Sayang Awak, Janji! [6]



[6]


AKU BANGUN KEESOKAN pagi dengan rasa lenguh satu badan. Malam tadi, lepas bawa Murni balik, Payed terus ke rumah kawan dia, dekat bangi (takkan dia nak tinggal dekat rumah kitaorang pulak, kan?). Murni pun dan okay…
            Aku je…
            Tiba-tiba ‘terikat’ dengan ‘abang’ Aliy Naim tu.
            Hari ni aku bersiap ala kadar macam biasa. Sampai aje dekat cubicle sendiri, aku keluarkan cebisan kertas dari beg tangan sebelum merenungnya lama. Nombor telefon dia.
            Aku menarik nafas dalam-dalam sebelum membuka komputer dan berada dalam keadaan ‘Online’. Bila-bila masa aje panggilan daripada pelanggan akan masuk.
            “Morning Diyan…” Hada menegur dari belakang. Aku hanya mengangguk dengan senyuman.
            ‘Titt’
            Itu dia. bunyi tu bunyi yang dah berjuta kali aku dengar. Bunyi panggilan masuk.
            “Khidmat pelanggan Centra, bagaimana boleh saya membantu?”
            Kerja Diyan…kerja. Petang nanti kau bayarla hutang tu. Tak pun esok. Tak pun bila-bila free.
            Sebelum makan tengah hari, aku pandang lagi. Kali ni aku dah alihkan cebisan kertas tadi pada softboard.
            Waktu nak balik kerja, sekali lagi aku pandang. Kali ni nafas dihela tanpa sedar. Perlahan-lahan aku mengeluarkan telefon bimbit dari beg tangan yang aku letakkan di bawah meja. Aku kena simpan nombor ni sebelum hilang.
            Sebelum aku lupa.
            Sebelum sekali lagi ‘abang’ tu sembur aku sebab lupa janji.
            “You…”
            Aku mengangkat kepala dengan jari masih membuka menekan skrin telefon…
            “Hari ni free, kan?”
            …dan automatik mulut aku ternganga. Fadzril dah tercegat di sebelah aku. macam biasa, smart dengan kemeja biru muda dan lengan tangan yang dilipat sehingga siku. Dah rimas agaknya bila dah petang-petang macam ni.
            Okay, aku lupa. Lupa tentang hal dengan Fadzril semalam.
            “Dah habis kerja, kan? Jom.” Fadzril mencipta senyuman lebar sebelum menarik kerusi dari cubicle sebelah. Kerusi Syiha. Dah balik kut budak Syiha tu. awal betul hilang. “Kita pergi makan sekali. I lapar…” dia menyambung lagi.
            “Awal pulak you habis?” aku pandang jam di tangan. baru pukul 4.40 petang. Aku iyalah, shift dah habis. Dia tu kerja bukannya shift.
            “I tak lunch tadi. Itu yang keluar awal ni.”
            Aku mengangguk faham. Biasanya siapa yang tak ambil lunch, boleh simpan waktu lunch tu, sampai balik. (Untuk  orang-orang yang berjawatan macam dia ajelah).
            Nombor dah selamat disimpan. Meja dah dikemas. Komputer pun dan ditutup. Aku dah tak ada alasan lain dah nak bagi dekat Fadzril. Tak ada…
            “Encik Fadz, Mr Ooi panggil dekat atas.” Jayden yang entah dari mana datang tiba-tiba mencelah. Dua pasang mata terus memaku pandang ke arahnya.
            “Kenapa pulak?” Aku nampak kening Fadz berkerut lebat mendengar pernyataan Jayden tadi. Iyalah. Dah tahu orang nak balik, nak panggil kenapa lagi? dah tu, tahu pulak Mr Ooi yang Fadzril ada dekat sini.
            Jayden angkat bahu sesaat. “Pasal regulation baru kot. System yang HQ minta kita ubah.” Dia menjawab senafas. “I tak involved, jadi I tak tahu.”
            Aku tak dapat menahan diri dari tersenyum lebar. Lega sebenarnya.
            “Nampaknya tak jadi lagi beli harini…” Fadzril berpusing, memandang aku. senyuman lebar tadi terus aku tarik. Takkan nak tunjuk yang aku gembira kut. Hee. “Weekend ni kita beli, ya?”
            Perlahan-lahan aku mengangguk sambil memandang Fadzril yang bangun dari kerusi. “Weekend ni I balik rumah mama.”
            “Elokla tu. Ajak mama you sekali pun tak apa.” aku nampak dia senyum lebar menampakkan gigi putih yang tersusun rapi. Sukalah tu kalau mama ikut. Dia tahu yang mama akan sokong apa je yang dia buat.
            “Nak pilih cincin I, kan? Kenapa nak mama ikut pulak?” aku dengar suara sendiri membantah, tak puas hati.
            Fadzril tergelak kecil sebelum menggeleng beberapa kali. Dia faham sangat dah dengan perangai aku. “Okay, love. Sabtu I jemput dekat rumah mama you. I naik atas dulu. Balik nanti hati-hati.”
            Nak tak nak, kembang jugak hidung aku barang semangkuk dua. Jayden di hadapan hanya senyum mendengar perkataan ‘love’ yang tekeluar dari mulut Fadzril. Nina di hadapan mengangkat muka dari skrin komputer. Juga senyum.
            Satu pejabat tahu, aku dengan Fadzril ibarat Rabne Bana Di Jodi…
            “Okay.” Aku menjawab perlahan sebelum melihat kelibat Fadzril dan Jayden hilang di sebalik pintu kaca. Nafas dihela tanpa paksaan. Nampaknya, inilah kut cerita aku. dengan Fadzril.
Diyan.
Sedar sikit. Kau tu dah dekat 26 tahun. Sampai bila nak memilih?


