Sayang Awak, Janji! [2]



[Dua]


DENGAN SENYUMAN LEBAR aku menolak pintu masuk walaupun aku tak pasti entah apa bala yang akan aku terima kejap lagi. Sekarang ni sebenarnya musim pelanggan buat hal.
Eh, bukan pelanggan. Produk kami yang buat hal (masalah teknikal aje sebenarnya).
Sejak semalam dah nak berdarah telinga aku dengan suara maki+marah dari corong telefon. Ni semua gara-gara produk yng baru dilancarkan tu.
Elok aje kaki kanan aku mencecah lantai, telinga yang ditutupi tudung menangkap bunyi kuat dari belakang. Automatik kepala berpusing 45 darjah ke belakang.
            Hampir terkeluar toing toing biji mata aku bila melihat sekujur tubuh yang dah tak sedarkan diri. Makcik tadi dah terjelopok ke atas lantai dengan barang-barang yang dibawanya habis jatuh bersepah.
Oh tidak! Tidak…Tidak!
            Jangan cakap makcik tu pengsan! (Dah tu kau ingat dia tidur ke Diyan?)
            “Makcik!” aku menjerit tanpa sedar. Refleks! Terkejut punya pasal. Bergema terus satu level. Laju aje kaki berlari ke arah makcik tadi. Macam mana ni? macam mana ni? Macam mana aku nak angkat makcik ni? peluh dah mula memercik. Sungguh aku tak tahu nak buat apa. takkan tak ada manusia pun yang nak keluar dari lif ni?
            Tak ada ke?
            “Makcik! Makcik!” lama aku pandang kiri kanan sebelum cuba mengejutkan makcik tadi. Ya, aku tahu makcik tu bukan pura-pura pengsan. Tapi aku nak juga cuba… “Makcik!”
            Macam mana ni? Boleh ke aku tinggalkan makcik ni sorang-sorang dekat luar ni? tapi kalau aku tak tinggalkan dia, macam mana aku nak minta tolong? Wahai otak, kenapa kau lembab pulak berfikir saat-saat genting macam ni?
            Hah!
            Laju tangan menyelongkar beg tangan. cari telefon bimbit. Namun, belum sempat lagi jari jemari aku menyentuh samsung sendiri, Nokia makcik tadi pula berbunyi.

Incoming Call
‘Abang’

Hah! Abang ni la kut yang makcik telefon tadi!
Laju tangan aku mencapai Nokia yang hanya beberapa sentimeter dari tempat makcik tadi pengsan. Dengan sesaat masa aku terus menekan butang hijau.
            “Abang!” fuhhh, terasa lega dalam hati. Bagus betul ‘Abang’ ni. Waktu-waktu macam nilah dia telefon. Waktu aku dah hilang akal dan cara nak buat apa.
            Tapi…kenapa dia diam?
            “Abang!!! Mak abang pengsan ni!” kuat aku menjerit. “Datang sini cepat!” haish ‘Abang’ ni. Boleh pulak dia tak bagi respon aku panggil dia?
            “Hah?”
            Aku terdiam dua saat bila mendengar suara garau lelaki dari hujung talian. Er… “Makcik pengsan, datang sini cepat!” …aku panggil dia apa tadi?
            “Awak ni siapa?”
            Aku terus terdiam. haahlah! Dia siapa? Dah tu kenapa aku dengan senang jiwa aje panggil dia…
Oh tidak! Aku panggil dia abang? ABANG???
            Aku menelan air liur tanpa sedar. Aduhai… macam mana boleh tak perasan ni… “Datang sini cepat, makcik tak sedarkan diri ni…” suara aku makin mengendur. Rasa cemas tadi dah bertukar perisa…malu.”
            “Sini tu dekat mana wahai adik?”
            Haish dia ni…itu perli aku ke apa? Lagi satu, dia yang nak ambil makcik ni tadi, kan? Takkanlah dia tak tahu mana mak dia pergi? “Bangunan KRS. Tingkat lima,”
            “Adik tunggu situ. Saya naik sekarang!” talian terus diputuskan.
            Kejap, dia cakap naik sekarang? Naik? Dia dah ada dekat bawah?
            Dan…tak sampai sepuluh saat, bunyi lif berdenting membuatkan kepala aku terus terangkat memandang ke hadapan.
            Mengharapkan ‘Abang’ datang menyelamat.
            Dan ya! Pintu lif terbuka luas dan menampakkan seorang lelaki yang aku agak sama baya dengan aku (atau mungkin tua sikit) memaku pandang pada wajah aku. Rambutnya yang hampir botak menampakkan wajah dia hampir sama dengan Syam pengacara rancangan Sarapan tu. Eh, tak. Dia kurus sikit macam Wentworth Miller pelakon pecah penjara tu!
Sangat ringkas dengan hanya mengenakan jersi Pasukan Barcelona dan jeans gelap. Sesaat…dua saat…
Oh, stop it Diyan, ada orang pengsan depan kau ni! “Er…abang?”
            Aku nampak dia seakan tersedar dari sesuatu sebelum menurunkan pandangan ke lantai.
“Ya ALLAH! Mak!”


