Misi Mencari Pengantin Lelaki [Bab 9]


AKU CUBA UNTUK membuka mata, tapi tak berjaya. Silau cahaya aku tutup dengan gebar yang menyelimuti tubuh. Sejuk!
Mata aku kembali layu bila keadaan kembali selesa.
“Bangunlah!” 
            Suara asing yang sayup-sayup kedengaran membuatkan badan aku terkaku seketika. Mata masih berat untuk dibuka. Aku menggeliat perlahan sebelum kembali ke alam lena. Suara yang menyapa telinga tadi aku biarkan tanpa jawapan.
            “Ala bos, bagilah saya tidur kejap lagi…”
            Rasa sakit belakang dan kepala membuatkan mata aku terbuka luas. Gebar yang menutup sampai ke kepala aku tolak ke tepi. Bunyi suara kedua membuatkan nafas aku terhenti sesaat, memerhati. Permandangan di dalam bilik yang bersepah dan samar-samar mula menyapa mata.
            “Bangun! Kau nak aku cakap dengan tangan?”
            Aku masih diam memerhati setiap isi perut bilik kecil itu. Berfikir dari tadi, tak sempat hadam pun apa yang jadi. Dahi aku mula berkerut dalam konsentrasi. Mencari dan mengumpul jawapan apa yang sedang berlaku.
            “Cepatlah Mail. Kau lambat, tak ada makanan.”
            Suara asing itu datang lagi. Perlahan-lahan aku melurutkan comforter yang menutupi separuh badan.
            Bilik kecil…
            Comforter…
            Mail…
            Aku terbangun dari baringan bila tersedar sesuatu.
            “Ala bos ni. Pagi masih muda la…” suara merengek Mail di luar kedengaran jelas di telinga.
            Betullah aku kena culik…
            “Aku kira sampai tiga. Kalau kau tak bangun, jangan harap aku nak bagi kau makan sampai bila-bila.” suara bos Mail naik satu nada.
Aku melepas nafas perlahan. hari ini, kalau nak diikutkan rancangan Mail dan bos dia mereka akan cari anak Dato’ Hafiz yang sebenar. Bila dah dapat anak Dato’ tu, aku sendiri tak tahu apa yang mereka nak buat lepas tu.
Nasib aku sendiri pun, aku belum pasti lagi.
Sampai bila aku dikurung di sini?
Cuti aku… rancangan untuk kahwin aku…
Semua berkecai.
“Dah bangun?” pintu dikuak dari luar tiba-tiba. “Cepat siap, kau pun kena ikut.” Mail bersuara selepas menguap beberapa kali.
Nak bersiap apanya. Ini je yang aku ada pun. Bukannya boleh pakai bedak. Bukannya boleh calit lipstik.
“Oh lupa…” Mail membawa tangan ke mulut. Menguap lagi. “Kau sehelai sepinggan je...”
“Nak pergi mana?” aku memberanikan diri, bertanya. Rasanya malam tadi, bos dia tak adalah garang sangat. Bolehlah bertimbang rasa siap belikan aku baju baru lagi untuk tukar persalinan. Takkan Mail pulak nak over jadi bengis, kan?
“Tak payah nak sibuk, kau ikut je.”
Ceh. Berlagak. Aku report jugak dekat bos dia karang. “Berus gigi lebih ada?” soal aku lagi.
Terus bulat mata mata dia memandang aku. “Kau ni nak lebih-lebih apahal?!” suara Mail meninggi. Aku menelan air liur yang tiba-tiba terasa payau. Mail ni nampak ke kecil, muda. Tapi baran dia kemain. Ini lah kot yang dinamakan darah muda.
“Apahal ni?”
Mail terus terdiam. Bos Mail yang sudah lengkap berjaket coklat tua dan rayban muncul di hadapan pintu. Spontan aku meraup muka, kalau-kalau ada tahi mata ataupun air liur basi yang tertinggal.
Kejap.
Kenapa aku nak kisahkah tahi mata pulak?
“Dia ni bos, banyak songeh pulak. Kita tinggalkan je dia dekat hutan.” Mail mula mengomel. Berkerut-kerut dahinya menahan marah.