AKU MASIH TERPAKU di meja sendiri walaupun Fadzril dah hampir sepuluh minit menghilangkan diri ke tingkat atas. Kertas yang hampir renyuk tadi aku tarik dari softboard. Nak tak nak, berdebar jugak hati aku bila pandang nombor Abang Aliy Naim ni.
            Aku kena ajak dia keluar lah, ya?
            Ataupun aku jumpa, bagi balik RM20 ringgit, lepastu blah.
            Boleh je, kan?
            Tanpa menunggu lama, jari mula menekan nombor telefon yang tertera. Tak lama pun menunggu talian terus bersambung…
            “Assalamualaikum, siapa?”
            …dan aku terkedu. Mak ai! Macho gila suara dia dalam telefon. Kenapa aku tak perasan waktu mak dia pengsan dulu?
            “Diyan…saya Diyan…” aku menjawab salam dalam hati. Adui. tergagap pulak suara ni. Tapi sungguh…
            “Tak kenal.”
            …macho gila!
            Jap, dia cakap apa tadi? Tak kenal?
            “Saya Diyanah yang pinjam duit abang haritu. Nak bayar balik ni. karang orang ingat saya mungkir janji pulak…” laju aku membalas. Tak kenal? Ada amnesia ke apa dia ni?
            Lepas aje habis ayat aku, ketawa terus pecah dari belah dia. Lama…
            “Sorry adik manis,” dia bersuara juga akhirnya dengan ketawa yang masih bersisa. “Tak tahu pulak nama Diyan. Malam tadi cakap Diyanah.”
            Spontan aku mencebik sendiri walaupun aku tahu dia takkan nampak. Belum sempat aku membuka mulut membalas, dia terus menyambung, “Diyan…nama glamour la ni eh?”
            Haih! Menyesal pulak aku telefon!
            “Saya nak bayar duit ni…bila free?” malas melayan, aku terus pada topik utama. Lama-lama boleh bengkak hati aku. karang tak pasal-pasal ada orang kena sumpah jadi peti aiskrim. Heh.
            “Duit?” aku mendengar dia menyoal dari corong telefon. Takkan dah lupa kut. betullah dia ni ada amnesia.
            “Dua puluh ringgit. Duit teksi malam tadi. saya nak bayar balik. Abang free bila?” sepatah-sepatah aku mengulang. Ayat lain, makna sama. Kalau dia tak paham atau tak ingat lagi, aku letak ajelah telefon. Kira halal. Boleh?
            “Dah nak bayar eh? Kenapa cepat sangat? Ingat kena tunggu sampai minggu depan…”
            Walaupun aku tak berada di hadapan dia sekarang tapi aku tahu…dia tengah senyum kan, sekarang? Senyum sinis kalau nak dijelaskan lagi. Sabut kelapa betul.
            “Ya, nak bayar dah. Takkan membiak jadi RM200 pun kalau saya biarkan dalam purse ni.” apa? Ingat aku tak boleh guna ayat perisa perli  jugak?
            …dan dia ketawa lagi. Entah apa kena dengan Abang Aliy harini. Murah dengan ketawa betul. Ke dia baru lepas menang loteri? Eh, bukan benda tu haram ke?         
            “Okay kalau macam tu gayanya, abang jumpa awak dekat bawak ofis ajelah. Ke dah balik?”
            Aku pandang jam tangan. Tak pelik pun kalau dia ingat aku dah balik. Jam pun dah menginjak ke angka 5. Memang waktu orang balik kerja pun. “Belum…”
            “Kenapa tak balik lagi?”
            Eh eh dia ni… aku tak balik lagi pun jadi dia punya masalah jugak?
            “Tunggu nak bayar hutang eh…?”
            Sekali lagi aku mencebik. Malas melayan.
            “Knock, knock… tak ada orang ke?”
            Haih dia ni… “Abang kat mana ni? Saya nak bayar.” Payah sangat nak cakap dia kat mana. Ingat aku tak mampu nak pergi dekat dia ke kalaupun dia cakap dekat negeri lain?
            “Melaka…”
            Huh? Er…kalau dekat Melaka…
            “Fikiran dekat mana adik manis, kan dah cakap tadi tunggu dekat bawah ofis…” sekali lagi dia ketawa perlahan.
            Ceh. Buat gelabah orang je…
            “Sepuluh minit…”
            Automatik kening aku terangkat seinci. “Hah?” apa yang sepuluh minit?
            “Tunggu dekat bawah, lagi sepuluh minit abang sampai.”
            Ikut suka dia je… Heh.


