Misi Mencari Pengantin Lelaki [Bab 6]


TUNGGU.
            Dia cakap dia nak tunggu. Dan entah sampai bila dia akan tunggu. Berkali-kali aku memandang nombor telefon Ben yang disimpan dalam phonebook tanpa pengetahuan itu.
            Tangan masih teragak-agak untuk menekan icon ‘call’ ataupun ‘Message’ ataupun ‘Whatsapp’.
            Akhir sekali, aku WhatsApp Ain aje.

‘Beb, aku ada story ni.’

Tak lama pun menunggu, WhatApp aku berbalas.

Apa dia?

Jari jemari mula laju menaip.

‘Dekat majlis Wanda haritu, I met someone.’
‘Wahhh!’
‘Siapa? Siapa?’

‘Kawan abg Wanda.’
‘Dia bagi no telefon dia ni’
Tapi aku tak tahu nak buat apa’

Oh my! Love at the first sight?
Wow!

Jangan nak wow sangat. Aku tengah blur ni.

Nak blur kenapa pulak? Dah ada no telefon tu, call ajelah.
Takkan nak bawak pergi toto pulak nombor tu.

Kalau aku nak telefon dia, aku nak cakap apa?
‘Hi, Norah ni, remember me?’
Ataupun, ‘Hi Ben, miss me already?’
Atau… ‘Jom keluar?’

Gilalah kau ni.
HAHAHA

Aku mencebik. Ain ni pun. Dia gelakkan aku pulak.

‘Call dia. Lepas tu follow the flow.
Tak rugi pun.

Aku segan.

Call je.
Duh!

Hmmm

Dah. Dah.
Nanti bila dah call tell me the story ye.
=)