“SAYA NAK MASUK punch kad dulu, lepas tu saya datang balik.” aku terus bangun setelah lelaki tadi mengambil alih. Barang-barang yang bersepah aku kumpul satu persatu sebelum meletakkan kesemuanya di hadapan dia.
            Dia hanya memandang tanpa bersuara. Terkejut agaknya. Bukan…bukan aku nak lepas tangan. tapi kehadiran aku perlu dijaga juga. Aku tak nak gara-gara lewat elaun performance aku kena tolak. RM200 tu. 
             Er…nak tolong orang pun kena pakai banyak alasan ke?
            “Nah!” telefon bimbit makcik tadi bertukar tangan. aku menoleh pula ke arah ibunya yang pucat tak sedarkan diri. Kesian makcik ni. nampak sangat tak sihat. Makcik ni kerja dekat sini ke?
            Tapi tak pernah nampak pun.
            “Er, boleh tolong saya angkat barang-barang ni?” teragak-agak dia bertanya. Spontan aku memandang ke arah barang-barang yang aku kutip tadi. ya. Memang banyak. Ada beg sederhana besar. Ada plastik buah-buahan. Ada juga sebotol air mineral.
            Sah-sahlah dia tak boleh nak angkat barang-barang ni engan mak dia sekaligus.
            Perlahan-lahan aku mengangguk. Memang aku nak tolong pun. tapi masalahnya sekarang aku kena masuk dulu.
            “Boleh, boleh. Tapi saya kena masuk dulu.” aku memandang dia yang masih cuba untuk mengangkat makcik tadi. mana semua orang? Takkan tak ada seorang pun yang berkeliaran dekat sini?
            “Kejap eh. Saya masuk punch kad dulu. lepas ni saya keluar balik.” jangan risau bang. Saya janji akan keluar balik. takkanlah saya nak tinggal abang dengan makcik macam tu je.
            Dia memandang lama sebelum mengangguk.
            “Nanti saya datang balik. sorry!” aku terus berlari meninggalkan ‘abang’ tadi dengan mak dia. kalau nak ikutkan jam aku, lagi seminit tepat jam 8.30. Aku kena cepat. Lepas tu bolehlah aku minta half day dengan Team Leader.
            Sekali lagi aku melayangkan kad putih ke arah pengimbas. Pintu kaca terus aku tolak setelah kad aku diterima. Sempat juga aku buat walkathon sehingga ke pintu masuk bahagian call centre. Serentak itu mata aku menyapu beberapa manusia yang sudahpun memaku punggung di meja masing-masing.
            “Diyan!”
Suara Hada terus menyapa telinga sebaik sahaja pintu kaca kedua aku buka. Mata terus menangkap susuk tubuh yang sedikit gempal yang berjalan mendekati aku. rambut ekor kudanya bergerak ke kiri dan ke kanan mengikut langkah kaki dia yang laju.
            Hah! Boleh minta tolong Hada panggilkan siapa-siapa untuk tolong…
            “Kau pergi mana? Encik Razif cari kau dari tadi!”
            …makcik…hah?
            “Report semalam mana report?” Hada menghulurkan tangan kanan, meminta. “Jangan kata kau tertinggal. Mati kita nanti.”
            Report? Oh! Laporan pelanggan yang aku dengan Hada buat semalam. Kes tak dapat guna produk kami walaupun diorang dah tunggu 24 jam selepas pendaftaran.
            Bukan seorang, hampir dua puluh orang! Nak cair jugak telinga kami dekat bahagian call centre ni nak menjawab. Teknikal punya masalah, kami jugak yang kena jawab. Haish. Pelanggan pun kena lah faham. Nama pun produk baru. Kira logiklah kalau ada kekurangan dekat mana-mana.
            Bukan ke kami ada buat pakej pengembalian wang kalau tak berpuas hati?
            Heh.
            “Ada…aku bawak.” Laju aku menyelongkar beg tangan, mengeluarkan beberapa helai kertas yang baru aje aku print malam tadi. Nak selesaikan dekat pejabat semalam tak sempat. Nak keluar ‘dating’ dengan Fadz punya pasal.
            Pengikat kata disitu sebab mama pun ikut sekali. (Kena paksa dengan mama sebenarnya).
            “Fuh!” aku nampak Hada menarik nafas lega. Ya. Memang dia lega. Kalau laporan tu kami tak hantar hari ni, mahunya dua puluh orang pelanggan yang tak puas hati tu datang serang pejabat kami. Heh.
            “Jom. Dah nak mula ni.”
            Mula?
            “Bak sini report tu. Aku nak fotostat bagi dekat semua Team Manager dalam mesyuarat kejap lagi.”
            Mesyuarat! Aduhai. Lupa pulak aku kena masuk mesyuarat.
            “Nah.” Laporan pelanggan bertukar tangan. “Semua dah ada ke?”
            Hada mengangguk laju. “Dah, semua dah ada dalam tu. aku keluar ni pun sebab nak cari kau.”
            Oh no. Matilah aku. “Mula pukul lapan setengah, kan?”
            Hada mengangguk sambil mengangkat tangan kanan, mengerling ke arah jam Alba dia. “Yup. Just…in time.”
            Okay Diyan. Inilah masanya kau tunjukkan segala bakat terpendam kau.
Ini juga masanya kau keluarkan segala isi idea daripada kepala. Mana tahu ada rezeki naik pangkat. Kau pun dah lama jadi kuli jawab telefon. Heh.
Bibir perlahan-lahan mencipta senyum lebar. “OK, jom. Aku simpan beg dulu.”


