Teman Lelaki Cik Bos [Bab 2]




ADA lebih kurang dua minggu saja lagi untuk semua bertungkus lumus siapkan keluaran bulan depan. Keluaran yang jadi penanda aras sama ada Oh My Travel akan kekal atau tak.

Dan masih, semua orang masih buat macam tak ada apa-apa sebabnya semua tak tahu keadaan sebenar Oh My Travel sekarang.

Tepat jam 8.25 pagi, aku tolak pintu kaca besar yang memisahkan department majalan percutian dan juga department majalah fesyen. Masuk aje ke dalam, mata aku terpaku pada meja kerja Najmi dan Fakis yang berselerak.

Laju aje aku geleng kepala.

Beg komputer riba aku letakkan ke atas meja Najmi sebelum menarik sehelai kertas kecil yang ada di situ.

Najmi & Fakis,

Tolong kemas meja anda. Sila jadi orang bertamadun sikit.

Aku tutup sharpie hitam kasar sebelum langkah diteruskan ke bilik. Sekali lai aku menjeling pada meja Najmi dan Fakis yang kosong tak bertuan.

Tengah breakfast dekat restoran bawah agaknya.

Morning bos!”

Morning,” jawab aku perlahan sambil pandang Cheng Yee sekilas. “Ni, Nadia mana?” 

Kening aku terangkat sebelah memandang meja Nadia yang juga kosong. Jangan cakap yang dia MC lagi hari ni...

On the way kut.”

Aku melepas nafas perlahan.

“Elis?”

Mata sepet Cheng Yee lama pada wajah aku. Aku tahu apa yang dia fikir, ‘Saya tak jaga dia orang bos, manalah saya tahu’ tapi mulut dia terkunci rapat.

“I di sini!”

Aku menoleh ke arah pintu besar bila mendengar suara jeritan Elis. Elis yang tersengih-sengih membawa handbag dan komputer riba berjalan mendekati aku di depan meja Cheng Yee.

Rilaks la bos. Ada lebih kurang...” Dia angkat tangan, pandang jam tangan. “Dua minit lagi untuk punch card tukar warna. Dia orang confirm sampai sebelum ni.” Elis kenyit mata. “Pagi lagi bos, kita senyum!” Dia kemudiannya tarik sengih. Lebar.

Automatik aku menggeleng

Kan aku dah cakap, si Elis ni tak makan saman. Dia aje yang sanggup layan aku walaupun aku tahu perangai aku ni tak disukai semua.

Sebab itu jugalah aku perlukan dia.

Morning!”

Morning!”

“Assalamualaikum, selamat pagi!”

Baru aje aku melangkah masuk ke dalam bilik, kedengaran sayup-sayup suara Najmi, Nadia dan Fakis dari luar. Aku melepas nafas perlahan. Betul kata Elis.

Semua sampai sebelum punch card bertukar merah.

Elok aje aku duduk di atas kerusi, suasana di luar bilik menjadi gamat dengan gelak tawa. Panas hati aku pandang semua seronok ketawa bila Najmi melawak. Ditambah pula dengan cerita dari Nadia.

Semua pecah dengan ketawa. Termasuklah Elis.

Aku gigit bibir sendiri, geram. Lama aku menjeling ke luar sehinggalah Cheng Yee perasan jelingan aku. Cepat-cepat dia mencuit Nadia dan yang lain-lain. Beberapa minit kemudian, semua mereka kembali duduk di meja sendiri.

Sunyi.

Dan mula fokus pada kerja.

Aku tarik nafas dalam-dalam.

Nak kena bagi jelingan dulu baru nak buat kerja? Mana lah aku tak jadi ‘singa’ pada dia orang semua.

Haih.


“CIK BOS!”

Aku angkat mengalihkan pandangan dari skrin komputer sekilas sebelum kembali fokus pada kerja. “Ya, Elis.”

