Misi Mencari Pengantin Lelaki [Bab 19]


  

AKU TAK TAHU kalau ini perasaannya bila lepas kena culik. Adakah semua orang yang dilepaskan akan rasa macam yang aku rasa ni? adakah?
            Tapi aku tak fikir pun yang dia orang harap akan jumpa lagi dengan penculik dia orang tu, kan?
            Dah tu kenapa aku rasa macam…aku nak jumpa Zack dengan Mail lagi?
            Aku mesti dah gila! I must be crazy!
            Macam manalah aku boleh terfikir semua tu?
            Stop it Naurah!
            Aku menepuk kuat kepala sendiri. Ya, aku tak fikir. Apa yang penting sekarang, aku tak boleh duduk sendiri. Aku tak boleh sendirian dekat sini sehinggalah kepala aku kembali normal.
            Ya, sehingga aku lupakan Zack dan Mail.
             Cepat-cepat aku menutup lampu dan cuba untuk tidur. Lama-lama berjaga macam ni boleh buatkan aku gila berfikir.
            Baru aje nak melelapkan mata, Lenovo aku berbunyi perlahan menandakan ada WhatsApp baru yang masuk. Aku mencapai handphone dari atas meja sebelah katil dengan tangan kiri sebelum membuka applikasi itu.
            Siapa pulak yang WhatsApp aku malam-malam ni?
            Abang Bidin?

‘Kau kerja esok, kan?’
‘Eh, aku tak perasan dah pukul satu. Kau dah tidur ke?’

Aku mula meniarap dan menaip laju untuk membalas

‘Baru nak tidur.’
‘Haah, esok kerja. Knp bang?’

‘Aku nampak kereta kau dekat ofis lagi.’
‘Esk kau pergi kerja dengan apa?’
‘Kalau nak suruh aku singgah ambil, boleh je.
           
Haahlah. Aku lupa! Kalau tak ada kereta memang susah nak pergi kerja esok. Pagi-pagi alam mana nak dapat teksi dekat rumah aku ni.

Abg tahu rumah sy ke?
Boleh jugak. Sy tumpang abg la esk.
Aku tahu dekat Segambut je.
Nanti kau hantar map rumah kau.
OK.
Tq!


Aku meletakkan kembali handphone di tempat tadi. dengan senyuman lebar, aku menarik selimut menutup separuh badan.
            Abang Bidin ni betullah macam a knight in a shining armour.
            Selesai satu masalah.


