Sayang Awak, Janji! [3]



Maafkan typo merata =)

[3]

PELUH MAKIN membasahi baju. Rimas, panas, kotor. Semua aku rasa. Asap-asap kenderaan mula menempek ke muka. habislah. Balik nanti mahunya aku pekena skrub aprikot satu inci ni.
            Heh.
            Bangunan tujuh tingkat yang sudah dijamah mata aku pandang kosong. Perlahan-lahan aku pejamkan mata beberapa saat dengan kaki yang masih melangkah dengan satu harapan.
            Harapan supaya pintu rumah aku muncul depan mata.
            …dan aku kembali membuka mata.
            Sama. Jarak rumah aku tetap sama. In fact, aku rasa lebih jauh dari biasa.
Kaki yang hanya berlapik kasut flat jenama X mula terasa lenguh. Aduhai. Kenapa terasa jauh sungguh rumah aku hari ni?
Ya, jauh.
Jauh macam rumah aku dah bergerak setengah kilometer jauh dari tempat asal.
Walaupun aku tahu itu semua tak mungkin melainkan aku sekarang duk dalam Twilight Zone (mentang-mentanglah dah nak masuk waktu maghrib).
Sebuah lori tiba-tiba menderum laju tepat di hadapan aku. asap kelabu+hitam mula terbebas ke udara.
Mana nak jaga muka elok-elok kalau macam ni? habis terkena kuman-kuman degil dan natijahnya, segala jerawat-jerawat kecil dah mula membiak beramai-ramai dekat muka.
Kalau aplikasi kertas pasir boleh diguna pakai pada wajah aku yang agak cun ini kan bagus.
Serta merta tangan menjalar ke muka…dahi…tempat banyak anak-anak jerawat yang baru nak merebak. Tapi tak lama. jari telunjuk yang mula gatal untuk melaksanakan kerja yang satu itu terus kembali ditarik kesisi.
Kuku kau tu punyalah banyak bakteria.
Jangan nak picit jerawat tu.
Jangan.
Tinggal parut nanti kau jugak yang susah.
Susah…
Abang tadi pun mesti susah, kan?
Ya, aku tahu aku salah. Tapi rasanya abang tu tak perlukan kot pertolongan aku, kan? Mungkin ramai je manusia yang lalulalang setelah aku berlari masuk ke dalam ofis pagi tadi.
            Mungkin juga abang tu dengan gagah perkasanya angkat mak dia dan branag-barang tu sekali masuk ke dalam kereta.
            Kan?
            Jadi pertolongan aku memang tak diperlukan la, kan?
            Aduhai. Mintak-mintaklah semua okay je. Memang sungguh aku lupa.
            Dan sedar tak sedar, kaki sudahpun melangkah masuk ke dalam rumah. akhirnya, habis juga azab aku dekat jalan raya melalui macam-macam benda sepanjang jalan.
            Kalau nak dikira, ini bukannya kali pertama aku jalan kaki dari LRT. Dah berzilion kali dah rasanya. tapi entah kenapa baru kali ini aku terasa azab dia.
            Ataupun mungkin sebab aku dah buat salah dekat ‘abang’ tadi?
            “Aih, monyok?”
            Kasut pada kaki kiri yang masih belum di buka aku tolak keluar menggunakan kaki kanan. sesaat masa, kasut tadi terus tersadai di hadapan pintu. Tak terasa nak angkat ke rak. Malas. “Hmm,” aku menjawab malas tanpa memandang. Murni yang hanya berbaju kelawar santai di hadapan TV menunggu drama Love You Mr. Arrogant.
            Tak ada benda lain, tunggu Azlee Khairi la tu. heh. (betul ke tu nama dia?)
            “Kenapa? Customer buat hal?” tanya Murni lagi tanpa berpaling. Mug Upin Ipin dibawa ke mulut. Nescafe. Tak syak lagi.
            Aku menarik nafas perlahan sebelum menutup rapat pintu utama. “Tak, harini tak ada masalah.” Beg tangan yang dah terasa berat gila gaya ada setongkol batu bata aku letakkan ke atas meja kopi. Sesaat kemudian, punggung pula mencecah sofa, sebelah Murni. Fuhh. Hilang terus lenguh.
            “Dah tu?” mug diletakkan ke atas meja. Bau aroma nescafe mula menjamah hidung. “Jangan cakap kau jalan kaki lagi?” Murni berpaling, tak percaya.
            Mata dia yang mula seperto biji guli aku padang sesaat.
            “Fadz tak hantar kau ke? Tak patut betul!”
            “Aku yang tak naklah.”
            Murni mencebik. Tak puas hati. Dia pun tahu rasa penatnya mengatur kaki jalan dari stesen LRT. Ya. Dia tahu. sangat. “Takkanlah kau tak nak dia tak berkeras. Takkanlah dia tak risau langsung kau jalan jauh macam ni.”