“I dah buat research pasal homestay semalam.” Elis tarik kerusi depan meja dan terus duduk di situ. Tangannya laju meletakkan beberapa keping gambar persekitaran Homestay Suka-Suka yang di cetak dari laman web rumah inap tu. “Awesome, bos!” sambung dia lagi.
Aku jeling sekilas dan menamatkan perenggan terakhir pada ruangan emel.

Regards,
Izaryn Ismail

Selesai menekan butang ‘send’, aku capai pula gambar-gambar rumah inap tadi.

Garfield? Teddy bear?” Kening aku terangkat seinci. Rumah-rumah kecil yang dicat cantik itu aku pandang lama.

Elis senyum lebar sebelum mengangguk beberapa kali. Bersinar-sinar mata dia sambil cuba menerangkan satu persatu info yang dia dapat dari laman web tu.

“Bukan itu je bos, ada Hello Kitty, Captain America, Spiderman...”

Wah, unik juga. Selalunya aku dengar ada rumah yang dicat rupa Hello Kitty dan setiap hiasan dalaman dia berasaskan kartun tu. Tapi rumah inap ni penuh dengan karakter-karakter lain.

Halaman rumah inap tu pula penuh dengan ciri-ciri kampung yang mana sungguh ‘clash’ dengan hiasan rumah inap tu.

“Menarik...” komen aku perlahan.

“Kan, bos? I pun rasa ni boleh jadi benda baru untuk orang yang nak bercuti. Lagi pun, tak jauh mana dengan KL. Senanglah nak pergi short gateway ke, habiskan weekend ke...”

“Okay, kita boleh proceed.”

Senyum Elis makin lebar. “Satu lagi bos.”

Aku angkat kening tanda ‘apa?’

“Tuan Qamarul ada call I tadi. Dia cakap yang dia nak jumpa bos lepas office hour nanti.”

“Kenapa dia tak call I sendiri?” Tuan Qamarul, pengarah urusan syarikat percetakan ni. Bukan saja cetak Majalah Oh My Travel, tapi ada juga beberapa majalah lain. Buku ilmiah pun ada.

“Bos off telefon.” Elis jeling smartphone aku di atas meja. “Dan, telefon tu...” muncung dia beralih pula pada telefon pejabat.

Aku senyum tawar sebelum menyambung kembali kabel yang aku cabut. Memang itu la yang selalu aku buat bila aku nak fokus pada sesuatu kerja. Cabut kabel telefon dan off smartphone.

Bukan apa, sebab aku tahu yang Elis mampu buat kerja dia dengan baik. Segala apa info penting yang aku terlepas bila aku off semua tu, Elis akan sampaikan. Macam situasi sekarang.

Sebab itulah aku memang perlukan Elis sebagai PA walaupun kalau nak dikira, tak perlu 
pun.

“Nak I ikut ke meeting you nanti?”

Yes,” jawab aku sepatah.

“Tapi Tuan Qamarul kan ada cakap yang I tak perlu ada pun bila dia meeting dengan bos.”

“You PA I ke, PA dia?”

Elis sengih lebar bila dengar jawapan aku.

“Tapi you free ke lepas office hour nanti? Kalau you ada kerja lain, tak apa. I pergi sendiri.”

“Tak ada pun bos. I free.”

Aku angguk perlahan. Ye lah, dah lebih office hour, tak boleh claim overtime pulak tu. Kalau aku paksa jugak Elis ikut, dibuatnya Elis report dekat persatuan pekerja nanti, naya je aku.

“Okay. Kalau macam tu, nanti you ingatkan I.”

Elis angguk sebelum bangun dari kerusi.

“Kereta I ke bos?”

“Yep. Macam biasa. I malas nak drive.”

“Okay bos.” Elis angkat tangan tinggi ke dahi sebelum menghilang di sebalik pintu. Pintu bilik yang dibiarkan ternganga luas aku pandang sekilas.

Memang dah jadi tabiat Elis, keluar tak tutup pintu. Malas pulak aku nak bangun.

