang nak suruh aku dengan Kak Ina yang nyanyi kot?
            “Lagu Bang Toyyib ada tak?”
            Aku dan Kak Ina ternganga memandang Che Faisal yang tiba-tiba bingkas dari kerusi.
            Biar betul? Aku ingatkan Fadil dulu yang nak volunteer
            “Mas juga tahu lagu Bang Toyyib?”
            Aku mendengar Mbak Rita ketawa perlahan. Mungkin dia tak sangka yang Wali Band popular dekat Malaysia.
            Kalau setakat lagu Aku Bukan Bang Toyyib tu, aku pun tahu. Tak lama kemudian, musik intro lagu Wali Band itu mula memecah malam. aku mencapai sudu untuk makan.
            Lapar!
            Tak kisahlah Che Faisal nak nyanyi berapa lagu pun, yang penting perut aku perlu di isi.

“Sayang, Aku Bukanlah Bang Toyib
Yang Tak Pulang-Pulang
Yang Tak Pasti Dia Datang
Sabar Sayang
Sabarlah Sebentar
Aku pasti Pulang

Karna aku bukan aku bukan bang Toyib…”
Tapi…kenapa lagu ni membuatkan aku ingatkan seseorang?

Comments

_aniesue_ said…
okey new assignment CARI ZACK ye Naurah...heeee

ps: Cik Faisal, dok tepi sat naa jgn enteprem kat Naurah yg bru nk berubah nieh....(tolong kenang2 wife yg mningal br 1tahun tu...ngee)

pss: adakah Zack pon BERUBAHH???

psss: next n3 please....aiicewahh
Kiki Wafa said…
alahai, igt zack td, dia dh brubah kot....
Anonymous said…
la mail ke beria je igt zack,tpkn mna zack hlg?che faisal tu cam mnat kt naurah je..pndeknya n3 ni..jd xsbr nk tggu next n3..eh bnyk lak komen hehe..-L-
Anonymous said…
che faisal tu mcm hensem je..hehehehe
ala mail ni..saje je buat kami x aman..jd x sabo plak tunggu next entry..
Safiah Ahmad said…
Zack hilang?...... Ala.... Takkan pasal lepaskan Naurah kot.......
nani said…
alahai ingatkan zack,nak naurah ngan zack jga
Anonymous said…
alaa mail ke igt zack..xpe zack walau bnyk hero muncl zack ttp plhn hati..-lina-
Illa Shanahila said…
-aniesue-
wah, tak tidur ye mlm tadi? hehehe. jom tunggu tgk apa jadi =)

kiki wafa
ha, mail. zack belum lagi. hehe

-L-
pendek lagi ke L? hahaha. jom tunggu mana perginya zack =)

anon
haaa.mmg hensem che faisal ni..hehe

Safiah Ahmad
iye, zack hilang! hihi

nani
saya pun nak naurah ngan zack jugak =)

lina
ye, mail. zack ttp pilihan hati sy juga ;)
Anonymous said…
da agk da msti mail..adoi,mane plak la zack nie ilang..sian naurah..huhuhu
Anonymous said…
Rupa2nye mail...hahahaa
Mail pn mail la...janji naurah dh kembali kpd fitrah manusia iaitu mendirikn solat...erk..ade kena mengena ke? Krik..krik..krik...abaikan hahaha
~noriatul~
Anonymous said…
Best..awat zack hilang...??
eifa said…
Nak Naurah dgn Zack.
Zack hilang or menghilangkan diri?
Sayang tul mail dkt Zack eh!
Illa Shanahila said…
k noriatul
ada...ada. hehehe

anon
tq =)

eifa
nak naurah n zack jugak. hehehe.
All in One said…
Che faisal vs melati

Naurah vs zack

Mail n abang bidin sila vari jodoh lain
Nana Nn said…
Hahaha... mail plak
igt kan zack.....