            Murni.
            Sebijik macam mama. Ya. Langsung tak ubah. Dah gaya macam kakak sulung aku.
            “Aku tak kisahlah. Lagipun jauh pulak dia nak patah balik rumah dia tu.” ya. Betul itu alasan kedua sebenarnya. Alasan pertama, aku taknak terhutang budi banyak sangat.
            Payah kalau dah berhutang bab-bab budi ni. Cara bayar balik dia payah sikit.
            Kadang-kadang boleh menyebabkan hati dan perasaan. Aku tak nak terhutang budi dengan sesiapa…walaupun dengan dia. Fadzril Hakim.
            Aku menarik nafas panjang sebelum bingkas dari sofa. Tubuh yang melekit membuatkan aku sikitpun rasa tak selesa walaupun untuk seminit masa. “Aku nak mandi,” beg tangan aku capai dari meja sebelum melangkah ke bilik sendiri. “Nanti kau cerita apa jadi dekat Zara tu.”
            “Tak nak tengok ke?” kening Murni terangkat tinggi tanda pelik. Iyalah. Selalunya memang setiap hati aku memang tak akan ghaib dari sofa bila cerita ni mula.
Tapi harini, sungguh. Badan melekit perlu discrub kasi mulus tulus. “I really need a shower.”

           
OKAY. AKU RASA aku dah terkena tulah.
            Ya.
            Tulah. Atau dalam bahasa mudahnya, perbuatan aku sebelum ni dah termakan diri sendiri.
            Aku agak, inilah balasannya bila aku lupa nak tolong makcik semalam.
            Ini.
            Kes baru yang membuatkan jantung aku hampir luruh jatuh bergolek ke lantai. Macam mana boleh jadi macam ni sebenarnya? Bukan ke segala senarai nama pembeli yang ada masalah semalam elok aje ada dekat atas meja aku. kan?
            “Kau bawak balik, tak?” soal Hada. Untuk ke seratus kali. padahal aku dah cakap yang aku dengan pastinya tinggal dekat atas meja semalam.
            Ya, pasti sangat.
            Tapi dia masih ulang soalan yang sama dengan harapan aku akan jawab, ‘Oh ya! Aku lupa. Senarai nama tu ada dalam bilik aku!’
            Tapi tak.
            Memang aku tinggal dekat pejabat.
            …dan aku hanya mampu menggeleng, menjawab soalan Hada.
            “Macam mana ni? duit semua dah kasi. Senarai nama pulak hilang. Kau ada simpan dalam excel, tak?”
            Sekali lagi aku menggeleng. Seingat aku, memang aku buat dan simpan dalam folder komputer. Tapi, tak ada.
            Ataupun aku memang terlupa nak tekan butang ‘save’ tak? Haish Diyan, bila lah penyakit pelupa kau ni nak hilang? “Macam mana ni, Hada?” berkali-kali aku menelan air liur.
            Wajah Hada turut sama pucat. Tak tahu nak jawab apa dekat orang atasan sebenarnya. Macam mana senarai nama yang sangat penting tu boleh hilang? Dahlah duit semua dah kembalikan.
            “Report semalam mana? Kan ada letak senarai nama dekat situ?”
            “Hah!” aku tepuk dahi sendiri. Betullah. Report semalam! Nasib baik. Nasib baik!
            Kalau tak entah apalah yang akan jadi pada aku nanti. Mahunya aku kena ganti semua duit yang dah syarikat keluarkan untuk bayar balik tu.
            “Ada dekat Team Manager, kan?”
            “Encik Ganesh?” soalan Hada aku jawab dengan soalan. Kenapa dah sampai ke tangan En. Ganesh pulak? Bukan ke semalam report tu masih elok dekat tangan Fadz?
            “Iya. Aku nampak dia yang bawa balik habis mesyuarat semalam.”
            Hadui. Kena minta dengan En. Ganesh pulak dah. Apa alasan yang aku nak bagi? Lupa nak save? Pendrive hilang? Kena virus? Ataupun senarai nama saya tertinggal dekat rumah?
            Kalau aku ni masih pegang gelaran budak uni, bolehlah aku goreng lecturer dengan alasan tu.
            Tapi sekarang ni…
            Haih, mana hilang senarai nama tu sebenarnya!
            “Aku ke yang kena mintak?” aku pandang Hada dengan segunung harapan. Harapan supaya dia melangkah ke hadapan, memegang bahu aku sambil berkata, ‘It’s okay. aku akan buat demi kau.’
            Heh.
            Mimpi je.
            …dan betullah sangkaan aku. Hada mengangguk berkali-kali tanda ‘ya’.
            “Kau tahu kan, aku dengan En Ganesh macam mana?”
            Aku mengeluh lagi. Hada dengan En. Ganesh pun satu. Kisah zaman Tuk Kaduk tu biarlah berlalu jadi sejarah. Ini nak campur tolak bahagi masuk dalam pejabat kenapa.