“Elis, you keluar bawa bos pakai kereta you, minyak bos isi tak?”

Aku tak jadi bangun dari kerusi bila telinga menangkap suara Nadia dari luar.

“I boleh claim la...”

“Tapi you PA dia je, bukan driver. Menyampah pulak I tengok bila asyik you aje yang kena bawa dia sana-sini.”

“La... I kan PA bos.” Elis tergelak kecil.

Kening aku terangkat tinggi bila dengar pernyataan Nadia tadi. Salah ke kalau aku ajak Elis naik kereta dia dan suruh Elis drive?

“Elis... Elis... kesian you kena buli.”

Aku tarik nafas dalam-dalam dan hembusnya perlahan. Cuba bertenang. Tak ada gunanya aku nak terasa hati sangat dengan gosip-gosip dekat ofis ni. Fokus aku cuma satu.

Oh My Travel kena masuk carta balik dan tak akan dihentikan. Itu je. Yang lain-lain tu lantaklah dia orang nak cakap apa. Dan bila mata terpandang Cheng Yee yang tersenyum-senyum bergayut dengan telefon, darah aku makin menyirap.

“Cheng Yee! Kerja you dah siap ke? Banyak betul masa you bergayut waktu ofis?” Aku melaung kuat dari dalam bilik. Terkulat-kulat Cheng Yee pandang aku sebelum menamatkan panggilan.

Aku melepas nafas kasar. Belum sempat aku kembali pada kerja yang tertangguh tadi, pintu bilik diketuk perlahan.

“Bos?” Najmi masuk tanpa dipinta. “Draf untuk artikel Kathmandu tu I bagi lusa, boleh?”

Menggelegak terus darah aku bila dengar permintaan dia. Masa yang aku beri pada dia bukannya sekejap. Dah hampir sebulan dia balik dari assignment di Kathmandu. Takkanlah tak siap lagi?

“No. By today.”

“Tapi bos, semalam anak I sakit. Esok pulak I ingat nak cuti sebab anak I tak sihat lagi.” Wajah Najmi berkerut-kerut minta simpati. Aku tarik nafas panjang sebelum membalas pandangan dia.

“I don’t care, Najmi. I dah bagi masa lama untuk you siapkan artikel tu. Bukan satu page, tau. Empat. Empat page tu kalau you tak siapkan jugak, apa benda I nak gantikan dekat ruangan tu? Muka you?” Suara aku meninggi tanpa sedar. Memang pantang betul aku dengan orang yang suka ambil mudah pasal kerja.

“I dah bagi masa pada you lama, Najmi takkan satu habuk pun you tak buat? Enjoy sangat dekat sana sampaikan you dah liat nak karang artikel? I tak suka nak simpan jounalist banyak lemak macam ni. Dah buat assignment tu, kenalah siapkan!”

Muka Najmi sekarang dah biru kelabu pandang lantai. Aku nampak bibir dia bergerak-gerak untuk membalas. Laju aje aku sambung.

“I tahu you nak jaga anak you sakit, tapi salah you sebab you tak siapkan kerja waktu you free sebelum ni. Habis tu free time sebelum ni you buat apa? Bergosip?” Tajam anak mata aku menikam mata dia.

Najmi masih diam. Seisi pejabat juga diam. silaplah Najmi buat permintaan macam tu lepas telinga aku panas dengar gosip Nadia tadi.

“I tak kira, I dah bagi masa cukup pada you so by today, Najmi, I nak draf tu.” Aku tamatkan perbualan dan pura-pura tumpukan perhatian pada komputer di atas meja. “You boleh keluar.”

Hilang saja kelibat Najmi di muka pintu, aku tarik nafas panjang sebelum bersandar pada kerusi.

Kenapa semua orang kerja sambil lewa ni? Kenapa semua orang tak serius nak majukan Oh My Travel? Sebab dia orang tak tahu yang Oh My Travel akan dihentikan kalau tak perform?