PUKUL LAPAN PAGI lagi Abang Bidin dah terpacak depan blok rumah aku. Dari jauh lagi aku nampak dia sengih lebar dengan gigi dia yang tersusun tu. tanpa menunggu lama, aku terus masuk ke tempat duduk sebelah pemandu.
            Sikit lagi aku nak buka pintu tempat duduk belakang. Dah terbiasa.
            “Apahal kau tinggal kereta dekat ofis?”
            Itu soalan pertama Abang Bidin selepas dia menukar gear dan meluncur ke jalan besar. Dada mula berdebar laju. Apa jawapan yang aku nak goreng ni?
            “Atau kau rasa letak dekat sini tak selamat?”
            Aku tahu apa maksud Abang Bidin. Sini tu, kawasan rumah aku. Aku tahu kawasan rumah flat aku ni memang selalu ada kecurian, ceroboh dan macam-macam lagi.
            Tak masuk lagi dengan curi tayar kereta segala.
            Tapi rumah flat ini aje yang aku mampu untuk sewa seorang diri dengan gaji aku sekarang.
            Perlahan-lahan aku mengangguk, mengiakan. Sungguh aku tak tahu nak cipta alasan apa lagi.
            “Lain kali kalau kau nak keluar lama-lama tinggal je dekat rumah aku. Kalau pergi assignment dua tiga hari tu logikla jugak nak tinggal dekat ofis. Ini dua minggu…” Abang Bidin masih lagi membebel tanpa memandang.
            Memang pun aku selalu tinggal kereta dekat parking pejabat kalau ada assignment yang perlu bermalam. Bukan sekali dua. Selalu.
            “Kau dah makan kenyang eh?”
            Laju aku berpaling ke arah Abang Bidin. Random sungguh soalan dia tu. “Kenapa abang tanya macam tu?”
            Aku mendengar Abang Bidin ketawa perlahan sebelum menjawab, “Tak adalah. Tak pernah-pernah aku nampak kau sopan santun diam macam ni pagi-pagi. Ini mesti perut dah kenyang. Sebab tu kau tak banyak bunyi.”
            Nak tak nak aku senyum juga. Aku tahu yang aku akan bad mood kalau lapar. Aku tahu aku akan rasa tak best kalau perut kosong.
            Tapi, bila dah kena kurung dekat rumah Zack dulu, perut aku pun dah biasa tak diisi.
            Keadaan kembali sunyi. Aku sempat menyelit rambut depan yang terjatuh ke belakang telinga. Mata masih lagi merenung ke arah jalan raya tanpa tujuan. Hari ini aku hanya bersiap ringkas dengan kemeja putih berbelang ungu dan khaki gelap.
            “Seronok kau bercuti, kami dekat ofis tu nak pecah kepala dengan kerja.” Sekali lagi Abang Bidin membuka topik untuk menghidupkan suasana.
            “Kenapa?”
            “Kau tahu kan program Visit Malaysia tahun ni? punyalah banyak event yang tak dapat cover. Semua clash. Kelam kabut juga bos nak cari contributor.”
            Aku faham sangat situasi tu. bila semua program dan event dibuat pada tarikh yang sama, kami kumpulan yang kecil ni mulalah kelam kabut nak cari orang lain untuk ganti.
            Biasanya contributor yang syarikat panggil adalah geng blogger. Jadi, kenapa nak kelam kabut sebab biasanya senarai nama blogger yang selalu ikut program dah tersenarai dekat board.
            “Jadi bos marah la eh saya cuti?”
            “Tak ada lah marah. Cuma dia ungkit jugalah kenapa baru sekarang kau nak cuti.” Abang Bidin masih tenang memandu. “Lagipun, lepas lunch kau terus tak masuk, kan? Kau ni…memang nak jadi pekerja bermasalah ke apa?”
            Spontan aku mencebik. Mail. Semua sebab Mail. Entah berapa kali aku ulang benda sama bila ada yang mengungkit. Tapi memang salah Mail!
            Tapi bos pun satu, bukan ke sebelum ni memang dia benarkan aku cuti. Kenapa nak bahas pula?
            Lagipun, aku bukan pergi bercuti. Aku kena culik!
            Haih.
            Belumpun habis aku membebel, kereta Abang Bidin berhenti di kawasan parking. Aku terus keluar dari kereta dan berlari ke arah kereta kesayangan aku. Namun, setelah beberapa langkah berlari, aku terhenti kaku.
            Kereta yang masih berada di bawah pokok itu aku pandang lama.
            Kenapa. Kereta. aku. bersih. Sangat?
            Takkan aku tinggal dua minggu ada car wash yang baik hati datang cuci kereta ni?
            “Aku jumpa spare key kereta kau dalam laci masa cari bullets,” suara Abang Bidin mula menyapa telinga dari belakang.
Aku masih lagi tercegat memandang Viva  Putih yang nampak sedikit berkilat. Bersih!
“…jadi aku tolong startkan enjin kereta kau sebab dan seminggu dekat situ.”
Laju aku berpaling ek arah Abang Bidin yang sudahpun berdiri di sebelah. Dia tolong hidupkan enjin kereta aku? Guna kunci spare?
“Sorry sebab aku main ambik je dari laci. Tapi kau jugak yang salah sebab letak dekat situ.” dia tergelak kecil sebelum menyambung. “Lain kalu jangan tinggal spare key dekat situ. Bahaya.”
Aku masih memandangnya tak lepas. Tak sangka sebenarnya…
“Nasib baik aku yang jumpa. Kalau orang lain, alamat wassalamlah Viva kau tu.” Abang Bidin masih rancak bercerita.
            Mulut aku terkunci terus. Tak tahu nak cakap apa. Aku terharu sebenarnya. Abang Bidin tolong hidupkan kereta aku selama ni? “Dan abang yang pergi cuci kereta saya ni?” terkeluar juga soalan yang dari tadi bermain-main dalam kepala.
Mulut aku hampir ternganga bila melihat dia mengangguk dengan senyuman.
            “Abang,”
            “Apa dia?”
            “Terima kasih.”
            Abang Bidin tersenyum sambil mengangguk kecil. “Dah, jom masuk ofis.”
            Aku masih lagi tak mampu bergerak. Abang Bidin dan tolong aku dua kali! Memang betul-betul knight in the shining armour kalau macam ni.