TEPAT SEPULUH MINIT seperti yang dikatakan, sebuah kereta Gen 2 biru muda berhenti tepat di hadapan pintu bangunan. Aku yang baru sahaja menunggu selama dua minit terus bingkas dari kerusi plastik yang disediakan untuk pakcik guard disitu (Pakcik tu yang bagi aku duduk, ingat aku nak tunggu lama kot).
            Cermin kereta di bahagian pemandu diturunkan dan aku terus menangkap kelibat Abang Aliy yang ringkas berbaju tee hitam tanpa kolar. Perlahan-lahan aku membawa kaki menuruni empat anak tangga sebelum mendekati Gen 2 biru  itu. “Sharp…” aku berkata sepatah.
            Dia hanya senyum nipis sebelum membuka pintu untuk keluar. “Itu namanya ‘janji’.”
            Sikit lagi aku nak tepuk kepala. Tegur lagi, kan dah kena hidung sendiri?
            Tanpa banyak soal, aku terus membuka purse sebelum mengeluarkan RM20 ringgit dan terus dihulurkan kepada dia yang bersandar pada kereta.
            Selalu dalam cerita orang halalkan aje dua puluh ringgit tu…
            “Orait..” Abang Aliy terus menyambut dengan senyuman. Dua puluh ringgit tadi terus dimasukkan ke dalam poket seluar.
            …dia ambik? Dia ambik?
            So, what do you expect Diyan? Dia pun akan halalkan dan jemput kau keluar makan? Lepas tu dia belanja makan, dan…dan…hantar kau balik?
            Wake up la Diyan, ni bukan drama la.
            “So, nak balik ke ni?”
            Aku menelan air liur sambil berdehem beberapa kali, membetulkan suara. “Haah. Nak balik dah.”
            “Okay. Then.”
            Aku tak dapat menahan dari ternganga. Hah? Tu je? Betul ni tak ada offer nak hantar aku balik?
            “Bye.”
            …dan aku masih ternganga. Seriously?
            “Oh, by the way, sama-sama.” dia tersenyum nipis sebelum masuk ke dalam kereta.
            Perkataan sama-sama dari dia terus menyedarkan aku. ya, aku sekarang dalam dunia realiti. REALITI. Berterima kasih dekat orang tu pun tidak, sibuk nak harapkan orang hantar balik plus dengan pakej belanja makan. Heh.
Thanks. Thanks sebab selamatkan saya malam tadi. Bye.”
Abang ALiy mengangguk perlahan sebelum menghidupkan kereta dan terus membelah jalan besar. Aku termangu sendiri. Sungguh aku tak percaya. Sesekali aku tergelak sendiri, kelakar. Apa yang buat aku fikir dia nak pelawa aku itu ini? Jumpa pun baru beberapa kali.
            Dan, macam yang dia cakap. Aku bukan kawan dia.
            Ya, memang kami bukan kawan.