            En Ganesh pun kenalah faham, Hada dah ada pilihan hati sendiri pun waktu dia tiba-tiba melamar dulu.
            Mahunya Hada tak tolak mentah-mentah.
            “Aku takutlah Hada…” baru aje berangan nak dinaikkan pangkat. Kalau En Ganesh tahu aku dah hilangkan benda penting ni, 90 peratus aku yakin dia takkan offer aku apa-apa jawatan pun.
            Sampai ke tualah kerja aku menjawab panggilan.
            “You have to. Baik kau minta cepat sebelum dia campak report tu entah kemana-mana. Kau bukan tak tahu bilik dia tu dah penuh dengan segala jenis report.”
Spontan aku menjeling ke arah pintu bilik En Ganesh yang kami panggil akuarium tu. apa taknya, depan belakang kiri kanan, berdindingkan cermin kaca.
“Wish you luck!”
            Haish Hada. Kalaulah betul tuah tu wujud…


AIR LIUR AKU telan beberapa kali. sikitpun aku tak berani memandang wajah hitam manis di hadapan. takut. Malu. Semua ada.
Benda kecil macam ni pun aku boleh buat silap. Memang patut pun aku jadi kuli sepanjang hayat.
Dalam takut-takut, aku beranikan juga mencuri pandang ke arah En Ganesh yang mencerun memandang anak mata aku. apa yang dia nak marah sangat entah.
Ya, ini salah aku. dah rasanya tak ada sikitpun effect pada dia pun. aku Cuma nak pinjam report semalam, pergi fotostat dan bagi dia balik.
Itu aje.
Takkanlah pasal aku ni kawan Hada, dia nak boikot aku sama. Tak patutlah macam tu.
“macam mana boleh hilang?”
            Aku kembali tunduk mencari jari disebalik kasut yang aku pakai. Tapi tak jumpa. Sebab aku pakai kasut tertutup.
            Heh.
            “I dah lupa I taruk mana itu report.” Suara En. Ganesh menurun satu tangga. “You cari sana. Cari sampai jumpa if you are lucky.” Jari telunjuknya tepat pada timbunan report di dalam empat kotak berasingan.
            Mati aku.
            Takkanlah aku kena habiskan waktu rehat aku semata-mata nak cari laporan yang dia ambil semalam? Encik Ganeshwaran, report tu baru aje semalam you ambil dari kami. Takkanlah you dah humban dalam gunung kertas ni?
            Haish.
            “I tak tau macam mana you buat kerja. Itu senarai penting pun you boleh kasi hilang.”
            Tangan kanan mula mencari laporan setebal setengah inci yang aku buat semalam sambil telinga menjaman suara garau En. Ganesh. Paku dulang paku serpih la encik.
            Senarai tu memang sah-sah aku letak atas meja sebelum balik semalam. Yang encik ni pergi lempar laporan tu masih dalam timbunan segala jadah report ni, tak apa pulak?
            “Kalau macam ini kerja you, I pun tak tahu nak kata apa. You kena ikut itu Fadzril punya kerja. Teratur. Baik punya budak.” En. Ganesh masih lagi membebel, tanpa memandang. Dua tangannya sibuk menekan kekunci komputer. Menaip sesuatu.
            Aku yang terbongkok-bongkok mula bertinggung. Sakit pinggang mencari laporan yang satu tu. sudah…masuk bab Fadzril pulak dah…
            “Diyan, you ada jumpa ka?”
            Aku mengangkat kepala, berpaling ke belakang memandang dia yang bertanya sebelum menggeleng beberapa kali. patutnya aku kena tampal poster 5S besar-besar dekat bilik En. Ganesh ni. biar dia tahu apa makna 5S tu.
            “Belum lagi.” sedaya upaya aku mencipta senyum.
            “You cari lagi. sampai jumpa. Aiyoo, you tak patut kasi hilang itu nama.” Aku melihat En. Ganesh menggeleng beberapa kali sebelum kembali menatap skrin komputer.
            Wahai encik, saya punya hilang encik nampak. Encik punya hilang, tutup mata pulak?
            Haish.
            Hampir lima belas minit, pencarian aku berakhir juga. Terus aku bingkas berdiri sambil memegang report tadi dengan tangan kiri. Belakang tangan kanan aku bawa ke pinggang. Lenguh!
            “Encik, I pinjam ini. Nanti I hantar balik.”
            “Ya…ya…you can go. Jangan kasi hilang pulak itu report.”
            Aku sengih sesaat sebelum menutup pintu bilik dia, rapat. Ya, I takkan kasi hilang. Tapi encik, boleh bagitahu tak bila birthday you? I nak kasi poster 5S besar-besar. Heh.

           
MASA INILAH KAU nak rosak, wahai mesin fotostat!
            Aduhai.