WAKTU MAKAN TENGAH hari. Aku masih lagi diam di kerusi sendiri, termenung melihat lengan yang dijahit tempoh hari. Sedikit sebanyak, kerja menaip aku hari ni tergendala jugak dek kesakitan yang datang tiba-tiba.
            Aku mengeluh lagi untuk entah kali ke berapa. Lengan kemeja yang diselak tadi aku lurutkan kembali ke bentuk asal. Arah pandangan mula melilau ke semua bahagian. Kak Melati dah hilang ke restoran mana entah. Ada appointment dengan client dia katanya.
            Abang Bidin pulak tak pasti. Dari tadi hilang tak nampak muka.
            Sekali lagi aku melepas nafas berat. Kertas post-it-notes pada dinding aku pandang tanpa tujuan. Mata tiba-tiba terkaku pada satu notes yang membariskan nombor telefon seseorang. Spontan aku mengeluh.
            Tangan kiri laju aje mencabutnya dari softboard dan terus dihumbankan ke dalam tong sampah.
            Memang itu tempat dia.
            Tempat untuk orang yang dah buang aku dalam masa dua minggu!
            “Tak keluar makan ke?”
            Aku mendongak melihat Encik Danny yang kemas berkemeja biru tanpa tali leher. Automatik aku menggeleng laju. “Dah kenyang la bos.”  
            “Kenyang pasal kepala masih ingat Sabah ye?” dia sengih. “Tak ada buah tangan untuk saya?”
            Perlahan-lahan aku menggeleng sambil mencipta senyum plastik. Semua orang ingat aku bercuti. Itu belakang kira. Yang penting sekarang ni, semua orang ingat aku kedekut sebab tak beli apa-apa pun untuk dijadikan buah tangan.
            Dahla ofis kami kecil je.
            Memang betul kedekut la kalau tak beli cenderahati.
            Tapi…aku bukannya pergi bercuti…
            “Tak apalah kalau tak nak makan. Ingat nak ajak awak sekali. Bosan pulak makan sorang-sorang.”
            Aku menarik senyum dengan rasa bersalah. Satu sebab tak belikan cenderahati. Dua sebab tak dapat teman bos makan. Memang pun selama ni bos ajak je siapa-siapa makan dengan dia kalau dia lapar.
            Kenapa entah dia tak ajak girlfriend sendiri.
            Aku hanya mampu menghantar langkah Encik Danny sehingga ke pintu keluar. Memikirkan perut yang tiba-tiba berkeroncong, aku bangun dari kerusi untuk ke pantry (tadi berlagak sangat cakap dah kenyang).
            Hampir empat meter dari pantry, mata aku menangkap koleksi gambar-gambar yang ditangkap Abang Bidin yang di tampal pada soft board di belakang tempat duduk dia.
Aku tahu sangat hobi Abang Bidin yang satu tu. Cuci mana-mana gambar yang dia rasa cantik, dan lekatkan dekat situ.
            Tapi gambar tu bukan ke…
            Perlahan-lahan aku membawa kaki mendekati berpuluh-puluh gambar pada soft board itu mata mula dipicingkan ke arah satu gambar yang menarik perhatian aku tadi.
Betul!
            Itu gambar aku. Gambar sama yang ada pada Mail waktu dia culik aku dulu. Kenapa Abang Bidin pun ada gambar ni? belum sempat aku berpusing untuk ke pantry, satu lagi gambar asing di sudut paling tepi mula menarik pandangan mata aku.
            Gambar seorang perempuan berambut panjang mengurai yang juga sedang ketawa.
            Siapa dia ni?
            Rasanya bukan budak ofis aku.
            “Pandang apa?”
            Aku hampir melatah bila Abang Bidin tiba-tiba berdiri di belakang. Laju aje aku berpaling ke arahnya, refleks.
            “Kau tengok apa khusyuk kemain?” Abang Bidin membawa cawan yang dipegang ke mulut. Hish, tak senonoh betul minum sambil berdiri.
            “Perempuan ni siapa, bang?” jari telunjuk aku tegak pada gambar perempuan tadi. Melihatkan kepala Abang Bidin menggeleng laju, dahi aku mula berkerut.
            “Entah, aku pun tak kenal.”
            Tak kenal, tapi tampal dekat sini? Pelik…“Gambar ni pulak, mana abang dapat?” jari dilarikan pula ke arah gambar aku. “Ini waktu family day ofis kan?”
            “Haah. Aku baru cuci jumaat lepas. Kenapa?”
            “Abang ada bagi dekat siapa-siapa tak gambar saya ni?”
            Kali ini, kening Abang Bidin pula terangkat  tinggi. Dia meletakkan cawan ke atas meja dan berpeluk tubuh memandang aku. “Apahal pulak aku nak bagi dekat orang? Aku cuci, aku letak sini. Kau ni pun…macam tak biasa.”
            Aku mengeluh sendiri. Buntu. Tak tahu lagi apa kaitannya gambar aku pada Abang Bidin dan gambar aku pada Mail.
            “Gambar kau tu dua kali aku cuci. Masa cuci banyak-banyak dulu, gambar yang ni tiba-tiba hilang. Yang aku dapat gambar budak perempuan ni ha.” Tangan Abang Bidin melurus pada gambar gadis berambut panjang tadi. “Lepas tu, aku cuci balik gambar kau ni. Budak kedai bawah tu yang tersilap bagi rasanya.”
            “Abang cuci semua ni dekat kedai bawah tu eh?”
            Abang Bidin mengangguk perlahan. Dahinya mula berkerut memandang aku. Pelik agaknya bila tiba-tiba aku tanya macam-macam. Dah berkurun Abang Bidin ada hobi macam tu, tak pernah pun aku tanya sebelum ni.
            “Abang ada jumpa siapa-siapa tak dekat kedai gambar tu?
            “Kau ni, dah namanya kedai gambar mestilah ramai…”
            Laju aku menggeleng, “Bukan… kot-kot abang terlanggar siapa-siapa ke…tertukar gambar dengan siapa-siapa ke….”
            Abang Bidin diam dengan kerutan yang masih berbaki. “Budak pakai topi tu kot…”
            Budak pakai topi?
            “Keluar aje dari cuci gambar tu dia langgar abang, dan betulla waktu tu semua gambar ni terjatuh…” Abang Bidin mula berkata-kata sendiri. “Jadi kau nak kata yang aku tertukar gambar kau dengan budak tu?”
            Aku menelan air liur yang terasa payau. Kalau dah Mail ada gambar aku, memang sah la dia orang tertukar.
Aku menghela nafas berat sambil memandang ke arah Abang Bidin di hadapan.
            Rupanya, Abang Bidin yang jadi punca dia kena culik.
            Bukan Mail je.
            “Tapi, kenapa kau tnya?”
            Soalan Abang Bidin membuatkan aku menggeleng laju. Malas nak besarkan hal tu. Cukuplah aku tahu kisah sebenar macam mana gambar aku boleh ada pada Mail.
            Cukuplah.
            Lagipun, aku dah selamat dilepaskan, bukan ke itu pun dah mencukupi?
            Sekali lagi aku menatap gambar gadis berambut panjang di sudut soft board tadi. Agaknya, itulah anak Dato yang Zack dengan Mail beria-ia nak culik tu.