Aku mengeluh sendiri. whatsApp Ain aku biarkan tak berbalas.
            Apa yang susah sangat nak contact kenalan baru ni? Bukannya nak ajak dia kahwin pun, kan?
            “Norah!”
            Aku tersentak dari angan-angan. Lenovo yang dipegang hampir terlucut dari genggaman.
            “Amboi mengelamun…”
            Aku mencipta senyum nipis. Skrin komputer yang aku buka dari tadi sudahpun memaparkan animasi screen saver. “Ada apa bang? Barang hilang lagi?”
            “Kau ni… asal aku panggil aje, barang hilang.” Abang Bidin merungut perlahan. Dia yang baru melepasi meja Kak Melati aku pandang lama. Hari ni Abang Bidin kemas berbaju T kolar dan jeans hitam. Baju hijau pucuk pisang itu nampak sesuai dengan kulitnya yang sawo matang.
            “Manalah tahu…” aku sengaja menggantungkan ayat. Kisah tentang Benjamin aku tolak tepi.
Monday blues.
            Banyak kerja yang menunggu aku.
            Artikel Expo Doraemon perlu disiapkan.
            Report untuk lawatan Rakan Alam Sekitar minggu lepas pun.
            Esok kena cover satu program di KLCC, and that’s it!
            Aku akan minta cuti!
            “Abang panggil saya tadi kenapa?”
            Abang Bidin mengangkat muka dari segala kertas kerja di atas mejanya. Berterabur! Laju aje aku menggeleng.
            “Jom makan. Lapar.” Dia sengih lebar.
            Jam pada dinding pejabat aku pandang lama. Dah dekat pukul satu rupanya. Tak sedar langsung masa berlalu. “Kita dua aje?”
            “Kenapa? Tak sudi dating dengan aku?”
            Spontan aku mencebik. Bukanlah tak sudi…tapi kalau berdua aje dengan Abang Bidin, apa sangatlah yang aku nak jadikan modal berbual pun. Takkan nak cerita pasal Benjamin kot?
            “Kak Melati kau pun ikut jugak tu…” dia menjeling ke arah Kak Melati yang masih fokus memandang ke arah komputernya. Aku tergelak kecil. Cermin matanya yang bulat membuatkan wajah Kak Melati makin bulat.
            “Kak oi, jomlah kita makan dulu. Tenung komputer tu macam nak makan.”
            “Kejap. Aku nak selesaikan Che Faisal ni punya iklan.” Kak Melati menjawab tanpa memandang. “Seminit ye adik-adik.” Aku nampak Kak Melati sengih di hujung kata.
            Che Faisal.
            Sejak dari minggu lepas nama tu disebut-sebut Kak Melati. Ada appointment dengan Che Faisal la. Che Faisal handsome bergaya la. Che Faisal cakap lemah lembut la.
            Jangan cakap yang Kak Melati dah sangkut dengan client seorang tu. Nanti aku dengan suka citanya report dekat Abang Hisyam.
            Jangan nak sibuk hal rumahtangga oranglah Naurah oi.
            Sementara menunggu Kak Melati, aku sempat menaip beberapa perenggan ayat dalam microsoft word. Setelah membaca ayat yang ditulis beberapa kali, akhirnya aku meletakkan komputer ke sleep mode.
            Lenovo yang gelap gelita aku pandang sesaat sebelum mencapainya dari atas meja.
            Aku melepas nafas perlahan.
            Kali terakhir aku jumpa Benjamin, petang Sabtu. Sewaktu ramai manusia kalut dengan kerja masing-masing dek tetamu yang hadir tak putus-putus.
            Hari Ahad, aku masih sibuk menolong keluarga makcik mengemas. Maklumlah, guna catering keluarga sendiri, pinggan mangkuk semua terpaksalah sendiri yang basuh. Tak sempat langsung nak sentuh handphone.
            Sehinggalah hari ini.
            Adakah Ben masih menunggu? Adakah?
            “Jom. Perut akak dah berbunyi ni…”
            Aku mengalihkan pandangan dari Lenovo ke arah Kak Melati yang sudah pun bingkas berdiri.
            “Korang tak jumpa lagi Che Faisal, kan? Hah, kejap lagi boleh tengok dia.” sambung Kak Melati lagi.
            Aku turut sama bangun sebelum mencapai dompet dari laci. “Akak ada appointment dengan dia ke?”
            “Taklah. Tapi dia nak jumpa sekejap, bincang pasal design untuk ruangan dia tu.”
            Oh, macam tu…
            Aku mengangkat kening ke arah Abang Bidin di meja sebelah. Abang Bidin sengih penuh makna. Akhirnya dapatlah kami jumpa jejaka yang bernama Che Faisal ni.
            Belum sempat aku meninggalkan meja kerja, Lenovo aku berbunyi lantang tanda mesej baru diterima. Jari mula pantas menekan itu dan ini sebelum peti mesej di buka.
                                                          
Benjamin
You sengaja biar I’m dying menunggu, kan?