Siapa? Siapa yang nak kenakan aku hari ni sebenarnya? Aku patut tepuk bahu dia kuat-kuat sambil jerit, ‘Ya, kau dah berjaya susahkah hari aku!’
Tak pasal-pasal aku terpaksa turun pergi kedai gambar depan pejabat. sebesar-besar bangunan pejabat ni, takkan tingkat aku aje yang ada mesin fotostat?
            Eh?
            Betul jugak! Kenapalah aku tak terfikir nak naik tingkat atas, guna mesin dekat sana.
            Sikit lagi aku nak tepuk dahi sendiri. Kedai gambar yang berwarna kuning jingga itu aku pandang dengan setinggi harapan. Janganlah pekedai tu cakap yang mesin fotostat dia pun rosak hari ni.
            It can’t be…
            “Oh mak kau!”
            Tak sampai seratus meter pun dari pintu masuk kedai gambar, aku sudahpun terjelopok jatuh di atas jalan tar. Laporan yang aku pegang tadi sudahpun terlepas dari genggaman, jatuh ke dalam lopak air tak jauh dari tempat aku terduduk.
            “Dik, okay ke?”
            Aku mengangkat muka dengan wajah berkerut, menahan sakit. Kenapa waktu ini jugak aku nak terpeleot? Kenapa waktu ini jugak ada lopak air dekat tengah-tengah jalan ni…
            “Okay ke?” sekali lagi pakcik yang aku agak sebaya dengan Paksu Shah menyoal. Wajahnya turut berkerut, gaya macam dia juga merasa sakit yang aku rasa.
            Sungguhlah aku terkena tulah. mana boleh segala benda malang terjadi pada waktu yang sama?
            Perlahan-lahan aku cuba berdiri sebelum mencapai kertas yang dah separuh basah. Aku kena cepat…
            “Pakai lagi kasut tinggi melangit,”
            …nanti tak sempat makan pulak. Eh?
            “Biar aje pakngah. Diorang ni ingat cantik agaknya pakai kasut tinggi, jalan macam tu.”
            Aku terdiam mendengar ayat pertama tadi. sekali lagi aku mengangkat muka. ini…
            “Abang…”
            Abang!
            “Apa pulak kata macam tu. Orang jatuh tu…” lelaki seusia paksu tadi mula berubah nada. Gaya ayah marah anak pun ada. Aku hanya diam memerhati. ‘Abang’ yang berkemeja merah gelap memandang aku tanpa berkelip. Pakcik di sebelahnya pun sama. Apa?
Diorang tak pernah nampak perempuan ayu macam aku jatuh ke?
Dan, apa pulak ‘Abang’ tu buat dekat sini?
            “Tak reti pakai, jangan pakai. Tahu nak cantik aje, jalan macam robot tak kira. Dah jatuh tu, padan la dengan muka.”
            Eh eh. Sempat pulak dia buat pantun tiga kerat.
            Ini kira nak balas dendam pasal aku lupa janji aku semalam ke apa? tak patut betul nak ungkit pun, tunggulah waktu aku elok sikit. Lutut aku tengah sakit bahana jatuh tadi masih mencengkam jiwa, tahu?
            “Abang…” sekali lagi pakcik tadi menegur sambil menggeleng.
            Aku menarik nafas dalam-dalam sebelum berusaha untuk berdiri tegak. Kasut yang aku agak dah rosak dek jalan tar yang hitam kelabu itu aku buat tak endah. Perlahan-lahan aku sapu debu pada seluar.
            Report yang dikutip dari lopak air tadi aku pegang kemas. Sabar Diyan, sabar. kau pekakkan aje telinga, masuk kedai, fotostat, naik ofis. Done.
            Yes, done!
            Abaikan sahaja suara-suara…
            “Dah tahu nak pergi kerja kena jalan sana-sini, pakai jugak kasut yang menyiksa diri.”
            …sumbang yang menegur…
Telinga yang tersembunyi elok di sebalik tudung tiba-tiba terasa panas. Aku memberanikan diri memandang dia yang tersenyum sinis di sebelah pakcik tadi. report di tangan aku genggam kemas sehingga berkedut.
            “Ali Naim…” sekali lagi pakcik tadi memberi amaran. Okay. nama dia Ali Naim. Bukan Abang.
            Aku nampak pakngah dia memandang kami bersilih ganti. Ya, aku tahu dia sendiri tak tahu apa sebenarnya yang terjadi.
Aku menarik nafas dalam-dalam. Cuba untuk bertenang. “Apa masalah sebenarnya ni?”

            “Masalah saya, awak!”[3]

PELUH MAKIN membasahi baju. Rimas, panas, kotor. Semua aku rasa. Asap-asap kenderaan mula menempek ke muka. habislah. Balik nanti mahunya aku pekena skrub aprikot satu inci ni.
            Heh.