Sebab dia orang tak tahu yang Oh My Travel sekarang ni dalam keadaan bahaya dan dia orang semua take it for granted? Asal buat? Asal ada?

Aduhai. Takkanlah sebab Oh My Travel ni bukan bapak dia orang punya, dia orang tak nak jaga? Tak nak bertanggungjawab?

Tak kan lah kerja semata-mata untuk gaji je?


SUASANA di cafe itu. Lepas dengar aje arahan dari Tuan Qamarul tadi, aku masih tak mampu bersuara. Elis di sebelah juga turut kaku tak bergerak. Aku tahu dia terkejut.

Lebih terkejut dari aku.

“Takkan tak boleh tunggu sale bulan depan, tuan?” Aku cuba memujuk. “Benda ni drastik sangat, tuan. Saya sendiri pun tak tahu nak bagitahu team macam mana...” Keluhan terkeluar tanpa sedar.

“Sebenarnya dah lama I dapat report yang Oh My Travel tak dapat sambutan dan profit keuntungan pun tak tinggi malah hampir rugi.” Tenang aje Tuan Qamarul menuturkan. 

“Ryn, you pun tahu kan keadaan ekonomi kita sekarang? I terpaksa hentikan pengeluaran kalau itu tak boleh bagi syarikat keuntungan. Tolong faham.”

Aku gigit bibir perlahan. Aku ingat, kami masih ada peluang hingga keluaran depan. Aku ingat, kami semua dapat diselamatkan. Langsung aku tak percaya lepas 6 tahun uruskan Oh My Travel, akhirnya kena hentikan juga.

“You jangan risau, Ryn. I ada jawatan lain untuk you dekat syarikat ni.”

“Team I?”

Tuan Qamarul terdiam. Lama dia pandang anak mata aku sebelum menjawab. “I akan bagi pampasan sebetulnya ikut kontrak.”

Itu tak penting. Yang penting, kerja. Jawatan.

Sekarang ni zaman syarikat buang orang. Nanti macam mana dia orang nak cari kerja balik?

“Dia orang tak ada peluang untuk kerja dekat syarikat ni lagi?”

“Syarikat kita sekarang ni pun dalam proses nak hentikan perkhidmatan sesiapa yang tak perform, Ryn. You know... ekonomi...”

Aku mengeluh panjang. Ya. Ekonomi. Ekonomi. Semua tengah sesak tak kiralah syarikat kecil ke besar. Apatah lagi individu.

“I tak boleh buat apa-apa pasal ni, Ryn. Please tolong I untuk bagitahu semua team you.”

Senang je permintaan dia. Apa dia ingat, bila aku bagitahu semua orang, kerja akan siap macam sepatutnya ke? Dia orang semua boleh mogok tak nak siapkan keluaran bulan depan. Dia orang boleh report sebab tak bagi tahu awal-awal.

Dan... Macam-macam lagilah.

Aku pulak...

Aku pandang Elis yang masih membisu. Nampak sangat wajah dia keruh bila dengar berita ni. Bukannya aku tak tahu yang Elis dah banyak kali cari kerja sebelum kerja dengan aku.

Dan bila dapat kerja ni, berkali-kali dia berterima kasih pada aku. Sebab bila dia dapat kerja, bolehlah dia tolong bagi belanja dekat keluarga dekat kampung.

Dan, yang lain-lain? Dia orang semua pun ada komitmen sendiri. Nadia nak bersalin, pastinya dia banyak nak pakai duit.

Najmi pulak, anak dah dua. Kalau dia berhenti, macam mana nak sara anak-anak dia lagi?

Fakis dan Cheng Yee pulak, walaupun masing-masing single, macam mana dia orang nak hadap hidup dekat KL ni bila dibuang kerja?

Haih, kusut!

“I harap you faham keadaan syarikat kita. Kamu semua ada masa sehingga keluaran terakhir.” Walaupun nada suara Tuan Qamarul sangat tenang, tapi tetap membuatkan jantung aku bagai dicincang lumat.