FUH. AKHIRNYA SEGALA kesulitan produk baru tu selesai juga. Wang kesemua pelanggan yang menghadapi masalah dah pun dikembalikan dengan jayanya.  Troubleshoot dah buat. Kaji selidik dah berjaya. Lepas ni engineer pulak yang ambil alih kerja.
Sedar tak sedar, lapan jam di pejabat sudahpun berlalu. Awal-awal lagi aku tolak pelawaan Fadz untuk balik sekali. Kalau dah rumah dia dekat kutub utara, rumah aku dekat kutub selatan, takkan lah aku dengan sesenang jiwa nak suruh dia hantar balik, kan?
Tapi leceh sungguh. Ada lesen dalam purse, lesen motosikal. Lesen L pulak tu. Nak main terjah aje bawa motosikal, dah kena perintah berkurung. Ini semua gara-gara aku kemalangan teruk beberapa bulan lepas. Alah, aku accident dulu pun buka sebab aku yang duit. Pemandu Mini Cooper tu yang kurang tatanegara.
Bawa kereta mahal nak main langgar LC aku la? Heh. Sebabkan Mini Cooper tu lah Fadzril terus haramkan aku motosikal untuk aku. Mama pulak satu. Sokong sangatlah bakal menantu kesayangan dia tu.
            Bawa motosikal bahaya la…
            Perempuan tak manis bila bawa motosikal la…
            Dah tu, mama jugak yang dengan senang jiwa hantar aku masuk kelas memanda B2 dulu. Haish.
            Besar sungguh pengaruh Fadzril Hakim dalam hidup mama hinggakan hidup aku sekali dah terpengaruh sama.
            OK, baik. Tak bagi aku bawa motosikal, bukannya nak beli kereta sebiji bagi aku (ya…ya. Aku tahu aku tak ada lesen). Kalau bagi aku kereta, tak adalah aku menyiksa kaki sendiri jalan kaki petang-petang macam ni.
            Haih.
            Rumah flat aku yang rasanya tak sampai pun satu kilometer dari stesen LRT terasa sangat jauh. Baju aku yang wangi sepanjang hari dah pun tercemar dengan habuk+asap+peluh. Aduhai. Teksi pulak satu.  Kalau kurang 1 kilometer memang diorang tak nak terima ke? Ataupun pemandu teksi malas nak meredah jammed sepanjang jalan nak masuk ke rumah aku tu?
            Aku bayar la weh!
            “Adik manis!”
            Spontan aku buat muka sambil menambah kelajuan kaki berjalan. Inilah yang aku tak berapa nak gemar. Dekat-dekat maghrib macam ni memang banyak mamat warga asing yang berkeliaran dekat kawasan rumah aku ni. Aku sekarang ni pun buat-buat berani aje. Dibuatnya kena kejar, memang tak cukup kakilah aku nak lari.
            “Mahu abang teman?”