            Bangunan tujuh tingkat yang sudah dijamah mata aku pandang kosong. Perlahan-lahan aku pejamkan mata beberapa saat dengan kaki yang masih melangkah dengan satu harapan.
            Harapan supaya pintu rumah aku muncul depan mata.
            …dan aku kembali membuka mata.
            Sama. Jarak rumah aku tetap sama. In fact, aku rasa lebih jauh dari biasa.
Kaki yang hanya berlapik kasut flat jenama X mula terasa lenguh. Aduhai. Kenapa terasa jauh sungguh rumah aku hari ni?
Ya, jauh.
Jauh macam rumah aku dah bergerak setengah kilometer jauh dari tempat asal.
Walaupun aku tahu itu semua tak mungkin melainkan aku sekarang duk dalam Twilight Zone (mentang-mentanglah dah nak masuk waktu maghrib).
Sebuah lori tiba-tiba menderum laju tepat di hadapan aku. asap kelabu+hitam mula terbebas ke udara.
Mana nak jaga muka elok-elok kalau macam ni? habis terkena kuman-kuman degil dan natijahnya, segala jerawat-jerawat kecil dah mula membiak beramai-ramai dekat muka.
Kalau aplikasi kertas pasir boleh diguna pakai pada wajah aku yang agak cun ini kan bagus.
Serta merta tangan menjalar ke muka…dahi…tempat banyak anak-anak jerawat yang baru nak merebak. Tapi tak lama. jari telunjuk yang mula gatal untuk melaksanakan kerja yang satu itu terus kembali ditarik kesisi.
Kuku kau tu punyalah banyak bakteria.
Jangan nak picit jerawat tu.
Jangan.
Tinggal parut nanti kau jugak yang susah.
Susah…
Abang tadi pun mesti susah, kan?
Ya, aku tahu aku salah. Tapi rasanya abang tu tak perlukan kot pertolongan aku, kan? Mungkin ramai je manusia yang lalulalang setelah aku berlari masuk ke dalam ofis pagi tadi.
            Mungkin juga abang tu dengan gagah perkasanya angkat mak dia dan branag-barang tu sekali masuk ke dalam kereta.
            Kan?
            Jadi pertolongan aku memang tak diperlukan la, kan?
            Aduhai. Mintak-mintaklah semua okay je. Memang sungguh aku lupa.
            Dan sedar tak sedar, kaki sudahpun melangkah masuk ke dalam rumah. akhirnya, habis juga azab aku dekat jalan raya melalui macam-macam benda sepanjang jalan.
            Kalau nak dikira, ini bukannya kali pertama aku jalan kaki dari LRT. Dah berzilion kali dah rasanya. tapi entah kenapa baru kali ini aku terasa azab dia.
            Ataupun mungkin sebab aku dah buat salah dekat ‘abang’ tadi?
            “Aih, monyok?”
            Kasut pada kaki kiri yang masih belum di buka aku tolak keluar menggunakan kaki kanan. sesaat masa, kasut tadi terus tersadai di hadapan pintu. Tak terasa nak angkat ke rak. Malas. “Hmm,” aku menjawab malas tanpa memandang. Murni yang hanya berbaju kelawar santai di hadapan TV menunggu drama Love You Mr. Arrogant.
            Tak ada benda lain, tunggu Azlee Khairi la tu. heh. (betul ke tu nama dia?)
            “Kenapa? Customer buat hal?” tanya Murni lagi tanpa berpaling. Mug Upin Ipin dibawa ke mulut. Nescafe. Tak syak lagi.
            Aku menarik nafas perlahan sebelum menutup rapat pintu utama. “Tak, harini tak ada masalah.” Beg tangan yang dah terasa berat gila gaya ada setongkol batu bata aku letakkan ke atas meja kopi. Sesaat kemudian, punggung pula mencecah sofa, sebelah Murni. Fuhh. Hilang terus lenguh.
            “Dah tu?” mug diletakkan ke atas meja. Bau aroma nescafe mula menjamah hidung. “Jangan cakap kau jalan kaki lagi?” Murni berpaling, tak percaya.
            Mata dia yang mula seperto biji guli aku padang sesaat.
            “Fadz tak hantar kau ke? Tak patut betul!”
            “Aku yang tak naklah.”
            Murni mencebik. Tak puas hati. Dia pun tahu rasa penatnya mengatur kaki jalan dari stesen LRT. Ya. Dia tahu. sangat. “Takkanlah kau tak nak dia tak berkeras. Takkanlah dia tak risau langsung kau jalan jauh macam ni.”
            Murni.
            Sebijik macam mama. Ya. Langsung tak ubah. Dah gaya macam kakak sulung aku.
            “Aku tak kisahlah. Lagipun jauh pulak dia nak patah balik rumah dia tu.” ya. Betul itu alasan kedua sebenarnya. Alasan pertama, aku taknak terhutang budi banyak sangat.