Thanks, Ryn. I memang perlukan khidmat you lagi dekat syarikat ni cuma Oh My Travel...” 
Tuan Qamarul terhenti disitu. Sengaja membiarkan aku sambung ayatnya sendiri.

“Saya faham, tuan.” Lemah aku menjawab.

“So,” Dia bingkas bangun dari kerusi. “Apa-apa nanti I’ll call you back.”

Aku balas senyuman dia. Senyuman yang cukup plastik aku rasa. Dan langkah dia keluar dari cafe aku hantar dengan pandangan mata. Elok saja Tuan Qamarul hilang dari pandangan, Elis terus menoleh ke arah aku.

“Bos? Betul ke I tak mimpi?” Rendah saja suara dia. Masih terkejut.

Aku hanya mampu angguk.

“Tapi kenapa bos? Kita elok je selama ni. Tak pernah ada masalah pun?”

“You’ve heard him, Elis. Ekonomi. No profit. Bla... bla...” Aku tongkat siku pada meja dan memegang kepala yang makin kusut. Tuan Qamarul nak aku cakap pada the whole team? Macam mana aku nak cakap? Takkan aku nak cakap yang ‘korang nak kena buang. Tapi I tak kena buang’. Mahunya malam tu jugak tamat riwayat aku.

“Tapi bos...”

“Sebenarnya I dah kena warning last two months.” Aku bersuara tanpa mengangkat kepala. 
“Tapi rasanya usaha I tak berhasil.”

“Sebab tu sejak dua menjak ni bos garang semacam?”

Aku angguk lagi. Garang ke? Aku rasa aku tegas je. Sebab nak dapatkan hasil yang terbaik. Dan mungkin agak kasar sikit. Mungkin agak bossy sikit.

Sikit...

“Tapi bos...”

“Tak ada tapi dah, Elis.” Aku angkat muka dan terus berdiri. “Kunci kereta.” Aku tadah tangan pada Elis yang masih duduk di atas kerusi. Terkulat-kulat dia pandang aku.

“Bos tak pegang kunci kereta sendiri ke?” Elis garu kepala.

“Not mine, yours.” Aku sangkut beg tangan ke bahu.

“Hah?” Ternganga dia dengar jawapan aku. “Tapi...” Teragak-agak dia buka beg sendiri dan hulurkan kunci kereta pada aku. “I nak balik nanti macam mana bos?”

“Pakai kereta I.” Laju aje aku jawab.

“Kenapa bos tak pakai kereta bos je sekarang?” Elis turut bangun, mengekori langkah aku keluar dari cafe. Berkerut-kerut kening dia pandang aku.

“Sebab kereta I dekat ofis, Elis. You yang drivekan I ke sini, kan?”

“Oh... lupa.” Elis sengih. “Tapi bos, nanti saya nak balik ofis macam mana?”

Aku keluarkan not RM50 dari purse sebelum meletakkannya ke atas tapak tangan Elis.

“Teksi.” Pendek aku menjawab.

“Tapi bos nak pergi mana? I nak ikut!”

Dan panggilan Elis selepas itu langsung aku tak hiraukan. Langkah dipercepatkan ke arah Kelisa biru gelap milik Elis.

Elok saja aku duduk di tempat pemandu, pintu dikunci rapat dan aku terus bersandar pada kerusi. Mata dipejam rapat. Automatik kata-kata Tuan Qamarul tadi kembali berlegar di kepala.

Kusut. Aku kusut.

Macam mana aku nak berhentikan semua orang dan aku akan dapat jawatan baru dekat syarikat tu?

Ya, aku bos yang buat anak buat menyampah, tapi sanggup ke aku duduk dengan jawatan baru dan tengok aje yang lain-lain kena buang?


Urgh! Kusut!

>>>Bersambung

http://illashanahila.blogspot.my/2017/04/teman-lelaki-cik-bos-bab-3.html

Comments

nueyie said…
Akak tak nak sambung ke ?? Hihi