Aku tergelak sendiri. Bila melihat Kak Melati dan Abang Bidin yang menjeling, aku terus menutup mulut. Aiseh, macam mana boleh tergelak sorang-sorang ni?
            Belum sempat aku membalas, sekali lagi Lenovo berbunyi lantang. Sekali lagi Kak Melati dan Abang Bidin menoleh. Aku senyum segaris sebelum menyambungkan talian.
            “Sampai hati you…”
            Aku menutup mulut, menahan ketawa. Langkah Kak Melati dan Abang Bidin keluar dari pejabat aku ikut perlahan. sengaja membina jarak.
            Mencari ruang untuk bersembang. Mati aku kena bahan kalau dia orang tahu.
            “Assalamualaikum.” aku memberi salam setelah ketawa reda. “Sorry. I memang sibuk sangat.” aku senyum sendiri. Kalaulah Ben tahu macam mana berdebarnya aku setiap kali melihat nombor telefon dia di dalam handphone
            “Tak kira. Esok you kena belanja I lunch, baru I maafkan.” Ben bersuara sebaik sahaja salam aku disambut. “Office you dekat mana?”
            Aku menelan air liur beberapa kali. Serius ke Ben serius? Tapi… dia ajak makan aje kan? Bukannya ajak kahwin pun.
            “Esok I ada kerja luar. Lusa boleh?”
            “Norah…Norah. Susahnya nak keluar dengan you.” Aku mendengar dia mengeluh dari hujung talian. Senyuman aku masih lagi belum mati. Kalau dekat kampung, cakap main satu nada aje. Sekarang ni bukan main lagi.
            “Kenapa nak keluar dengan I?” soal aku. Langkah Abang Bidin dan Kak Melati di hadapan aku pandang dari hujung mata. Dah nak sampai pun depan kedai makan.
            “Serius you nak tahu?”
            “Yup,”
            “I nak serius dengan you. I tahu ni cepat sangat. But you see, dua hari dekat kampung dengan you, I dah dapat baca you macam mana. Love at the first sight, mungkin…”
            Oh my! Come again? Cinta pandang pertama?
            “Norah, I tahu you masih single. Qila yang bagitau. Tapi andaikata you tak sudi, I tak nak paksa.”
            Aku terus terdiam. Qila ni la…
Nafas dihela tanpa sedar. Tak tahu nak balas apa sebenarnya. Tak pernah lagi aku jumpa lelaki straight to the point macam ni. Tak ada kias-kias langsung.
Tapi senyuman terukir juga pada bibir mendengar perkataan ‘andaikata’ dari mulutnya.
            Andaikata.
            Aku yang melayu tulen ni pun jarang guna perkataan tu.
            Berbalik pada topik tadi, apa yang perlu aku buat ni? Sungguh. Memang cepat sangat. Tanpa amaran, tanpa angin bertiup kencang, tup-tup dia nak serius dengan aku?
            Serius?
            “Hey, kenapa diam? Tak senang?”
            Aku senyum lagi. Senang mendengar loghat Sabahnya yang jarang-jarang terkeluar.
            “Kita jumpa lusa, ya? Nanti I text tempat.” Akhirnya aku memberi jawapan.
            “Okay.”
            Aku melepas nafas lega. “Okay.”
            “Norah,”
            “Ya?” aku sempat menjeling ke arah Abang Bidin yang sudah pun menarik kerusi untuk duduk. Kak Melati pun sama.
            “Thanks.”
            Spontan aku mencipta senyuman. “See you.”
            Talian diputuskan. Aku meletakkan telefon bimbit di atas meja dan memandang Kak Melati dan Abang Bidin bersilih ganti.
            “Alah, tak jadi pulak…” Kak Melati bersuara tiba-tiba.
            “Kenapa kak?”
            “Che Faisal. Tiba-tiba ada kerja pulak.”
            Aku senyum lebar. Tak ada peluang lagi nampaknya. “Banyak kerja la tu. orang bisnes sendiri ni lain kak.” Aku membela. “Sekarang ni, abang dengan akak pilih aje nak makan apa. Saya belanja.”
            Tepat jangkaan aku, mereka terus melopong, tak percaya. Ya, memang aku jarang sangat keluarkan duit untuk belanja makan budak-budak pejabat. sangat jarang.
            “Kau menang loteri ke apa ni Naurah?”
            Aku pandang Abang Bidin dengan senyuman penuh makna. “Lebih kuranglah…”