            Payah kalau dah berhutang bab-bab budi ni. Cara bayar balik dia payah sikit.
            Kadang-kadang boleh menyebabkan hati dan perasaan. Aku tak nak terhutang budi dengan sesiapa…walaupun dengan dia. Fadzril Hakim.
            Aku menarik nafas panjang sebelum bingkas dari sofa. Tubuh yang melekit membuatkan aku sikitpun rasa tak selesa walaupun untuk seminit masa. “Aku nak mandi,” beg tangan aku capai dari meja sebelum melangkah ke bilik sendiri. “Nanti kau cerita apa jadi dekat Zara tu.”
            “Tak nak tengok ke?” kening Murni terangkat tinggi tanda pelik. Iyalah. Selalunya memang setiap hati aku memang tak akan ghaib dari sofa bila cerita ni mula.
Tapi harini, sungguh. Badan melekit perlu discrub kasi mulus tulus. “I really need a shower.”

           
OKAY. AKU RASA aku dah terkena tulah.
            Ya.
            Tulah. Atau dalam bahasa mudahnya, perbuatan aku sebelum ni dah termakan diri sendiri.
            Aku agak, inilah balasannya bila aku lupa nak tolong makcik semalam.
            Ini.
            Kes baru yang membuatkan jantung aku hampir luruh jatuh bergolek ke lantai. Macam mana boleh jadi macam ni sebenarnya? Bukan ke segala senarai nama pembeli yang ada masalah semalam elok aje ada dekat atas meja aku. kan?
            “Kau bawak balik, tak?” soal Hada. Untuk ke seratus kali. padahal aku dah cakap yang aku dengan pastinya tinggal dekat atas meja semalam.
            Ya, pasti sangat.
            Tapi dia masih ulang soalan yang sama dengan harapan aku akan jawab, ‘Oh ya! Aku lupa. Senarai nama tu ada dalam bilik aku!’
            Tapi tak.
            Memang aku tinggal dekat pejabat.
            …dan aku hanya mampu menggeleng, menjawab soalan Hada.
            “Macam mana ni? duit semua dah kasi. Senarai nama pulak hilang. Kau ada simpan dalam excel, tak?”
            Sekali lagi aku menggeleng. Seingat aku, memang aku buat dan simpan dalam folder komputer. Tapi, tak ada.
            Ataupun aku memang terlupa nak tekan butang ‘save’ tak? Haish Diyan, bila lah penyakit pelupa kau ni nak hilang? “Macam mana ni, Hada?” berkali-kali aku menelan air liur.
            Wajah Hada turut sama pucat. Tak tahu nak jawab apa dekat orang atasan sebenarnya. Macam mana senarai nama yang sangat penting tu boleh hilang? Dahlah duit semua dah kembalikan.
            “Report semalam mana? Kan ada letak senarai nama dekat situ?”
            “Hah!” aku tepuk dahi sendiri. Betullah. Report semalam! Nasib baik. Nasib baik!
            Kalau tak entah apalah yang akan jadi pada aku nanti. Mahunya aku kena ganti semua duit yang dah syarikat keluarkan untuk bayar balik tu.
            “Ada dekat Team Manager, kan?”
            “Encik Ganesh?” soalan Hada aku jawab dengan soalan. Kenapa dah sampai ke tangan En. Ganesh pulak? Bukan ke semalam report tu masih elok dekat tangan Fadz?
            “Iya. Aku nampak dia yang bawa balik habis mesyuarat semalam.”
            Hadui. Kena minta dengan En. Ganesh pulak dah. Apa alasan yang aku nak bagi? Lupa nak save? Pendrive hilang? Kena virus? Ataupun senarai nama saya tertinggal dekat rumah?
            Kalau aku ni masih pegang gelaran budak uni, bolehlah aku goreng lecturer dengan alasan tu.
            Tapi sekarang ni…
            Haih, mana hilang senarai nama tu sebenarnya!
            “Aku ke yang kena mintak?” aku pandang Hada dengan segunung harapan. Harapan supaya dia melangkah ke hadapan, memegang bahu aku sambil berkata, ‘It’s okay. aku akan buat demi kau.’
            Heh.
            Mimpi je.
            …dan betullah sangkaan aku. Hada mengangguk berkali-kali tanda ‘ya’.
            “Kau tahu kan, aku dengan En Ganesh macam mana?”
            Aku mengeluh lagi. Hada dengan En. Ganesh pun satu. Kisah zaman Tuk Kaduk tu biarlah berlalu jadi sejarah. Ini nak campur tolak bahagi masuk dalam pejabat kenapa.
            En Ganesh pun kenalah faham, Hada dah ada pilihan hati sendiri pun waktu dia tiba-tiba melamar dulu.
            Mahunya Hada tak tolak mentah-mentah.