            Apalah nasib budak tu sekarang…

Comments

Anonymous said…
Best...
Safarina Mohd said…
wahh...suke suke..tak sabar nak baca yang seterusnya
Safiah Ahmad said…
Naurah..... Angau dgn Zack ker?
Memang laaa kena intip sebab yg mencolek tu belum tentu pecaya pada org yg dilepaskan...... oooooo sangat merbahaya
Kiki Wafa said…
bile zack nk muncul....nape ben wat naurah mcm tu....bile nk up n3 lagi..ngeh..ngeh...
Nana Nn said…
Ada la naurah......
cuba perati btul2, zack sembynyi tu..
Hahaha
Saya suka .tq illa....
Anonymous said…
wahh...akak suka n3 kali ni...naurah angau ngan zack....hehe....alahai lama akak rasa zack tak muncul,, rindu pula akak dibuatnya apa lagi dengan naurah kan ila tambah2 la rindu...hehe...sambung lagi ye

--Dg Siti--
Kak Sue said…
Nurah dah truma atau angau dgn Zack... atau sama-sama angau...
x sabar nak baca bila zack berjumpa nurah sekali lagi...
kita bagi si ben tu cemburu sikit boleh.... ingat si ben seorg ja boleh cari penganti dgn begitu cepat...hihihi
Anonymous said…
Naurah dah jatuh hati kan????
Illa Shanahila said…
Safarina Mohd

Wah tq tq.. tungguuu =)
Illa Shanahila said…
Pelangi pagi

Pelangiiiiiiiii =) hehe
Illa Shanahila said…
Safiah Ahmad

Haaaa... xtau xtau. Hehe
Illa Shanahila said…
K noorliyana

Haaa. Kan kan =)

Kiki wafa

Entry tunggu... =)

Nana

Haa, nnt dia perati ye. Heee

K Dg Siti

Tq suka! Rindu rinduan jd kenang knangan.. eh? Hihi

K.sue

Okeh, nanti kita wat ben jeles. Hahaha

Anon

Mungkinkahhh. Hehe
NurAtiZa said…
Best...
Excited nak tau next part...