Bos Mail mengalihkan pandangannya kepada aku yang masih serabai dengan rambut yang mengerbang. Waktu ni lah aku rasa menyesal simpan rambut panjang. Dahlah malam tadi tak ada syampu…
Boleh kalah Kak Limah ni…
“Pergi panaskan enjin kereta.” kunci kereta dilemparkan ke arah Mail dan laju aje Mail menyambutnya.
Dengan omelan yang masih berbaki, Mail membawa juga kaki keluar dari rumah. Spontan aku menarik nafas lega. Wajah bos Mail yang masih tercegat di hadapan pintu aku pandang lama.
Kenapa lelaki seelok ini pilih kerjaya sebagai penculik?
Sungguh, sikitpun tak ada muka bengis macam singa.
Sikitpun tak ada DNA pecah rumah.
Kenapa?
“Cepat siap. Kita keluar.” pendek dia bersuara. “Aku tak beli berus gigi lebih. Maaf.” Sambungnya lagi sebelum berlalu ke ruang tamu.
Aku melepas nafas perlahan. spontan. Tangan cepat sahaja melipat comforter dan diletakkan di sudut bilik. Aku tahu yang aku akan kembali ke bilik kecil ni. melainkan Mail dan bos dia tu buang aku tepi jalan.
Tak bernyawa!
Dengan berat hati, aku keluar juga dari bilik. Kaki aku terhenti tiba-tiba di hadapan cermin kecil yang disangkut pada dinding sebelah dapur.
Mata aku sembab.
Rambut aku kusut masai.
Dan yang paling teruk, aku tak gosok gigi!
Mak…angah nak balik…
“Cepat sikit!”
Laungan dari ruang tamu membuatkan aku terkocoh-kocoh keluar. Aku tahu mood bos Mail boleh bertukar bila-bila masa sahaja. Aku tahu sebaik mana pun bos Mail malam tadi, dia tetap penculik. Dia tetap penjahat. Kalau dah namanya penjahat, memang jahatlah jawabnya.


           
KAIN YANG MENUTUP mata aku ditarik kasar dari belakang. Pandangan aku mula berpinar beberapa saat sebelum permandangan yang amat aku kenal terlakar di depan mata.
            Kawasan pejabat aku.
Hanya beberapa meter dari tempat aku parking kereta. Ya, kereta aku masih tersadai di bawah pokok. Tempat yang sama aku parking semalam.
Aku tahu Abang Bidin dan Kak Melati hatta yang lain-lain dekat ofis itu pun tak akan perasan kereta aku dekat situ. Terlindung.
Dan, selama ni tak pernah pun aku letakkan Viva kesayangan aku tu dekat bawah pokok tu.
Dan yang paling teruk, mereka semua ingatkan aku dah mula cuti…
Automatik aku mengeluh.
Tak perlu untuk menoleh, aku tahu siapa yang tarik kain yang menutup mata aku tadi.
Aku hanya sempat menjeling ke arah Mail yang beberapa kali mengetatkan ikatan pada tangan dan mulut aku. Takut sangat aku terlepas.
            Tahu pun takut.
Kalau nak diikutkan, nak aje aku menjerit sekuat hati kasi Encik Danny dengar.
Kasi Kak Melati nampak.
Biar Abang Bidin tahu yang aku ada dekat kawasan parkir ofis, diculik dan diikat!
Tapi semua tu hanya tinggal angan-angan. Mulut aku yang diikat kemas sikit pun tidak membenarkan suara aku ni keluar.
Diorang cari apa sebenarnya dekat sini?
            “Dekat mana kau culik dia ni?” bos Mail tiba-tiba bersuara dari tempat pemandu.
            “Depan bangunan ni la bos. Kan betul ni tempat yang bos cakap tu.”
            “Memanglah ini tempat dia. Tapi anak perempuan Dato’ tu, bukannya dia.”
            Kening aku terangkat beberapa kali, menahan marah. Ini agaknya yang dikatakan terlajak perahu boleh diundur. Terlajak culik, buruk padahnya!
            “Tapi bos…gambar tu, memang dia ni.” jari telunjuk Mail tepat pada batang hidung aku. sekali lagi aku menjeling ke arahnya. Geram.
            Itu satu hal lagi.
            Entah macam mana pulak gambar aku boleh ada pada Mail sebenarnya?
            Aku mendengar bos Mail melepas nafas perlahan sebelum membuka radio. Dia membuka topi yang dipakainya dan membetulkan rambut beberapa kali sebelum kembali meletakkan topi tadi di atas kepala.