            Aaargh! Karang melayang tangan aku ni karang. Pergi jauh-jauh la brader. Kaki aku dah sakit ni, karang tiba-tiba melayang tak tahu…
            Tanpa berpaling aku terus mengenggam erat beg tangan di bahu dah terus berjalan ke hadapan. Suara ketawa kedengaran sayup-sayup dari belakang, kurang asam garam sungguh. Apa? pelik ke kalau perempuan melayu+ayu+comel-comel macam aku ni jalan kaki balik kerja?
            Pelik ke?
            (Peliklah kut sebab dekat kawasan aku ni mana ada dah perempuan lain yang jalan kaki).
            Aku menarik nafas lega bila melihat lelaki tadi masih berdiri di tempatnya tadi. dibuatnya dia ikut aku sampai rumah, naya je. Perlahan-lahan aku menoleh ke kiri. Beberapa buah kereta masih beratur menunggu giliran untuk melepasi lampu isyarat. Peh.
            Tak bergerak!
            Rasanya rapid tadi dah ada dekat depan waktu aku turun dari stesen. ini dah sama jauh dengan aku yang jalan kaki. Heh.
            Wahai manusia-manusia yang berjalan kaki, turunlah dari rapid sekarang, pastinya perjalanan kamu lebih cepat. Haha!
            “Hoi! Tepilah!”
            Kaki aku terus terkaku terpaku pada bumi. Terasa nafas semput tiba-tiba. Sikit lagi!
            Sikit lagi motosikal tadi nak langgar aku. macam mana aku boleh terbabas masuk jalan raya ni!
            Haish, berangan kau Diyan! Naik ke bahu jalan la….
            “Sorry bang!” aku cuba mencipta senyum setelah terasa nafas kembali normal. Mahunya tak terkejut bila motosikal abang ni tiba-tiba brek mengejut depan mata.
            “Nak jalan tu tepi sikit! kena langgar aku jugak yang susah!” habis aje apa yang dia nak cakap, abang yang bermisai lentik tadi terus memecut laju membelah jalan. Aku agak dia pun turut sama terkejut macam aku.
            Maaflah bang, berangan punya pasal, tak perasan dah terbabas masuk jalan raya. Ini semua kes nak berlagak jalan kaki lagi laju dari bas. Heh.
            Bang…Abang…
            Oh no!

            Aku lupa nak keluar balik tolong ‘abang’ tu!


****

Comments

Nik Ainaa said…
aduhai... camna boleh lupa ni... kesian kat 'ABANG' dan makcik tu. huhu
-sj- said…
Aduh diyan what happened...you broke your promise....not a good start...
kak na said…
sapa mkcik n 'abang' tu?
aisyah said…
aiyo...sian 'abang' tu..mesti dia tggu lama kat luar tu
Nana Nn said…
oh no....
cite ni sgt best.......
nxt plss....
Kak Sue said…
hahaha... dah baik baru teringat kt 'abang' ya....