            “Aku takutlah Hada…” baru aje berangan nak dinaikkan pangkat. Kalau En Ganesh tahu aku dah hilangkan benda penting ni, 90 peratus aku yakin dia takkan offer aku apa-apa jawatan pun.
            Sampai ke tualah kerja aku menjawab panggilan.
            “You have to. Baik kau minta cepat sebelum dia campak report tu entah kemana-mana. Kau bukan tak tahu bilik dia tu dah penuh dengan segala jenis report.”
Spontan aku menjeling ke arah pintu bilik En Ganesh yang kami panggil akuarium tu. apa taknya, depan belakang kiri kanan, berdindingkan cermin kaca.
“Wish you luck!”
            Haish Hada. Kalaulah betul tuah tu wujud…


AIR LIUR AKU telan beberapa kali. sikitpun aku tak berani memandang wajah hitam manis di hadapan. takut. Malu. Semua ada.
Benda kecil macam ni pun aku boleh buat silap. Memang patut pun aku jadi kuli sepanjang hayat.
Dalam takut-takut, aku beranikan juga mencuri pandang ke arah En Ganesh yang mencerun memandang anak mata aku. apa yang dia nak marah sangat entah.
Ya, ini salah aku. dah rasanya tak ada sikitpun effect pada dia pun. aku Cuma nak pinjam report semalam, pergi fotostat dan bagi dia balik.
Itu aje.
Takkanlah pasal aku ni kawan Hada, dia nak boikot aku sama. Tak patutlah macam tu.
“macam mana boleh hilang?”
            Aku kembali tunduk mencari jari disebalik kasut yang aku pakai. Tapi tak jumpa. Sebab aku pakai kasut tertutup.
            Heh.
            “I dah lupa I taruk mana itu report.” Suara En. Ganesh menurun satu tangga. “You cari sana. Cari sampai jumpa if you are lucky.” Jari telunjuknya tepat pada timbunan report di dalam empat kotak berasingan.
            Mati aku.
            Takkanlah aku kena habiskan waktu rehat aku semata-mata nak cari laporan yang dia ambil semalam? Encik Ganeshwaran, report tu baru aje semalam you ambil dari kami. Takkanlah you dah humban dalam gunung kertas ni?
            Haish.
            “I tak tau macam mana you buat kerja. Itu senarai penting pun you boleh kasi hilang.”
            Tangan kanan mula mencari laporan setebal setengah inci yang aku buat semalam sambil telinga menjaman suara garau En. Ganesh. Paku dulang paku serpih la encik.
            Senarai tu memang sah-sah aku letak atas meja sebelum balik semalam. Yang encik ni pergi lempar laporan tu masih dalam timbunan segala jadah report ni, tak apa pulak?
            “Kalau macam ini kerja you, I pun tak tahu nak kata apa. You kena ikut itu Fadzril punya kerja. Teratur. Baik punya budak.” En. Ganesh masih lagi membebel, tanpa memandang. Dua tangannya sibuk menekan kekunci komputer. Menaip sesuatu.
            Aku yang terbongkok-bongkok mula bertinggung. Sakit pinggang mencari laporan yang satu tu. sudah…masuk bab Fadzril pulak dah…
            “Diyan, you ada jumpa ka?”
            Aku mengangkat kepala, berpaling ke belakang memandang dia yang bertanya sebelum menggeleng beberapa kali. patutnya aku kena tampal poster 5S besar-besar dekat bilik En. Ganesh ni. biar dia tahu apa makna 5S tu.
            “Belum lagi.” sedaya upaya aku mencipta senyum.
            “You cari lagi. sampai jumpa. Aiyoo, you tak patut kasi hilang itu nama.” Aku melihat En. Ganesh menggeleng beberapa kali sebelum kembali menatap skrin komputer.
            Wahai encik, saya punya hilang encik nampak. Encik punya hilang, tutup mata pulak?
            Haish.
            Hampir lima belas minit, pencarian aku berakhir juga. Terus aku bingkas berdiri sambil memegang report tadi dengan tangan kiri. Belakang tangan kanan aku bawa ke pinggang. Lenguh!
            “Encik, I pinjam ini. Nanti I hantar balik.”
            “Ya…ya…you can go. Jangan kasi hilang pulak itu report.”
            Aku sengih sesaat sebelum menutup pintu bilik dia, rapat. Ya, I takkan kasi hilang. Tapi encik, boleh bagitahu tak bila birthday you? I nak kasi poster 5S besar-besar. Heh.

           
MASA INILAH KAU nak rosak, wahai mesin fotostat!
            Aduhai.
Siapa? Siapa yang nak kenakan aku hari ni sebenarnya? Aku patut tepuk bahu dia kuat-kuat sambil jerit, ‘Ya, kau dah berjaya susahkah hari aku!’
Tak pasal-pasal aku terpaksa turun pergi kedai gambar depan pejabat. sebesar-besar bangunan pejabat ni, takkan tingkat aku aje yang ada mesin fotostat?