HARI RABU. Hari ini ada dua benda yang boleh menggembirakan aku. Satu, cuti aku dah pun selamat diluluskan, dan dua…
            Temujanji bersama Benjamin!
            Semalam, selepas event di KLCC, aku terus tetapkan masa dan tempat untuk berjumpa.
Dan sekarang ni, aku perlukan ruang. Aku perlu mencari ruang yang luas. Bukan sebab nafas sedang sesak, ataupun kehabisan oksigen ataupun tersepit dalam orang ramai. Tapi aku perlu ruang untuk menjerit.
Menjerit keriangan!
Kalau nak diikutkan hati, nak aje aku melompat tinggi-tinggi capai siling ofis sambil menjerit dekat semua orang kuat-kuat.
Biar serak suara, aku tak kisah.
Apa yang penting sekarang, aku dapat cuti yang paling aku tunggu dan juga calon pengantin lelaki yang menanti untuk janjitemu!
Keluar sahaja dari bilik bos tadi, bibir masih tidak gagal dari tersenyum. Pandang wajah Fara, setiausaha bos, aku senyum. Fara yang bertudung empat segi jenis satin tersenyum membalas walaupun dia sendiri tak tahu apa makna senyuman aku.
Nak dikatakan cuti ini adalah satu hadiah yang paling besar sepanjang aku bekerja, macam melampau pulak.
Tapi itulah.
Cuti inilah penyelamat aku dari menjadi gila sebelum masanya.
Ya, aku hampir gila menghadap segala kerja dan program sejak tiga bulan lepas.
Aku masih tersenyum panjang. Borang permohonan cuti ditangan digenggam erat. Berjaya! Akhirnya berjaya jugak pujuk Encik Danny untuk membenarkan aku cuti.
            Akhirnya!
            Terbayang-bayang tiket kapal terbang yang akan ditempah sekejap lagi. Terbayang-bayang bandar Kota Kinabalu yang sibuk dengan manusia. Terbayang-bayang pulau-pulau di Sabah yang menenangkan jiwa.
            Rantai dan gelang mutiara di Pasar Filipina, Tanjung Aru yang sentiasa penuh dengan manusia menanti tenggelamnya matahari.
Sungguh aku tak sabar!
Aku menarik nafas dalam-dalam.
Sabar.
Jangan gelojoh. Orang  kata, kalau gembira, jangan gembira sangat. Kalau tak jadi nanti merana jiwa.
Tapi, boleh ke tak jadi? Aku dah dapat cuti! Kapal terbang dan hotel pun aku akan tempah kejap lagi. Sekarang ni bukan musim cuti sekolah. Jadi rasanya hotel tak akan penuh, kan?
Sekali lagi aku tersenyum tanpa sedar. Sampai di meja kerja, borang cuti terus diletakkan dalam tray yang bertanda ‘out’. Nak balik nanti aku akan serahkan terus kepada admin. Kalau kirim dekat siapa-siapa, takut lain pulak jadinya.
Punggung dihenyakkan di atas kerusi separa lembut. Meja yang sedikit bersepah dikemas ala kadar. Segala Post-it notes yang sudah tamat tempoh dicabut dari softboard.
Artikel yang sudah disiapkan semalam sudahpun dihantar ke editor untuk kerja editing.
Dah, selesai kerja untuk hari ni.
‘Sabah, kau tunggu aku datang!’
            “Amboi Norah, sengih sakan…” wanita bertudung syria hitam hijau tiba-tiba muncul di hadapan meja. Aku hampir terlompat dari kerusi, terkejut.
“Akak ni…” tangan kanan mengurut perlahan dada yang berdegup kencang. Langkah tak berbunyi mana tak terperanjat.
“Happy sangat nampak.” Kak Melati menarik sebuah kerusi yang berdekatan dan terus duduk disitu. Kaki kiri disilangkan ke atas kaki kanan sambil memandang ke arah aku lama. “Dapat cuti?” sambungnya sambil mengangkat kening beberapa kali.
Aku mengangguk laju . “Dapat, maunya tak happy kak…” sengaja aku mengantungkan ayat. Aku tahu Kak Melati faham.
 Lebih tiga bulan mereka habiskan projek mega syarikat tanpa henti. Itu tak termasuk dengan program dan majlis yang perlu di cover. Kadang-kadang hari sabtu pun mereka tercongok dalam ofis, menaip itu dan ini. Kerja buat majalah ni memang tak mengira masa sibuk dia.
Dan sekarang, bebas!