            “Kau pasti ke yang kau tak jumpa sesiapa waktu culik dia semalam?”
            Aku turut sama membuang pandang ke arah Mail di sebelah, menanti jawapan. Mail menggaru kepalanya beberapa kali sebelum menggeleng.
            Aku dan bos Mail sama-sama mengeluh. Sungguh tak faham kenapa aku boleh terjebak dalam cerita penculikan Mail dan bos dia ni…
            “Takkanlah…”
            “Apa?” dua pasang mata cepat sahaja memaku pandang ke arahnya. Mail masih lagi menggaru kepalanya yang aku sangat-sangat yakin, tak gatal.
            “Waktu saya balik dari beli air, adalah saya terlanggar orang…”
            “Orang?”
            Dahi aku berkerut seribu. Mungkinkan ‘orang’ yang Mail langgar tulah pemilik sebenar gambar aku? Tapi siapa?
            “Siapa?” soalan yang sama terpacul dari mulut bos Mail. Aku masih lagi diam, memasang telinga. Nak menyampuk, mulut aku dah pun diikat kemas sewaktu ditarik masuk ke dalam kereta tadi.
            Mail mengangkat bahu. Tanda tak tahu.
            “Habis, kau tertukar gambar dengan orang tu?”
            Sekali lagi Mail mengangkat bahu. “Saya tak pasti bos. Mungkin kot…”
            “Bodoh. Kerja senang pun tak boleh buat!” suara bos Mail meninggi. Aku menelan air liur mendengar nada suaranya yang berubah tiba-tiba. “Sekarang ni, kau tunggu dekat luar. Nampak perempuan tu, bagitahu aku.”
            Mail terus keluar tanpa menjawab walau sepatah. Aku menghela nafas berat tanpa sedar. Dengan tangan yang diikat kemas, aku bersandar pada kerusi di tempat duduk belakang. Telinga menangkap alunan musik radio yang dipasang perlahan. Mail di luar kereta mula bersandar dengan kedua-dua tangannya dimasukkan ke dalam poket seluar.
            “Nah,”
            Roti gardenia yang berharga RM 0.80 itu dilemparkan ke atas riba aku.
            “Makan.” sambungnya lagi.
            Aku mengeluh lagi. Cakap dekat Mail bodoh. Dia pun sama. Dah kedua-dua tangan aku diikat mulut pun ditutup, cuba bagitahu aku macam mana lagi cara untuk aku makan?
            Bos Mail tiba-tiba berpaling ke belakang, menangkap kedua-dua anak mata aku. dia memandang pula ke arah kedua-dua tangan aku yang terikat. Takkanlah dia dengar yang aku cakap dia bodoh?
“Kalau aku buka mulut kau, jangan jerit.”
            Aku mengangguk. Berjanji.
            Dia mula membuka ikatan pada mulut aku dari tempat duduk hadapan. Lega! Barulah aku dapat rasa nikmat ada mulut dan suara!
            Dan sekarang, yang tinggal hanya tangan aku. Macam mana aku nak makan dengan tangan yang terikat ni? Nak koyak plastik pun tak boleh.
Tapi kan, kalau aku keluar dari kereta ni, dia orang takkan sempat kejar aku sampai pejabat, kan?
            Bos Mail mencapai bungkusan roti di atas paha aku dan terus membuka plastik pembungkus. Aku hanya memandang tindakannya dengan dahi yang berkerut.
            Bukan ke tadi, dia nak bagi aku makan?
            Buruk sikulah nak ambil balik…
            “Nah.” Roti tadi dihulurkan tepat pada mulut aku. Serta merta mata aku membulat. Tak percaya.
            Biar betul dia nak suap aku?
            “Buka mulut tu…”
            “Saya boleh makan sendiri lah!” gila kekok! Selama ini pun, mana pernah aku makan bersuap.
            Dengan lelaki pulak tu.
            Dan yang paling teruk, dia nak suruh aku nganga? Aku gosok gigi pun tidak!
             “Aku tak boleh buka ikatan kau sekarang.” Dia melepas nafas perlahan sambil meletakkan kembali roti ke atas riba aku. “Aku masih tak percayakan kau.” Sambungnya lagi.
            Roti Gardenia berperisa jagung itu aku pandang lama. Dah hampir pukul sembilan pun. Perut aku dari tadi berbunyi. Lapar.