            Eh?
            Betul jugak! Kenapalah aku tak terfikir nak naik tingkat atas, guna mesin dekat sana.
            Sikit lagi aku nak tepuk dahi sendiri. Kedai gambar yang berwarna kuning jingga itu aku pandang dengan setinggi harapan. Janganlah pekedai tu cakap yang mesin fotostat dia pun rosak hari ni.
            It can’t be…
            “Oh mak kau!”
            Tak sampai seratus meter pun dari pintu masuk kedai gambar, aku sudahpun terjelopok jatuh di atas jalan tar. Laporan yang aku pegang tadi sudahpun terlepas dari genggaman, jatuh ke dalam lopak air tak jauh dari tempat aku terduduk.
            “Dik, okay ke?”
            Aku mengangkat muka dengan wajah berkerut, menahan sakit. Kenapa waktu ini jugak aku nak terpeleot? Kenapa waktu ini jugak ada lopak air dekat tengah-tengah jalan ni…
            “Okay ke?” sekali lagi pakcik yang aku agak sebaya dengan Paksu Shah menyoal. Wajahnya turut berkerut, gaya macam dia juga merasa sakit yang aku rasa.
            Sungguhlah aku terkena tulah. mana boleh segala benda malang terjadi pada waktu yang sama?
            Perlahan-lahan aku cuba berdiri sebelum mencapai kertas yang dah separuh basah. Aku kena cepat…
            “Pakai lagi kasut tinggi melangit,”
            …nanti tak sempat makan pulak. Eh?
            “Biar aje pakngah. Diorang ni ingat cantik agaknya pakai kasut tinggi, jalan macam tu.”
            Aku terdiam mendengar ayat pertama tadi. sekali lagi aku mengangkat muka. ini…
            “Abang…”
            Abang!
            “Apa pulak kata macam tu. Orang jatuh tu…” lelaki seusia paksu tadi mula berubah nada. Gaya ayah marah anak pun ada. Aku hanya diam memerhati. ‘Abang’ yang berkemeja merah gelap memandang aku tanpa berkelip. Pakcik di sebelahnya pun sama. Apa?
Diorang tak pernah nampak perempuan ayu macam aku jatuh ke?
Dan, apa pulak ‘Abang’ tu buat dekat sini?
            “Tak reti pakai, jangan pakai. Tahu nak cantik aje, jalan macam robot tak kira. Dah jatuh tu, padan la dengan muka.”
            Eh eh. Sempat pulak dia buat pantun tiga kerat.
            Ini kira nak balas dendam pasal aku lupa janji aku semalam ke apa? tak patut betul nak ungkit pun, tunggulah waktu aku elok sikit. Lutut aku tengah sakit bahana jatuh tadi masih mencengkam jiwa, tahu?
            “Abang…” sekali lagi pakcik tadi menegur sambil menggeleng.
            Aku menarik nafas dalam-dalam sebelum berusaha untuk berdiri tegak. Kasut yang aku agak dah rosak dek jalan tar yang hitam kelabu itu aku buat tak endah. Perlahan-lahan aku sapu debu pada seluar.
            Report yang dikutip dari lopak air tadi aku pegang kemas. Sabar Diyan, sabar. kau pekakkan aje telinga, masuk kedai, fotostat, naik ofis. Done.
            Yes, done!
            Abaikan sahaja suara-suara…
            “Dah tahu nak pergi kerja kena jalan sana-sini, pakai jugak kasut yang menyiksa diri.”
            …sumbang yang menegur…
Telinga yang tersembunyi elok di sebalik tudung tiba-tiba terasa panas. Aku memberanikan diri memandang dia yang tersenyum sinis di sebelah pakcik tadi. report di tangan aku genggam kemas sehingga berkedut.
            “Ali Naim…” sekali lagi pakcik tadi memberi amaran. Okay. Nama dia Ali Naim. Bukan Abang.
            Aku nampak pakngah dia memandang kami bersilih ganti. Ya, aku tahu dia sendiri tak tahu apa sebenarnya yang terjadi.
Aku menarik nafas dalam-dalam. Cuba untuk bertenang. “Apa masalah sebenarnya ni?”
            “Masalah saya, awak!”

Comments

aisyah said…
adoi..jmpe balik...kes dendam sbb x tlg smlm tu ya.
lee jee joong said…
Lagi lagi nak lagi. Wah suspen ni ila
akma hussin said…
Best2. Lps tu apa ya?
nurilsuhaila said…
best...wah! illa dah mula wat cliff hanging ni..suspen lol
Nana Nn said…
besttt gilerrrr
masalah saya..... suka hati saya lah nk kata apa......
hahahaha
best
best
best
Kak Sue said…
Kasihannya dia ... banyak sangat masalah yang kena dihadapi.... kena banyak bersabar tu.... bestttt