 “Akak tak apply cuti ke?” tray yang bertanda ‘in’ dan ‘out’ dikemaskan beberapa kali. Dua minggu nak tinggalkan pejabat, aku harap tak bertambahlah yang ‘in’ tu.
Kak Melati menggeleng beberapa kali sebelum mencapai borang cuti dari atas tray. “Akak banyak lagi artikel yang kena buat. Lagipun, kalau akak cuti akak duduk rumah je la kot. Abang Hisyam kamu tu bukannya boleh minta cuti suka-suka.” Terang dia panjang lebar. “Dua minggu?” keningnya terangkat tinggi bila membaca jumlah hari yang ditanda.
Aku mengangguk dengan sengihan. Ya, aku sengaja minta cuti panjang. Selama aku bekerja dekat sini pun,  mana pernah aku ambil cuti lama-lama. Paling lama pun dua hari. Baki cuti yang tertinggal memang banyak. Rugi kalau tak guna.
“Nak tenangkan hati kak.”
“Nak tenangkan hati ke, nak cari calon suami?” dia bingkas bangun dari kerusi sebelum kembali ke meja kerja.
“Ada ke… orang nak berehat la kak.” Aku bingkas dari kerusi. Jam di tangan aku jeling sesaat sebelum kembali menatap wajah Kak Melati yang semakin ayu berbadan dua. “Okay kak. Saya ada lunch appointment ni. Keluar dulu ya…”
“Naurah, kau ada nampak…”
“Abang tanya Kak Melati. Saya nak keluar ni.” belum sempat Abang Bidin menghabiskan ayatnya, aku terus memotong.
            Sempat aku mengangkat tangan, tanda minta maaf sebelum mencapai beg tangan dari atas meja dah terus berlalu dari situ.
            “Kalut sangat nak kemana tu?”
            “Entah. Katanya ada lunch appointment.”
            “Gaya macam nak pergi dating je…”
            Aku senyum segaris. Suara Abang Bidin dan Kak Melati semakin hilang. Aku melangkah keluar dari pejabat tanpa berpaling ke belakang. Imej yang terlakar pada cermin di luar pejabat membuatkan aku tersenyum lebar. Rasanya ini kali kedua aku pakai skirt ke pejabat setelah majlis sambutan hari raya tempoh hari.
            Baju ini pun baru lagi.
            Rambut hitam berkilat aku biarkan lepas bebas.
Aku tersenyum penuh makna.
            Bahagia! Aku tahu inilah waktunya.
Kalau betullah Benjamin nak serius, aku pun sama. Lagipula umur kami masing-masing bukannya muda lagi untuk main-main.
 Aku tahu penantian aku akan berakhir kejap lagi. Wahai orang kampung, tunggulah! Aku bawa pengantin lelaki aku balik!
Aku terus mempercepatkan langkah ke arah kereta Viva putih yang diparkir di bawah pokok. Jam di tangan dikerling lagi buat kesekian kalinya.
Tepat jam satu tengah hari.
Setengah jam lagi aku akan bertemu kembar Alex Yoong tu. Setengah jam lagi, nasib aku akan berubah.
Setengah jam lagi… “Arghhh!” aku mendengar suara sendiri menjerit lantang sebelum aku dapat mencerna apa yang terjadi. Kepala aku ditutup dengan kain hitam dan aku ditarik kuat masuk ke dalam sebuah kereta.
Mulut dan hidung aku ditekup kemas dengan kain yang berbau aneh dan aku terus terfikirkan sesuatu.

Oh  my! Aku kena culik?

Comments

Anonymous said…
ohmai illa..what akak berdebar je...dh la byk sgt heronye..bermula dari abg bidin..kemudian ben then now che faisal pula..mane satu akk ank pilih ni..hahaha
~noriatul asimah~
Illa Shanahila said…
kak,
kata misi mencari pengantin lelaki. kenalah ramai calon-calonnya. hehehe
Anonymous said…
jgn byk sgt calon..nnti x tepilih last2 jadi andalusia plak si naurah tu hahaha
~noriatul asimah~
Illa Shanahila said…
Rambang mata eh nanti? @_@ hohoho
idarohaina said…
dah baca dr mula tapi sorry i malas nk komen...:p. Best...apsal la norah kena culik ni pakai kloroform plak tu. jangan jadi mangsa pemerdagangan manusia la plak.
Anonymous said…
Eh?? Asal kene culik? Norah ada buat artikel yg gempar ke? Doraemon kot yg kidnap Norah hehe
eifa said…
Sapa pulak nak dajal nih? Baru nak hepi2. Aiyorkkkk!!!!
missone hazel said…
Ramainya calon yg dah muncullll