            Tak pernah aku ponteng sarapan pagi.
            Aku rindukan nasi lemak Kak Yam.
            Aku mengidam mi goreng bekal Kak Melati.
            Aku teringin nak minum nescafe pekat buatan Fara.
            Dan yang paling menyedihkan, roti ini pun aku tak mampu nak makan…
            “Kau nak tak? Aku boleh tolong suapkan.”
            Aku diam, berfikir. Aku aku tak makan sekarang, entah bila lagi dia orang akan belikan aku makanan.
            Dan yang paling teruk, dia orang mungkin akan tinggalkan aku di mana-mana lepas anak Dato’ yang sebenar diculik!
            “Nak ke tidak? Kalau tak nak aku suap, aku suruh Mail yang suapkan…”
            “…tak nak Mail…” cepat-cepat aku menyampuk. Gila. Kerja gila Naurah! Kau nak suruh penculik ni suap kau?
            Bos Mail kembali mencapai roti yang diletakkannya tadi. Belum sempat dia menyua ke mulut aku, kelibat seorang lelaki yang mengenakan baju T berkolar dan seluar jeans gelap yang melepasi kereta membuatkan mulut aku ternganga luas. Abang Bidin!
            “Abang!!!” aku mendengar suara sendiri menjerit lantang. Kedua-dua tangan yang diikat dari depan mula mengetuk cermin tingkap, kuat.
Sebelum sempat aku melihat reaksi Abang Bidin, tangan kasar mula menarik badan aku ke belakang dan menutup mulut rapat sehinggakan aku tersandar ke belakang. Mata kami bertentangan. Wajahnya merah menyala menahan marah. Aku hanya mampu memandang langkah Abang Bidin yang semakin menjauh dengan air mata bertakung.
            “Aku dah cakap jangan jerit.” dia bersuara keras. Tangan kanannya masih menutup mulut aku kemas.
            Air mata aku mula mengalir sendiri. Aku tahu aku dah keruhkan keadaan. Aku tahu bos Mail tak akan percayakan aku lagi.
            Bodohlah kau Naurah. Kenapa tak makan aje roti tadi diam diam?
            “Kau nak mati?” suara bos Mail masih lagi keras seperti tadi. Laju aku menggeleng. “Aku suruh kau diam, jadi diam. Faham?”
            Kali ni aku mengangguk laju. Bos Mail akhirnya melepaskan tangannya dari mulut aku sambil menghela nafas perlahan.
            “Too bad, Naurah.” dia bersuara perlahan.
Aku menggigit bibir sendiri. Rasa terkejut tadi masih bersisa.

            “Kau dah hilangkan kepercayaan aku…”

***

Comments

missone hazel said…
Ish naurah nie.. geram pulak rasa..huhu
DapurAlong said…
adakah ini kisah naurah dgn penculik???
Kak Sue said…
Kasihan Naurah ... pi bercuti dalam hutan pulak... siapakah org yang tertukar gambar dgn mail tu??... peminat mestri Naurah ke??... jengjengjeng...
Nana Nn said…
alaaaaa....
sian naurah....
salah langkah
Lollipop Manis said…
kesiannye naurahh.
dia tak salah ponn.
nak lagiiii.
Fiesha Ibrahim said…
Kesian naurah teruja tgk abg bidin smp xsdar tjerit namanya! Kesian naurah! Sob3
Anonymous said…
Illa.. nak bab 10 pelessss...
missone hazel said…
next episod plssssssssss
Kiki Wafa said…
Alamk, xde n3 br lg ke
missone hazel said…
Illa.. nk ep 10 plssss... lame dah dok tunggu ni. :)
Firuz Hamid said…
Alaaaa... illa..bila nk bab 10 ni...debor2 dh niiii...
Illa Shanahila said…
Sorryyyy. Mood cuti x habis lagi... tq sbb tunggu.. sabo ehh :):):);)
irulya said…
Bab seterusnya misi mencari pengantin plezzz
Anonymous said…
cik ila...bile nk apdte nih...x sabau dh ni, sile le jgn mndera...huhu
cahaya iman said…
Kak illa bila nak sambung ni...terseksa jiwa dan raga kami menunggu .hehehe jgn lame lame plizz
Illa Shanahila said…
sedang diusahakan =) =) =)