            Haih Diyan. Berangan lebih kau ni. ingat para lelaki sekarang tak ada kerja sangat ke nak hantar setiap wanita yang dia jumpa? Wanita yang tak kenal pulak tu.
            Heh.
            Tanpa menunggu lama, aku terus berjalan ke bus stop. Pakcik pengawal dah jeling-jeling sotong melihat aku tersengih sendiri. Silap hari bulan dia cop aku tak siuman, sia-sia je.
            Nasib aku sangat baik lepas ditinggalkan Abang Aliy tadi. Bas U82 yang aku tunggu tak sampai pun lima minit datang menyerah diri di bus stop. Dalam hidup ni jangan nak harapkan orang aje Diyan. Bawak-bawaklah berdikari. Bayang-bayang kau sendiri pun akan tinggalkan kau saat kau dalam kegelapan.
            Ingat tu...
            “Diyan!”
            Kaki yang baru aje ingin melangkah masuk ke dalam perut bas terkaku dua saat. Aku terus mengangkat kepala, memandang ke kiri dan kanan. suara tu macam suara…
            “Diyanah! Tunggu kejap.”
            Abang Aliy?
            “Jangan balik dulu.”
            Err…
            Aku terus berundur ke belakang, memberi laluan kepada beberapa manusia lain yang berebut-rebut untuk menaiki bas yang sama. Dah kenapa pulak dia tiba-tiba boleh terpacak dekat sini?
Bus stop dah pun kosong. Pemandu bas menjeling sesaat dengan jelingan ‘Kau nak naik ke tidak, budak?’
            Perlahan-lahan aku menggeleng tanda tak jadi.
            “Jom, ikut abang.” dia tersenyum nipis melihat muka aku yang blurr. Ya, memang aku tengah blur. Otak tak sempat nak cerna apa yang jadi. Nak ikut dia kemana pulak?
Dia berjalan merapati aku yang masih tegak di bus stop. Dan aku masih kaku…
“Jom. Mak ajak makan malam.”

            Haaaa?


***

Comments

-sj- said…
Ajak diyan je ke????
Anonymous said…
Plz la update cpt2......x tahan nk bca story nie lg la writer
Anonymous said…
alamak.... tersangkut suka lagi kat cerita illa ni... hehehe....
Illa Shanahila said…
kepada kak SJ- nak ikut pung bulehh =)

anon- ni paling cepat, hehehe

anon- alamak, tq tq! =)
Kak Sue said…
Abang Aliy yang ajak ke mak yang ajak makan malam ni.... x kan mak tahu abang aliy nak jumpa diyanah... hehehe...
Abang Aliy ni ego tinggi lah...hehehe
akma hussin said…
Abg Aliy ya? Sebutan nama sama dgn Ali je pun. Tmbh y glamour skt kan. Hehehe...Abg Aliy ni ego la.
Illa Shanahila said…
kak sue- hi hi hi ego dia mcm moto ego

akma husin- dia nak glamer tuu =)
Nana Nn said…
makan?
saya suka saya suka